• Taylor Swift Bercerita Tentang Masalahnya dengan Kanye West

    People / News


    Taylor Swift Bercerita Tentang Masalahnya dengan Kanye West

    Ia menyebut Kanye “bermuka dua".


    -Dalam wawancara jujur yang diterbitkan oleh salah satu media musik, Taylor Swift akhirnya mengungkapkan sisi cerita dari dirinya untuk panggilan telepon yang terkenal dengan Kanye West yang telah merusak persahabatan dan reputasi publik Taylor.

    -Taylor mengatakan bahwa "dunia tidak memahami konteks dan peristiwa yang mengarah pada kejadian ini" dan bahwa Kanye "bermuka dua".


    Jika album Taylor Swift yang dirilis tahun 2017 bertajuk Reputation telah mengajarkan kepada dunia sebuah pelajaran, bahwa bintang pop itu sudah cukup menerima segala sesuatu yang dilayangkan kepada dirinya. Dia menuliskan lirik yang tidak bisa dimaafkan ('Maaf, Taylor yang lama tidak bisa datang ke telepon sekarang' / 'Kenapa?' / 'Oh, karena dia sudah mati!') Kemudian kejadian ini menjadi jauh dari sorotan publik, sementara keributan tentang perseteruannya yang sangat publik dengan Kanye West akhirnya memudar menjadi dengungan yang nyaris tak terdengar.

    Sekarang, Taylor telah kembali. Meskipun merilis album terbarunya, Lover, mengembalikan kita ke kepribadian klasiknya sebagai putri pop bubblegum, dia belum sepenuhnya memaafkan dan melupakan apa yang terjadi di antara dirinya, Kanye West dan Kim Kardashian West. Dalam wawancara jitu yang diterbitkan oleh salah satu media musik, Taylor akhirnya mengungkapkan sisi ceritanya.



    Pada puncak pertempuran publik, Taylor mengutuk lirik di lagu Kanye yang berjudul "Famous," di mana ia menulis tentang Taylor, "Aku membuat wanita jalang itu terkenal". Seorang perwakilan untuk Taylor mengatakan, "Kanye tidak meminta persetujuan, tetapi Kanye meminta Taylor untuk merilis single 'Famous' di akun Twitternya. Dia menolak dan memperingatkannya tentang merilis lagu dengan pesan misoginis yang begitu kuat. Taylor tidak pernah diberi tahu tentang lirik yang sebenarnya yang berbunyi, 'Aku membuat pelacur itu terkenal'.

    Menanggapi hal ini, Kim Kardashian West mengunggah rekaman telepon antara Kanye dan Taylor — yang menurut Taylor tanpa sepengetahuan dirinya — di mana penyanyi pop itu tampaknya menyetujui lirik itu dan bertentangan dengan pernyataan dari perwakilannya.

    Berbicara tentang lirik lagu Reputation yang dia tulis setelah kejatuhan (alias "Taylor yang dahulu tidak dapat datang ke telepon sekarang"), Taylor berkata, "Saya ingin bermain dengan topik tentang panggilan telepon - karena dari sanalah semua ini dimulai, sebuah panggilan telepon bodoh yang seharusnya tidak saya angkat."



    Dia kemudian menguraikan, "Dunia tidak memahami konteks dan peristiwa yang mengarah ke sana. Karena tidak ada yang terjadi begitu saja tanpa ada petunjuk. Beberapa peristiwa terjadi hingga membuat saya kesal ketika dia memanggil saya “bitch.” Ini bukan hanya sekali. Pada dasarnya, aku benar-benar muak dengan dinamika antara dia dan aku. Dan itu tidak hanya berdasarkan pada apa yang terjadi pada panggilan telepon itu dan dengan lagu itu - itu semacam sebuah reaksi akan sesuatu. "

    Dia juga mengingat efek abadi yang diberikan Kanye saat ia mengganggu pidato kemenangannya di MTV VMA 2009, yang menjadi penanda pertama kalinya Kanye memulai permusuhan publik mereka. "Yang saya inginkan sepanjang karier saya setelah hal itu terjadi pada 2009 adalah agar dia menghormati saya," katanya. "Ketika seseorang tidak menghormati Anda dengan keras dan mengatakan Anda benar-benar tidak pantas berada di sini - saya sangat menginginkan rasa hormat darinya dan saya membenci perasaan itu, bahwa saya seperti, 'Orang ini yang memusuhi saya, dan saya hanya ingin persetujuannya'. Tapi di situlah saya berada, jadi kami akan pergi makan malam dan semacamnya, dan saya sangat senang, karena dia akan mengatakan hal-hal yang sangat baik tentang musik saya, saya merasa seperti saya menyembuhkan beberapa penolakan masa kecil atau sesuatu sejak saat saya masih kecil. 19."



    Pada VMA MTV 2015, di mana Kanye akan menerima Vanguard Award, Taylor ingat bahwa rapper tersebut telah memanggilnya untuk secara khusus meminta agar dia yang memberikan penghargaan tersebut kepadanya. Taylor berkata, "Dia seperti, 'Saya benar-benar ingin Anda yang memberikan Penghargaan Vanguard ini kepada saya, dan ini akan sangat berarti bagi saya,' dan membahas semua alasan mengapa itu akan sangat berarti, karena dia bisa begitu manis. Dia bisa menjadi orang yang paling manis. Dan aku sangat bersemangat ketika dia memintanya kepadaku".

    Namun, ketika acara berlangsung, keadaan semakin memburuk ketika selama pidato penerimaannya, Kanye berkata, "Anda tahu berapa kali mereka mengumumkan Taylor yang akan memberikan saya penghargaan karena itu membuat mereka mendapatkan rating lebih banyak?"

    "Saya berdiri di antara hadirin dengan tangan saya melingkari istrinya, dan rasa dingin ini menjalari tubuh saya. Saya menyadari dia sangat bermuka dua," kata Taylor. "Bahwa dia ingin bersikap baik padaku di belakang layar, tetapi kemudian dia ingin terlihat keren, berdiri di depan semua orang dan berbicara omong kosong. Dan aku sangat kesal. Dia ingin aku datang berbicara dengannya setelah acara di ruang gantinya. Namun aku tidak ingin pergi. Jadi dia mengirim bunga yang sangat besar keesokan harinya untuk meminta maaf. Dan aku seperti, "Kamu tahu, aku tidak ingin kita berhubungan buruk lagi. Jadi apa pun, aku hanya akan bergerak melewati fase ini.”



    Ini membawa kita ke panggilan telepon yang terkenal. Pada saat Kanye menghubungi Swift untuk persetujuannya, dia mengatakan dia "tersentuh" dan berasumsi bahwa mereka kembali dengan "hubungan baik".

    "Dan ketika saya mendengar lagu itu, saya berkata, Saya sudah selesai dengan ini. Jika Anda ingin bersikap buruk, mari kita bersikap buruk, tetapi bersikaplah nyata tentang hal itu." kata bintang pop itu. "Itu hal yang sama. Mendekatkan diri denganmu, mendapatkan kepercayaanmu, lalu meledakkanmu. Aku benar-benar tidak ingin membicarakannya lagi karena aku kesal dan aku tidak ingin hanya berbicara tentang omong kosong negatif sepanjang hari, tapi itu hal yang sama."



    (Penulis: Chelsey Sanchez; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar US)

     









- RELATED ARTICLE -