• Kisah Di balik Karya-Karya Niki, Penyanyi Muda Indonesia

    People / News


    Kisah Di balik Karya-Karya Niki, Penyanyi Muda Indonesia

    Pembicara penyanyi dan penulis lagu yang mewakili pendengar Asia dan menggoda album debutnya yang ambisius, Moonchild.


    Selamat datang di seri On the Rise persembahan Bazaar.com yang menampilkan talenta-talenta muda yang akan dibicarakan semua orang. Kenali wajah-wajah segar yang mulai tenar ini.


    Sementara beberapa seniman bermimpi untuk menjadi penampil pembuka untuk tur Taylor Swift, Nicole Zefanya (sekarang dikenal sebagai Niki) telah mencapai prestasi itu sebelum ia bahkan menyadari ia ingin menjadi artis. Berusia 15 tahun pada saat itu, ia memenangkan kontes untuk menjadi penampil pembuka di acara Taylor di tempat kelahirannya di Jakarta, Indonesia.




    Tampil di atas panggung di depan puluhan ribu orang tidak terlalu buruk untuk Niki, ternyata. "Ketika Anda di atas sana dan adrenalin bekerja, itu seperti, 'Saya bisa melakukan ini. Dan saya benar-benar suka melakukan ini, saya suka menghibur orang.'" Siapa yang tahu bahwa bertahun-tahun kemudian, ia akan mengumpulkan banyak sekali fans miliknya sendiri?


    Niki telah meraih popularitas dalam beberapa tahun terakhir terutama untuk album EP-nya yang dirilis pada tahun 2018 bertajuk Zephyr, dan afiliasinya dengan perusahaan manajemen musik 88rising, yang menjadi pionir untuk artis-artis ternama Asia. 


    Sekarang, penyanyi berusia 21 tahun ini bersiap untuk merilis album debutnya, bertajuk Moonchild, sebuah karya konseptual dengan narasi dan pencitraan yang fantastis. Hari ini, ia merilis single baru, berjudul Selene, yang menawarkan penampilan bass yang menggoda dengan nuansa disko, dan dancey. Ini adalah lagu transisi berwarna R&B di masa lalu  — terlebih lagi mengingat lagu tersebut mewakili alter ego dalam kisah Moonchild.


    Dalam video On the Rise terbaru Bazaar.com, Nicole membahas tentang ketenarannya, membuat penggemar Asia-nya merasa dipandang, dan apa yang diharapkan dari album artistiknya yang akan datang.

    Menjadi representatif untuk penggemar Asia

    Melihat kembali pada rilis Zephyr, penyanyi ini mengingat penerimaan "luar biasa" dan "positif" untuk proyek yang melejitkan kariernya. "Terutama di pasar orang-orang Asia dan Asia-Amerika," katanya. "Saya menerima banyak sekali tanggapan positif hanya dengan mengatakan, seperti, 'Hei, terima kasih telah mewakili saya, dan wajah saya, dan seperti apa penampilan saya, dan kisah saya.' Itulah yang membuat saya terus maju. "


    Ia menambahkan, "Saya perlu melakukan ini untuk semua gadis yang seperti seperti saya, semua anak-anak yang terlihat seperti saya yang ingin melakukan apa yang ingin saya lakukan."



    Mengenai mimpinya

    Niki telah merilis beberapa visual yang memukau, tetapi matanya sudah tertuju pada gaya produksi seperti Taylor Swift. "Anda tahu? Saya sejujurnya sangat menyukai video milik Taylor Swift, jadi saya ingin sekali bekerja dengan Joseph Kahn," katanya.


    Mengenai album debutnya, Moonchild

    Niki telah mengerjakan album konsepnya "secara komprehensif" selama sekitar satu setengah tahun dan menyebutnya "usaha paling keras yang pernah ia lakukan sejauh ini."


    "Rasanya seperti mendengarkan buku cerita jika Anda mendengarkannya secara runtun," jelasnya. "Album ini benar-benar gagasan kecil saya. Saya suka dongeng dan saya suka genre sci-fi. Ini akan menceritakan kisah karakter tituler dari moonchild dari atas ke bawah, dan Anda akan melihat pertumbuhannya."


    Ia mengatakan bahwa sementara album masa sebelumnya bertema tentang cinta muda, album ini sangat terfokus pada penemuan diri dan "perjalanan pribadi saya yang tumbuh sebagai seorang seniman dan sebagai manusia."

     

    (Penulis: Erica Gonzales; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar US)




    Tags : niki







- RELATED ARTICLE -