• Cara Menata Ruang dan Cahaya di Rumah Anda

    People / News


    Cara Menata Ruang dan Cahaya di Rumah Anda

    Kesalahan yang biasa dilakukan dan cara memperbaikinya.


    Apa yang ada di sekeliling dapat membangun, atau menghancurkan Anda. Memang benar, penerapan kebijakan lockdown yang baru-baru ini diberlakukan, menunjukkan bahwa tata ruang di rumah dapat memengaruhi tingkat kesejahteraan, apakah Anda merasa aman dan didukung, atau justru merasa terjebak dan mati lemas? Namun ada kabar baik yaitu, Anda bisa membalikkan fakta ini, menguasai diri sendiri dengan menata ulang ruang tempat tinggal. Dengan cara ini, rumah Anda dapat menjadi sekutu yang paling kuat, bahkan sebagai kekuatan super untuk menghadapi dunia yang semakin tidak pasti.

    Tapi dari mana Anda bisa memulainya? Ruangan yang kacau bisa meningkatkan stres. Faktanya banyak orang tidak memerlukan ruang lebih untuk penyimpanan, hanya saja perlu menyeleksi barang-barang penting saja, yang kemudian dikombinasikan dengan pemikiran seberapa luas ruang yang mereka miliki. Tujuan utama dari tindakan ini ialah melakukan kurasi yang bisa dianggap konsisten - mengurangi sejumlah gangguan dari sekitar Anda, sekaligus meningkatkan apa yang bisa mendukung Anda. Hasilnya? Anda dapat fokus sepenuhnya pada tujuan hidup dan tidak memerlukan banyak hal untuk menjadi bahagia. 

    Buku baru saya yang bertajuk "Happy Inside", sangat penting untuk dibaca bagi siapa pun yang sedang mencari kehidupan yang lebih seimbang. Bukan membahas seputar jus dan yoga, buku ini mengajarkan permainan yang bisa mengubah tata ruang rumah untuk membantu dan menjaga kesehatan serta kebahagiaan Anda. Buku tersebut juga bisa menjadi sebuah pendekatan untuk memberi tahu bahwa pekerjaan rumah tangga bukanlah hal yang remeh, melainkan suatu hal dasar yang bisa menjadikan diri sendiri lebih baik. Simak ringkasan singkat eksklusif di bawah ini.

    Clearing the Way

    CLEARING THE WAY

    Solusi untuk rumah yang tampaknya tidak lagi dapat memenuhi kebutuhan kita, hampir selalu dianggap perlu adanya peningkatan berupa lebih banyak kamar, taman yang lebih besar, atau dapur yang diperluas. Memang benar, terkadang beberapa intervensi arsitektur dapat membuat perbedaan yang signifikan dengan cara Anda hidup, namun bagaimana jika Anda tidak memiliki rumah sendiri atau tidak mampu untuk pindah bahkan melakukan renovasi secara besar-besaran? Selain itu, banyak orang mempercayai asumsi bahwa sesuatu yang lebih baru, lebih besar, lebih cepat, dapat menjadi solusi untuk merubah semuanya menjadi lebih baik. Ini tidak lebih dari sebuah trik pemasaran, seringkali didasarkan pada model usang yang dapat membutakan kita untuk melihat beberapa peluang yang bisa ditemukan.  Alih-alih, apa yang akan terjadi jika kita tidak menetap di tempat kita sekarang dan hidup dengan apa yang kita miliki? Jawaban: kita bisa menjadi terbuka terhadap pendekatan hidup yang lebih kreatif.

    Dari perspektif ini, menerima keadaan jelas bukan tentang pengunduran diri secara pasif, melainkan tentang melihat segala sesuatu sebagaimana adanya, tidak diliputi oleh emosi atau prasangka. Dalam keadaan pikiran ini kita bisa melakukan tiga hal: mencari solusi daripada mengeluh; lebih fokus menemukan keindahan dalam kegiatan sehari-hari; dan berlatih untuk melepaskan, serta memahami bahwa menolak kata 'adalah' pada akhirnya ialah sia-sia. Dalam hal rumah tangga, semangat penerimaan ini memungkinkan kita untuk secara aktif bekerja dengan apa yang kita miliki untuk memaksimalkan potensi yang ada, daripada berfokus pada apa yang kita pikir kurang, mengingat bahwa masalah yang paling umum dialami ialah kurangnya ruang kosong dan cahaya.

    In Praise of What You Have

    IN PRAISE OF WHAT YOU HAVE

    Anda akan senang mengetahui bahwa upaya untuk mendapatkan lebih banyak cahaya dapat dilakukan dengan banyak cara inventif yang tidak melibatkan perobohan dinding, dan kami akan mengeksplorasi beberapa di antaranya dalam bab-bab berikut. Namun dalam bab ini kita akan mencari solusi yang tampaknya bisa dilakukan untuk mendapatkan lebih banyak ruang. Untuk mengatur stan secara langsung dari luar: itu adalah keyakinan mutlak saya bahwa banyak orang tidak memerlukan ruang lebih untuk penyimpanan, hanya saja perlu menyeleksi barang-barang penting saja, yang kemudian dikombinasikan dengan pemikiran seberapa luas ruang yang mereka miliki. Dan ini dimulai dengan benar-benar mempertanyakan hal baru dalam mengejar kebahagiaan - apakah itu untuk mendapatkan rumah yang lebih besar, mobil yang lebih mewah, ponsel terbaru, atau pakaian yang paling modis. Bagaimanapun juga, perlengkapan ini, dan bahkan sebuah mitos yang menyatakan bahwa menetap di rumah untuk 'selamanya', tidak akan melindungi Anda dari ketakutan, kecemasan, kekecewaan, ataupun luka.

    Faktanya, penerbangan mewah yang menggoda ini hanya menciptakan apa yang disebut dengan guru Zen Charlotte Joko Beck sebagai 'kehidupan pengganti': alam semesta paralel di mana segala sesuatu akan terjadi hanya jika Anda memperoleh x, y, atau z. Hal itu sebenarnya tidak benar. Namun fiksi pelarian ini adalah fiksi yang banyak diterima oleh banyak orang, secara kompulsif mengindahkan panggilan sirene dari peningkatan yang konstan, serta menempatkan diri mereka di bawah tekanan keuangan yang tidak semestinya - tetapi berapa harga emosionalnya? Apakah mereka benar-benar dapat berhenti bekerja cukup lama untuk menikmati kamar-kamar yang baru, makan di kedai mewah favorit mereka, atau menggunakan salah satu fungsi teknologi terkini yang patut dimiliki?



    Anda harus bertanya pada diri sendiri, apa guna dari semua hal yang dilakukan itu, jikalau hanya untuk membelenggu Anda pada hutang yang tidak mampu untuk Anda bayar, atau mungkin Anda bisa namun jika hanya dengan bekerja tanpa henti, apakah Anda menikmati hal tersebut atau tidak? Dan terlebih lagi jika Anda memiliki anak, saya benar-benar menjamin bahwa mereka akan lebih bahagia menonton film yang terputar di depan sofa tua yang kendor bersama Anda, daripada memiliki ruang bermain besar nan menyenangkan bagi mereka sendiri namun tanpa libatan orangtua (karena sudah terlalu lelah bekerja). 

    Jadi, bahkan ketika Anda merasa bahwa ruang ekstra tersebut diperlukan untuk mengakomodasi sesuatu yang sangat Anda inginkan, seperti tambahan untuk keluarga, apakah berbahan kulit atau berbulu, atau mengejar sebuah proyek yang merupakan hobi atau hasrat baru, saya ingin menyarankan untuk Anda mengerjakan keseluruhan bab ini sebelum mengambil langkah lain seperti ekspansi rumah.


    Banyak orang tidak memerlukan ruang lebih untuk penyimpanan, hanya saja perlu menyeleksi barang-barang penting saja
    Dan terutama jika Anda memahami pemikiran ini, tetapi saya tidak punya ruang untuk bermain dengan kucing, apalagi memilikinya - saya berjanji kepada Anda, sebenarnya Anda memiliki lebih banyak ruang daripada yang Anda pikirkan.

    Saya juga ingin menghibur Anda dengan beberapa kemungkinan yang mungkin terdengar kurang nyaman, melakukan pindahan ataupun merenovasi rumah mungkin bukanlah keinginan dari hati melainkan agar mendapat apresiasi dari teman ataupun tetangga, mungkin agar dianggap "berhasil"? Bagaimanapun itu, ini adalah kebenaran bahwa semakin besar rumah, semakin besar kemungkinan semua orang di ruang kerja - manusia membutuhkan sudut yang nyaman, sebanyak mereka membutuhkan ruang untuk bergerak. Dan seberapa sering saya melihat orang berinvestasi dalam ekstensi belakang besar hanya untuk memiliki ruang depan yang benar-benar kosong. Sayangnya, ini sering merupakan hasil dari mengejar apa yang secara intuitif Anda pikir Anda butuhkan (lebih banyak cahaya dan ruang), tetapi melakukannya dengan cara yang sepenuhnya salah. Sebagaimana tersentuh dalam pengantar 'Kebangkitan', memahami mengapa Anda melakukan perjalanan ini merupakan hal yang sangat penting. Anda tidak perlu banyak hal untuk memiliki kehidupan yang bermakna. Jalan menuju perdamaian tidak hanya dibatasi oleh harta benda.


    Let's Debunk Some Clutter-Clearing Myths

    It's all about storage

    Memasang lemari ekstra, membeli banyak keranjang kecil yang rapi untuk membagi semuanya, memasang laci ekstra di bawah rak atau ke tangga, atau trik-trik lainnya yang biasa disarankan oleh majalah (dan ya, saya telah menerbitkan beberapa fitur tersebut di masa lalu juga), hanya membuat rumah Anda menjadi penuh. Membagi dengan rapi apa yang sudah Anda miliki dan menatanya secara diam-diam di dalam rumah adalah hal yang terlewatkan. Anda harus secara aktif menyingkirkan barang, bukan hanya mengatur ulang dan merapikannya.






    It's all about minimalism

    Menurut pendapat saya, minimalisme adalah manifestasi fisik dari keadaan emosional, yang berusaha meniadakan setiap aspek diri dan menghapus kisah pribadi seseorang. Saya pikir itu hanya muncul dari posisi ketidakpuasan mendalam. Menurut saya hal tersebut bukanlah soal estetika, melainkan efisiensi.


    Yes, but even if it's not all about minimalism, it's about getting rid of loads of your things

    Tidak. Hal-hal yang Anda harus dilihat, sebagai bukti narasi hidup Anda (tunggal atau bersama), dari kerja keras yang sulit untuk evolusi Anda, dengan semua pasang surutnya, putaran dan putarannya. Benda-benda seperti itu benar-benar luar biasa dan mereka harus dihargai sepadan, bahkan jika mereka memiliki nilai material yang kecil. Tetapi kemudian nilai tidak pernah mengenai soal biaya, ini tentang sebuah cerita - dari mana datangnya sesuatu, siapa (atau bersama dengan siapa) ketika Anda membelinya, dan apa yang terjadi dalam hidup Anda pada waktu itu.


    You only need to do it once

    Yang pasti selalu ada satu ledakan besar pada kegiatan di awal perjalanan ini, tetapi kemudian hal itu merupakan pemeliharaan yang konstan. Segala sesuatu akan datang di sepanjang waktu, dari hadiah ulang tahun hingga koran yang datang di setiap akhir pekan. Tujuannya adalah untuk menciptakan ruang yang dikuratori dengan sempurna sehingga, di satu sisi, Anda tidak akan membeli barang yang tidak perlu hanya untuk memuaskan hati, apakah pot keramik atau jumper kasmir hitam, dan, di sisi lain, Anda masuk ke dalam pola pikir mempertanyakan secara sadar pembelian di masa depan di sepanjang jaln 'Kemanakah produk ini akan pergi? Cobalah untuk mulai menganggap toko sebagai galeri yang benar-benar oke untuk 'hanya dilihat saja'.



    You do it after you've sorted out room layouts and architecture

    Tidak. Tidak. Jelas tidak! Sangat tidak mungkin untuk merencanakan ruang yang benar-benar mendukung secara holistik di sekitar hal-hal yang sudah Anda miliki tanpa memilah-milah mereka terlebih dahulu. Sebelum Anda mengambil satu kuas cat, sebelum kehilangan diri Anda di wallpaper lookbooks, atau mengingini satu tongkat furnitur baru, Anda harus menghilangkan beberapa produk yang sudah tidak diperlukan.




    (Penulis: Michelle Ogundehin; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Elizabeth Michelle; Foto: Courtesy of Bazaar UK)









- RELATED ARTICLE -