• Angelina Jolie: Pentingnya Proteksi Kaum Rentan Saat Pandemi

    People / News


    Angelina Jolie: Pentingnya Proteksi Kaum Rentan Saat Pandemi

    Dalam sebuah wawancara, aktris dan aktivis ini membahas dampak coronavirus & juga berbagi aktivitas yang telah ia lakukan selama karantina.


    Angelina Jolie adalah seorang aktris pemenang penghargaan, pembuat film, kemanusiaan dan utusan khusus dari Komisaris Tinggi untuk Pengungsi. Di bawah ini, ia membahas tentang memerangi rasialisme sistemik, pentingnya melindungi yang rentan selama pandemi, dan bagaimana ia, seperti banyak orang lain, telah melalui masa isolasi dan refleksi diri ini.


    Sudahkah periode karantina ini mendorong Anda untuk mempertimbangkan kembali apa yang benar-benar penting bagi Anda?

    Saya beruntung tahun lalu dapat bepergian dengan PBB ke garis terdepan di seluruh dunia dan melihat perspektif mengenai apa yang benar-benar penting. Memiliki enam anak, saya diingatkan setiap hari tentang apa yang paling penting. Tetapi setelah hampir dua dekade bekerja secara internasional, pandemi dan momen di Amerika ini telah membuat saya memikirkan kembali kebutuhan dan penderitaan di negara saya sendiri. Saya fokus baik secara global maupun domestik; mereka tentu saja terhubung. Ada lebih dari 70 juta orang yang harus meninggalkan rumah mereka di seluruh dunia karena perang dan penganiayaan - dan ada rasisme dan diskriminasi di Amerika. Sebuah sistem yang mungkinmelindungi saya  tetapi mungkin tidak melindungi putri saya - atau pria, wanita, atau anak lain di negara kami berdasarkan warna kulit - ini tidak dapat ditoleransi. Kita perlu maju melampaui simpati dan niat baik untuk hukum dan kebijakan untuk mengatasi isu rasisme struktural dan impunitas. Mengakhiri pelanggaran dalam badan kepolisian hanyalah sebuah awal. Namun kita harus jauh melampaui itu, untuk semua aspek masyarakat, dari sistem pendidikan kita hingga dunia politik kita.





    Apa nasihat yang Anda miliki untuk mengajar anak-anak tentang masalah seputar ras dan rasialisme?

    Mendengarkan mereka yang tertindas dan tidak pernah berasumsi terlebih dahulu.

    Apa saja hal-hal yang paling memulihkan iman yang telah Anda saksikan selama masa lockdown?

    Cara orang bangkit. Mengatakan bahwa mereka lelah dengan alasan dan kurangnya totalitas, dan menunjukkan solidaritas kepada satu sama lain dalam menghadapi tanggapan yang dilakukan oleh mereka yang berkuasa. Rasanya dunia seperti bangun, dan orang-orang memaksa perhitungan yang lebih dalam di kehidupan komunitas mereka. Inilah saatnya untuk membuat perubahan dalam undang-undang dan institusi kita - mendengarkan mereka yang paling terpengaruh dan yang suaranya dikecualikan.


    Apa saja dampak lockdown yang paling mengerikan dari sudut pandang Anda?

    Saya sangat khawatir tentang dampak pandemi dan krisis ekonomi global pada pengungsi. Mereka adalah orang-orang yang telah diusir dari rumah dan negara mereka oleh bom, pemerkosaan dan penganiayaan kekerasan dalam segala bentuknya, jauh sebelum virus ini muncul. Mereka hidup dengan xenophobia dan rasisme dan prasangka buruk setiap hari dan mereka merupakan beberapa orang yang paling rentan di dunia dalam hal konsekuensi ekonomi dari pandemi.

    Kengerian lainnya adalah kekerasan dalam rumah tangga. Kenyataan sebelum kuncian adalah bahwa tempat paling berbahaya bagi seorang wanita adalah di rumahnya. Saat masa, pelecehan dan tingkat kekerasan telah meningkat. Selain itu perhatian saya juga tertuju untuk anak-anak. Jumlah anak yang kita kenal dilecehkan pada saat ini membuat saya terjaga di malam hari. Ada krisis kesehatan global untuk anak-anak dari segi pelecehan, penelantaran dan dampak trauma itu. Dan hampir tidak mungkin untuk melindungi mereka dimasa ini.

     

    "Saat masa lockdown, pelecehan dan tingkat kekerasan telah meningkat"


    Menurut Anda mengapa banyak yang gagal menanggapi masalah ekstrem seputar kekerasan dalam rumah tangga dengan serius?

    Masih banyak dari kita yang menutup mata terhadap isu kekerasan dalam rumah tangga. Kami sering tidak percaya pada orang yang selamat, kami tidak mengedepankan hak anak-anak atau menganggap trauma mereka serius. Layanan perlindungan anak kami tidak memiliki sumber daya dan dana yang memadai. Mereka kekurangan pelatihan yang tepat. Begitu juga di sisi hakim. Di Amerika, bahkan tidak ada daftar nasional kematian akibat pelecehan anak atau definisi kematian yang disepakati karena penganiayaan, yang berarti kita bahkan tidak dapat melacak skala masalah secara efektif. Adalah keyakinan saya bahwa tidak hanya mereka yang melakukan pelecehan tetapi mereka yang menutupi harus bertanggung jawab. Semua orang mengatakan bahwa mereka menentang kekerasan dalam rumah tangga, tetapi ini adalah hal-hal yang sangat spesifik yang perlu kita ubah - dan perlindungan anak-anak harus menjadi jantungnya.


    Jutaan anak muda usia sekolah dan perguruan tinggi terganggu oleh pandemi. Adakah bahaya yang mungkin akan diterima oleh beberapa anak ketika mereka tidak akan pernah kembali ke kelas dan jika demikian, bagaimana kita menjaganya?

    Ketika anak perempuan tidak bersekolah, itu membuat banyak anak lebih rentan terhadap pernikahan anak, pekerja anak, pelecehan seksual, dan pelanggaran hak-hak lainnya. Pandemik itu tampaknya akan berdampak besar pada perempuan di banyak negara. PBB memperingatkan bahwa pandemi dapat mengakibatkan dua juta lebih banyak kasus mutilasi genital perempuan dan 13 juta lebih banyak pernikahan anak selama dekade berikutnya. Itu mengerikan. Tidak ada jawaban yang mudah selain membunyikan peringatan tentang hal ini, mendesak pemerintah untuk mengantisipasi di mana anak perempuan akan menjadi paling rentan dan untuk bertindak, ini sangat penting sebagai langkah pertama. Dan kita tidak boleh menerima retorika apa pun dari para pemimpin yang mengatakan bahwa masalah lain adalah prioritas utama. Percayalah, tidak ada yang lebih penting dari isu ini.

    Anda adalah pendukung besar untuk perubahan; apa yang menghubungkan semua hal yang Anda dukung?

    Hak asasi manusia dan kesetaraan. Beberapa negara memiliki keadaan yang lebih ekstrem, tetapi kenyataannya adalah bahwa perjuangan untuk hidup dalam keselamatan dan kemandirian dan untuk dapat bekerja dan menyediakan bagi keluarga Anda adalah perjuangan yang sama di mana-mana. Apakah itu keluarga pengungsi atau keluarga yang berjuang dengan kelaparan dan kemiskinan di negara kita sendiri.


    "Ini semakin sulit bagi banyak orang yang paling rentan"



    Bagaimana kemitraan Anda dengan Amnesty International mengenai buku anak-anak? Apa yang memberi Anda ide?

    Alasan mengapa hak tidak terjangkau anak-anak di negara atau rumah adalah karena orang dewasa memblokirnya. Jadi dalam banyak kasus, anak tidak dapat bergantung pada orang dewasa. Kami sedang mengerjakan sebuah buku untuk membantu anak-anak memberdayakan diri mereka sendiri. Ini tentang apa yang harus dilakukan ketika hak Anda direnggut atau tidak diberikan pada awalnya. Kami ingin membantu anak-anak, terutama di masa ini, untuk menggunakan pengetahuan mereka dan memperjuangkan hak-hak mereka dan mengklaimnya.


    Apa yang telah Anda baca atau saksikan sendiri, dan bagaimana menurut Anda ini bermanfaat?

    Saya gemar mendengarkan kisah hampir sepanjang hari. Saya mengikuti majalah Time, The New York Times, BBC World Service dan aktivis BLM secara online. Baru-baru ini, saya telah menonton film dokumenter berjudul I Am Not Your Negro tentang James Baldwin dan gerakan hak-hak sipil di Amerika. Sebelum tidur, saya membaca Unreasonable Behaviour oleh Don McCullin dan merenungkan bagaimana jurnalisme telah berubah dalam setengah abad terakhir.


    Unreasonable Behaviour: The Updated Autobiography

    Jonathan Cape

    amazon.co.uk

    £ 22,53 (403.287 rupiah)


    Apa yang telah Anda lakukan untuk meredakan kecemasan selama pandemi?

    Seperti kebanyakan orang tua, saya fokus untuk tetap tenang sehingga anak-anak saya tidak merasa cemas. Saya menaruh semua energi saya ke dalamnya. Selama masa lockdown, kelinci Vivienne meninggal selama operasi, dan kami mengadopsi dua anak kecil manis yang cacat. Mereka harus berpasangan. Mereka begitu lembut dan telah membantu untuk fokus pada perawatan mereka dengannya saat ini. Dan pada anjing, dan ular dan kadal...


    Apa harapan Anda pasca-lockdown?

    Bahwa fokus pada upaya untuk melakukan perubahan struktural untuk melindungi orang-orang rentan tetap menjadi pusat diskusi kami. Bahwa kita bekerja dengan lebih sadar akan kemanusiaan kita bersama.




    (Penulis: Harper's Bazaar UK; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar UK)









- RELATED ARTICLE -