• Oscar Memperbarui Persyaratan Untuk Nominasi Best Picture

    Culture / News


    Oscar Memperbarui Persyaratan Untuk Nominasi Best Picture

    Fase reformasi terbaru datang lima tahun setelah kontroversi #OscarsSoWhite.


    Pada tahun 2015, ketika Academy of Motion Picture Arts and Sciences memberikan semua 20 nominasi untuk pemain kulit putih untuk dua tahun berturut-turut, tagar #OscarsSoWhite akhirnya lahir.

    Sejak itu, Akademi film (badan pemilihan yang menentukan nominasi Oscar setiap tahun) memiliki tujuan untuk membongkar sejarah diskriminasi ras. Itu juga tujuan dengan inisiatif Akademi yang baru diumumkan dan sudah lama ditunggu-tunggu "untuk mengembangkan dan menerapkan standar representasi dan inklusi baru untuk pemenuhan syarat Oscar pada 31 Juli 2020."

    Dari tagar ini banyak yang berharap untuk mendiversifikasi nominasi di Academy Awards ke-94, yang terutama untuk menghormati film-film yang dirilis pada tahun 2021. Sebelumnya, kategori ini membutuhkan 10 nominasi, tetapi baru-baru ini jumlahnya berfluktuasi karena sistem pencalonan yang rumit.




     


    Langkah itu disetujui melalui pertemuan Zoom yang diselenggarkan oleh Dewan Gubernur hari Kamis, walaupun sempat mengalami penundaan dua hari untuk menghindari konflik dari pemakaman George Floyd.

    "Sementara Akademi telah membuat langkah, kami tahu ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memastikan peluang yang adil di seluruh lini," ungkap CEO Academy, Dawn Hudson dalam sebuah pernyataan, menurut The Hollywood Reporter.

    "Kebutuhan untuk mengatasi masalah ini sangat mendesak. Untuk itu, kami akan mengubah - dan terus memeriksa - aturan dan prosedur kami untuk memastikan bahwa semua suara didengar dan dihargai."



    Tarell Alvin McCraney dan Barry Jenkins berpose dengan piala Oscar mereka untuk Skenario Adaptasi Terbaik untuk film Moonlight di Academy Awards ke-89 pada 2017.

    Fase berikutnya dari inisiatif inklusi Akademi adalah 'Academy Aperture 2025,' dan akan melanjutkan misi lembaga pemilihan untuk menggandakan jumlah wanita dan orang kulit berwarna di antara para anggotanya. Perubahan lain dalam fase ini meliputi:


    - Membatasi jumlah istilah yang dapat dimiliki oleh anggota dewan untuk dua masa jabatan tiga tahun, secepatnya.

    - Menerapkan proses menonton triwulanan melalui Ruang Pemutaran Akademi yang akan "memperluas eksposur setiap film, meningkatkan level permainan, dan memastikan semua film yang memenuhi syarat dapat dilihat oleh anggota yang memilih"

    - Membuat pelatihan bias tak sadar tahunan wajib untuk semua gubernur Akademi, anggota komite eksekutif cabang, dan staf Akademi

    - Membangun Kantor Representasi, Inklusi, dan Ekuitas untuk mengawasi Aperture 2025

    - Membangun "Academy Museum of Motion Pictures" yang anti-rasis, inklusif yang akan "menantang narasi dominan di sekitar bioskop, dan membangun hubungan otentik dengan berbagai komunitas"

    Diumumkan juga bahwa dewan pengurus yang baru terpilih kembali, Whoopi Goldberg akan menjadi tuan rumah salah satu dari beberapa panel berjudul, "Academy Dialogue: It Starts with Us."  Serial ini akan tersedia untuk seluruh masyarakat dan termasuk "percakapan tentang ras, etnis, sejarah, peluang, dan seni pembuatan film," kata Academy.

    Oscar tahun depan masih dijadwalkan untuk berlangsung pada 28 Februari 2020, meskipun, penutupan teater film massal dan penundaan rilis telah memicu desas-desus tentang pembatalan upacara.




    (Penulis: Savannah Walsh; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar UK)










- RELATED ARTICLE -