Type Keyword(s) to Search
Harper's BAZAAR Indonesia

Taylor Swift Beri Dukungan Untuk Gerakan Black Lives Matter

Komentar Taylor datang beberapa hari setelah para penggemar memanggilnya di Tumblr.

Taylor Swift Beri Dukungan Untuk Gerakan Black Lives Matter

Setelah hampir dua minggu diam sementara protes Black Lives Matter terus berlangsung di negara itu, Taylor Swift kembali ke platform Twitter untuk mengadvokasi gerakan tersebut. Beberapa penggemar memujinya karena menggunakan media sosialnya untuk berbicara; namun ada juga kelompok lain yang kurang terkesan dan menginginkan lebih banyak darinya, terutama karena ia menunggu begitu lama untuk mengatakan pemikirannya. (Penggemar di Tumblr bahkan mendesaknya untuk berbicara selama akhir pekan ini.)

Taylor mendesak 86,4 juta pengikutnya untuk mendaftar dalam pemilihan dan menautkan artikel dari Mantan Presiden Barack Obama tentang bagaimana menjaga gerakan tetap berjalan. "Ketidakadilan rasial telah berakar dalam pada pemerintah lokal dan negara bagian, dan perubahan HARUS dilakukan di sana," tulisnya. "Agar kebijakan berubah, kita perlu memilih orang yang akan berperang melawan kebrutalan dan rasisme polisi dalam bentuk apa pun. #BlackLivesMatter."

"Artikel yang ditulis oleh @BarackObama ini adalah bacaan yang menarik tentang perubahan kebijakan di tingkat negara bagian dan lokal," lanjutnya. Dalam artikel itu, Obama menulis:

Pejabat terpilih yang paling penting dalam melakukan reformasi di departemen kepolisian dan sistem peradilan pidana di tingkat negara bagian dan lokal. Walikota dan eksekutif daerahlah yang menunjuk sebagian besar kepala polisi dan menegosiasikan perjanjian perundingan bersama dengan serikat polisi. Kemudian pengacara distrik dan pengacara negara yang memutuskan apakah akan menginvestigasi dan akhirnya mendakwa mereka yang terlibat dalam pelanggaran polisi. Itu semua adalah posisi yang dipilih. Di beberapa tempat, dewan peninjau polisi dengan kekuatan untuk memantau perilaku polisi juga dipilih. Sayangnya, jumlah pemilih dalam tingkat lokal ini biasanya sangat rendah, terutama di kalangan anak muda — yang sangat disayangkan mengingat dampak langsung dari kantor-kantor ini terhadap masalah keadilan sosial, belum lagi fakta bahwa siapa yang menang dan yang kehilangan kursi itu sering ditentukan hanya dengan beberapa ribu, atau bahkan beberapa ratus, suara.

Jadi intinya adalah ini: jika kita ingin membawa perubahan nyata, maka pilihannya bukan antara protes dan politik. Namun kita harus melakukan keduanya. Kami harus memobilisasi untuk meningkatkan kesadaran, dan kami harus mengatur dan memberikan suara kami untuk memastikan bahwa kami memilih kandidat yang akan bertindak atas reformasi.

Taylor menutup pesannya  dengan cuitan, "Kita perlu berjuang untuk memilih melalui pemilihan umum di tahun 2020. Tidak seorang pun harus memilih antara kesehatan mereka dan mendengar suara mereka." Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang memilih dan mendaftar di vote.org.


 


Sebelum membagikan pendapatnya di Twiiter, Taylor mengunggah sebuah kotak hitam sebagai wujud solidaritas dari gerakan Black Out Tuesday pekan lalu, yang ia beri judul dengan tagar dan 13 hati hitam.



Pada Instagram Story-nya Jumat lalu, ia mendorong penggemar untuk menyumbang ke dana Pertahanan Hukum NAACP. "Saya telah memberikan donasi ke @naacp_ldf untuk mendukung pekerjaan brilian mereka dalam memerangi ketidakadilan rasial. Silakan geser untuk mempelajari lebih lanjut tentang organisasi ini dan menyumbang jika Anda mampu." 

Ia menekankan pentingnya memberikan suara pada saat itu juga, menulis dalam cerita IG yang sudah kadaluwarsa, "IMPERATIF bahwa kami membuat perubahan pada sistem kami yang rusak, dan Anda memiliki opsi dan tanggung jawab untuk melakukan itu dengan memilih. Silakan mendaftar untuk memilih dengan mengeklik sini."




Dan pada tanggal 29 Mei, Taylor mengirim cuitan ke Presiden Donald Trump secara langsung tentang rasialisme dan supremasi kulit putihnya. "Setelah menyalakan api supremasi kulit putih dan rasialisme pada seluruh kepresidenan Anda, Anda punya keberanian untuk berpura-pura mengusung superioritas moral sebelum mengancam kekerasan? 'Ketika penjarahan sudah dimulai'??? Kami tidak akan memilih Anda pada bulan November. @Realdonaldtrump," ia menulis. Itu menjadi tweet yang paling disukai oleh publik, bersama dengan pernyataan politiknya yang paling terus terang.



Di masa lalu, Taylor menuai kritik karena diam secara politik dan terutama tidak berbicara selama pemilu 2016. Dalam esainya tentang usia 30 tahun untuk salah satu majalah lifestyle yang diterbitkan Maret lalu, Taylor mengakui bahwa ia baru saja mulai menemukan suara politiknya setelah mengambil "banyak waktu" untuk mendidik dirinya sendiri tentang sistem negara AS agar ia dapat berbicara dengan informasi yang akurat.

Taylor mengatakan kepada Vogue dalam sebuah wawancara yang diterbitkan Agustus lalu bahwa ia tidak secara terbuka mendukung Hillary Clinton pada 2016 terlepas dari dukungan pribadinya karena ia takut itu akan lebih mengundang bahaya daripada kebaikan.

"Sayangnya dalam pemilihan tahun 2016 Anda memiliki lawan politik yang mempersenjatai gagasan dukungan selebritas," katanya, merujuk pada Donald tanpa menyebut namanya. "Ia berkeliling mengatakan, saya seorang rakyat. Saya untuk Anda. Saya peduli Anda."

Taylor mencatat bahwa pada saat itu, orang-orang tidak terlalu terkesan dengannya setelah skandal Kimye Snapchat. "Anda tahu, musim panas sebelum pemilihan itu, semua orang mengatakan bahwa ia dianggap. Ia manipulatif. Ia tidak seperti yang terlihat. Ia ular. Ia pembohong. Ini adalah penghinaan yang sama persis dengan yang dilontarkan orang ke Hillary," kata Taylor . "Apakah saya akan menjadi pendukung atau akankah saya menjadi liabilitas? Lihat, ular-ular berkumpul bersama. Lihat, dua wanita pembohong. Dua wanita jahat. Secara harfiah jutaan orang mengatakan kepada saya untuk menghilang. Jadi saya menghilang."




(Penulis: Alyssa Bailey; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar US)