• Dakota Johnson Menjelaskan Makna Film The High Note Baginya

    People / News


    Dakota Johnson Menjelaskan Makna Film The High Note Baginya

    Aktris ini berbicara kepada Bazaar.com tentang mengapa ia tertarik dengan film yang menyentuh hati ini.


    Dalam film The High Note, baik Dakota Johnson maupun Tracee Ellis Ross memerankan karakter wanita pada berbagai tahap karier mereka yang berusaha mengikuti impian mereka. Dakota, yang berperan sebagai Maggie Sherwoode, adalah seorang asisten yang menemukan hasrat untuk produksi musik, sementara Tracee yang memerankan karakter Grace Davis adalah seorang diva pop yang memiliki cita-cta untuk terus memajukan karier tim manajemennya.

    Didukung oleh pemerannya yang bertabur bintang, soundtrack film yang juga diproduksi oleh Darkchild, dan plot inti yang mengharukan, film bergenre komedi ini baru saja membuktikan bahwa ketika wanita bekerja sama untuk mencapai tujuan yang mungkin terasa tidak mungkin dapat digapai, semua pasti dapat terwujud.

    The High Note berfungsi lebih dari sekedar tontonan akhir pekan yang menyenangkan; melainkan merupakan puncak visual dari apa yang terjadi ketika aktris, penulis skenario, dan sutradara wanita bekerja bersama untuk sebuah proyek.  The High Note merupakan sebuah puncak gunung es yang berfungsi sebagai contoh dari seberapa jauh prestasi yang dapat dilakukan oleh kaum wanita bisa berjalan.




    Di bawah ini, bersama dengan Bazaar.com Dakota Johnson berbincang tentang keterlibatannya dalam film ini, bekerja dengan kru yang didominasi oleh kaum perempuan, dan harapannya untuk masa depan industri perfilman.


    Ini adalah film yang sangat menyentuh hati yang mengikuti kisah tentang dua wanita yang sangat berbeda yang juga mengejar mimpi yang sangat berbeda. Mengapa Anda ingin menjadi bagian dari film ini dan membantu menceritakan kisah khusus ini?

    Di awal karier, saya mulai bekerja dalam film-film bergenre komedi, dan saya sangat menyukainya, walaupun saya tidak sering memilih proyek dengan genre komedi. Tetapi ketika saya membaca naskahnya, saya menyukainya. Saya pikir itu akan menjadi film  yang sangat hebat, dan saya pikir saya akan bersenang-senang ketika membuat film ini, saya dapat menjadi ambisius dan keren, lucu, konyol, dan juga menyentuh subjek yang penting bagi saya, seperti para remaja putri benar-benar bekerja menuju impian mereka dan percaya pada diri mereka sendiri dan saling mendukung. Itu adalah adegan dalam film yang penting dan tidak sering Anda lihat.


    Termasuk dengan diri Anda sendiri, film ini berisi pemain yang sangat bertabur bintang. Ada Tracee Ellis Ross dan Ice Cube, Anda juga berhasil membawa Diplo menjadi cameo. Apa dinamik yang diatur saat syuting?

    Itu benar-benar lucu dan hebat. Kami memiliki jadwal yang cukup ketat, jadi semua orang sangat kelelahan. Kami semua akan melakukan pelatihan sebelum dan sesudah bekerja. Seperti contoh, Kelvin [Harrison Jr.] dan Tracee mereka mengikuti pelajaran vokal, dan saya berlajar bermain piano. Jadi itu cukup padat, tapi itu indah. Sangat indah.


    Ini juga merupakan film yang sangat perempuan-sentris, ketika Anda melihat kru di belakang layar. Anda memiliki sutradara wanita, penulis skenario, dan tentu saja Anda dan Tracee yang juga membintangi film ini. Apa bedanya dengan kru yang sangat berpusat pada wanita dibandingkan dengan film lain yang pernah Anda buat?

    Saya pikir itu adalah hal yang selalu luar biasa, dan saya suka mendukung artis wanita lain dalam kategori apa pun. Saya memiliki pengalaman yang sangat luar biasa dengan set yang lebih didominasi oleh pria, namun saya juga memiliki pengalaman yang sangat luar biasa dengan set yang didominasi oleh wanita. Jadi saya pikir pada akhirnya, itu benar-benar hanya tentang manusia itu sendiri, seperti apa Anda dan bagaimana Anda memperlakukan orang lain dengan hormat, dan energi seperti apa yang Anda pancarkan ke dunia.



    Dalam film ini, karakter Anda adalah seorang wanita muda yang mencoba sesuatu yang baru dalam hidupnya. Saya ingin tahu secara pribadi untuk Anda, apakah Anda memiliki pengalaman dalam karier Anda sejauh ini di mana Anda mencoba untuk mencapai sesuatu yang orang bilang tidak bisa?

    Saya merasa seperti saya selalu berusaha menyelesaikan hal-hal yang saya pikir tidak bisa saya lakukan. Saya beruntung bahwa saya dikelilingi oleh orang-orang yang mendukung saya dan percaya pada saya, tetapi saya pikir itu adalah keraguan diri saya sendiri yang merupakan musuh terburuk saya. Dan saya pikir itu mungkin biasa bagi orang lain. Tentu saja, ada pekerjaan yang ingin saya dapatkan yang akhirnya tidak saya dapatkan, atau orang yang saya sangat ingin bekerja dengannya namun memilih untuk bekerja dengan orang lain, tapi saya pikir itu adalah evolusi yang konstan.



    Saya juga tahu baru-baru ini Anda mencoba hal baru, Anda mengarahkan video musik milik Coldplay. Apakah mengarahkan sesuatu adalah sesuatu yang Anda lihat akan menjadi masa depan Anda?

    Saya ingin membuat lebih banyak video musik. Itu adalah departemen yang sangat saya sukai. Saya tahu saya masih harus banyak belajar, dan saya merasa masih berusaha mencari tahu bagaimana melakukan pekerjaan saya. Tapi, ya, maksud saya, jika ada kesempatan, maka saya sangat ingin mengeksplor dunia ini.


     


    Dalam film ini, karakter Anda memiliki selera musik yang sangat beragam. Ia terlihat seperti musisi dengan kecintaan terhadap musik-musik lawas di sepanjang film. Saya ingin tahu, secara pribadi, siapa yang Anda dengarkan saat ini dan siapa yang menginspirasi Anda secara musikal?

    Yah, saya selalu mendengarkan musik yang lebih tua, lebih klasik, tapi kemudian saya juga mencari musik yang lebih baru dan menunggu album dari penyanyi yang saya sukai rilis. Saya banyak mendengarkan musik-musik dari Leonard Cohen, dan saya juga mendengarkan... album dari Perfume Genius terbaru yang benar-benar hebat dan baru saja dirilis. Ada album Laura Marling yang juga benar-benar menembus hatimu, dan banyak lagu-lagu dari Bruce Springsteen dan Otis Redding. Saya tidak tahu Saya sangat suka mendengarkan album secara keseluruhan, dan Pacific Ocean Blue adalah album karya Dennis Wilson dan itu adalah sebuah mahakarya. Saya suka mendengarkan itu di malam hari.


    Anda baru-baru ini menggambarkan wanita sebagai orang yang terus-menerus dalam pertempuran yang keras, berjuang setiap hari untuk hidup mereka, entah itu untuk apa yang mereka inginkan, untuk kesetaraan, atau untuk banyak alasan yang lain. Apa yang Anda ingin lihat bagi wanita di Hollywood dalam waktu dekat?

    Saya ingin melihat lebih banyak sutradara dan penulis wanita diakui untuk pekerjaan mereka dengan cara yang setara. Saya ingin ada lebih banyak kisah yang berfokus pada perempuan dengan menakjubkan, dan saya menyukai kesetaraan dan rasa hormat dalam industri ini.




    (Penulis: Bianca Betancourt; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar US)










- RELATED ARTICLE -