• 9 Tanda Anda Mengalami Kecemasan Setelah Masa Karantina

    People / News


    9 Tanda Anda Mengalami Kecemasan Setelah Masa Karantina

    Jika kembali hidup di luar karantina mandiri membuat Anda merasa tidak nyaman, Anda tidak sendirian. Berikut beberapa tips mengatasinya.


    Merasa cemas tentang kehidupan setelah karantina mandiri? Ketika pembatasan mulai mereda di seluruh negeri, ada semacam kehidupan yang 'kembali normal'. Tetapi bagi sebagian dari kita, relaksasi ini menimbulkan dunia baru yang penuh dengan kekhawatiran.

    Dengan tidak ada perjalanan pagi, setelah membantu tugas sekolah dan hadir di acara sosial secara virtual, sejumlah besar orang memiliki lebih banyak waktu untuk beristirahat dan merenungkan kembali jadwal yang melelahkan mereka dan telah terbiasa dengan laju kehidupan yang lebih lambat selama beberapa bulan terakhir.

    Jika kembali pada kehidupan di luar masa karantina mandiri membuat Anda merasa tidak nyaman, Anda tidak sendirian.




    Di sini, para ahli memeriksa penyebab di balik kecemasan pasca karantina diri, dan berbagi tips dan teknik yang dapat membantu Anda melalui periode ini.


    Tanda-tanda kecemasan pasca lockdown

    Wabah virus korona telah membuat banyak dari kita merasa tidak tenang, jelas Glenys Jackson, pemimpin klinis untuk Kesehatan Mental di Bupa UK, menambahkan bahwa ada banyak cara yang berbeda yang orang dapat mengalami kecemasan pasca-karantina mandiri.

    Menurut Glenys, berikut ini mungkin tanda-tanda kecemasan pasca-lockdown:

    • - Merasa khawatir atau stres tentang masa depan
    • - Sulit tidur
    • - Merasa lelah, mudah tersinggung atau kesulitan berkonsentrasi
    • - Jantung berdebar (palpitations)
    • - Keram perut
    • - Napas pendek atau bernapas cepat
    • - Berkeringat

    Tanda-tanda kecemasan lainnya termasuk terlalu banyak berpikir dan merenung secara berlebihan, menahan diri untuk melakukan hal-hal yang biasanya Anda lakukan karena rasa ketakutan yang bertambah, sakit kepala, sakit perut dan mual, kata Dr Elena Touroni, konsultan psikolog dan salah satu pendiri The Chelsea Psychology Clinic .


    Merupakan hal yang normal dan respons alami untuk merasa cemas ketika diperhadapakan dengan ketidakpastian dan situasi yang berada di luar kendali kami.

    Sementara itu merupakan hal yang normal dan respons alami untuk merasa cemas ketika dihadapkan dengan ketidakpastian dan situasi yang berada di luar kendali kami, tanda peringatan bahwa Anda mengalami kesulitan dengan kecemasan ialah bahwa pikiran atau perilaku Anda menjadi berlebihan, Glenys melanjutkan - misalnya, sebuah suasana hati yang buruk berlangsung lebih lama, atau Anda mudah tersinggung dan kesabaran Anda rendah.

    "Anda mungkin mendapati diri Anda mencuci tangan lebih lama dari 20 detik yang disarankan, terlena dengan pikiran tertekan tentang menangkap atau menularkan virus dan menghabiskan lebih banyak waktu untuk membersihkan," tambahnya. "Tidak ada yang suka merasa cemas, jadi mungkin Anda akan berusaha mengendalikan, bereaksi negatif ataupun mengabaikan kecemasan yang dirasakan."


    Penyebab kecemasan pasca masa karantina

    Dari kontrak Covid-19 hingga kekhawatiran tentang pekerjaan dan uang, ada beberapa alasan mengapa orang mungkin merasa cemas tentang kehidupannya setelah masa karantina.

    Kecemasan sering terjadi ketika kita mencoba memprediksi bagaimana situasi yang mengancam akan terungkap, sehingga kita dapat mempersiapkan mereka dan menjaga diri kita dan orang yang kita cintai agar tetap aman, kata Glenys. Meskipun berpikir ke depan dapat membantu, upaya untuk 'menyelesaikan masalah' dapat menyebabkan ketidakpastian dan menimbulkan rasa kekhawatiran lebih lanjut.

    "Saat ini, banyak dari kita memiliki keprihatinan yang lebih besar tentang pekerjaan, pendidikan, kesehatan dan keuangan," lanjutnya. "Dapat terasa sangat luar biasa dan menantang untuk memiliki begitu banyak ketidakpastian di sekitar kita, jadi penting untuk diingat bahwa ini adalah respons 'normal' terhadap keadaan kita semua."

    Ada juga dampak psikologis yang terkait dengan perlindungan dari virus di rumah. "Kami melakukan karantina mandiri dengan pemahaman bahwa hal itu dapat melindungi kami dari bahaya," kata Dr Elena. "Jika Anda diberi tahu bahwa tidak aman untuk keluar dan berada sekitar, kedatangan masa lockdown akan memicu kecemasan bagi beberapa orang. Ada perasaan berada dalam 'gelembung aman', jadi kita mungkin merasa cukup terbuka untuk keluar dari hal itu."

    Ini mungkin hal benar jika Anda belum menangani masa pandemi, atau jika atasan Anda membuka kembali tempat kerja Anda. "Sangat penting untuk memberi diri Anda izin memiliki perasaan yang Anda lakukan; merasa khawatir tentang kesehatan Anda sendiri atau kesehatan orang-orang di sekitar Anda, termasuk orang-orang yang Anda sayangi atau tinggali," kata Glenys.

    "Berbicara dengan seseorang yang Anda percaya dapat membantu. Memberitahu seseorang bagaimana perasaan Anda dapat membuat perbedaan, bahkan jika mereka tidak dapat mengubah apa yang Anda alami. Jika Anda berjuang dengan kesehatan mental Anda, tidak apa-apa untuk meminta bantuan. Selalu akan ada yang mendukung baik di dalam ataupun di luar pekerjaan."



    Cara mengatasi kecemasan pasca lockdown

    Menavigasi diri untuk melalui kecemasan pasca-karantina dengan mekanisme coping yang positif, penetapan tujuan harian dan dosis belas kasih diri.


    Tetapkan tujuan harian

    Memecah jadwal harian Anda dapat membantu membuat segalanya tampak sedikit lebih mudah untuk dikelola, kata Glenys. "Jika Anda merasa sulit berkonsentrasi, tetapkan target kecil yang bisa dicapai untuk diri sendiri, seperti memasak makanan enak dari awal, atau menonton film yang ingin Anda tonton," katanya. "Ini akan memberimu sesuatu untuk dilakukan dan mempromosikan rasa kepuasan atau kenikmatan."


    Mempraktikkan rasa menerima

    "Apa pun situasi Anda, apa yang terjadi di dunia saat ini banyak yang harus diproses, dan Anda mungkin menemukan beberapa hari lebih mudah daripada yang lain," kata Glenys. "Ada banyak hal di luar kendali kita saat ini, dan itu bisa menjadi sulit diterima; mempraktikkan penerimaan dan belas kasih diri dapat membantu melepaskan tekanan yang tidak bisa Anda kendalikan, dan membebaskan energi dan ruang dalam pikiran Anda."


    Berusaha "hadir" di masa sekarang

    Berlatihlah pada saat ini, kata Dr Elena. "Kesenangan apa yang bisa kamu ambil dari saat ini?," tanyanya. "Memulai hari Anda dengan meditasi mindfulness singkat dapat membantu memberi Anda pemahaman tentang keadaan emosi seperti apa yang sedang Anda hadapi, sehingga Anda bisa peka terhadap hal itu, tetapi juga tidak ditentukan oleh ketakutan dan kecemasan yang meningkat."


    Kelola berita yang Anda konsumsi 

    Jika apa yang Anda baca atau dengarkan membuat Anda merasa kewalahan, matikan dan fokuslah pada hal lain, kata Glenys. "Hati-hati dengan sumber informasi Anda; Twitter dan pesan media sosial yang diteruskan sering menyesatkan dan salah, yang selanjutnya dapat memicu rasa kecemasan," tambahnya. "Sebaliknya, cobalah untuk tetap berpegang pada sumber berita yang tepercaya dan akurat."


    Lihatlah gambar yang lebih besar

    Tetap terhubung dengan tujuan dan nilai-nilai Anda dalam kehidupan, kata Dr Elena. "Tanyakan pada dirimu sendiri, apa yang kamu dapatkan dari bertemu lagi dengan teman dan keluarga? Bisakah Anda melihat manfaat dari membuka kembali kehidupan?" Sementara itu, manfaatkan juga panggilan video dengan keluarga dan teman. "Cobalah membingkai ulang jarak sosial sebagai jarak fisik," tambah Glenys. "Meskipun kamu tidak bisa bersama secara langsung, kamu masih bisa bersosialisasi dengan cara virtual lainnya."


    Tambahkan beberapa jenis latihan ke rutinitas harian Anda

    "Bahkan hanya dengan berjalan-jalan di luar, itu adalah langkah perubahan lingkungan dan akan memungkinkan Anda untuk mendapatkan udara segar," kata Glenys. "Ini juga merupakan kesempatan untuk melihat orang lain berjalan-jalan dengan anjing mereka atau berlari-lari. Mungkin bisa membantu secara fisik dengan melihat orang lain menjalani hari mereka sama seperti Anda."




    (Penulis: Annie Hayes; Analisa medis: Dr Juliet McGrattan (MBCHB); Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Elizabeth Michelle; Foto: Courtesy of Bazaar UK)










- RELATED ARTICLE -