• 10 Film Penting yang Mengeksplorasi Kesenjangan Antar Ras

    People / News


    10 Film Penting yang Mengeksplorasi Kesenjangan Antar Ras

    Dari film klasik legendaris hingga hit indie terbaru.


    Apakah Anda ingin lebih memahami rasialisme dan sejarah kulit hitam? Kematian mengerikan dari George Floyd telah memicu kebangkitan massal di sejumlah titik-titik buta yang begitu banyak, serta berkaitan dengan ras dan hak istimewa kulit putih. Hal tersebut merupakan kebenaran yang tidak nyaman, namun kita harus belajar darinya dan bertindak untuk berubah. Mulailah dengan menonton salah satu film ini yang menceritakan berbagai kisah tentang perjuangan dan ketidaksetaraan kulit hitam yang harus kita perhatikan sejak hari ini dan untuk setiap hari.


    1. Blackkklansman


    Blackkklansman karya Spike Lee menceritakan kisah nyata dari Ron Stallworth, yang menjadi detektif Afrika-Amerika pertama di Departemen Kepolisian Colorado Springs pada tahun 1970-an. Dia melanjutkan kariernya untuk menyusup ke bagian kota Ku Klux Klan, menemukan apa yang membuat mereka tergerak sebelum akhirnya menjatuhkan mereka. Pergeseran tonal dalam film Blackkklansman sangat mengesankan - Spike membuat film ini secara komedi dan mengerikan, menggambar persamaan paralel dengan rasialisme dari dulu hingga sekarang.





    2. Daughters of the Dust


     Film dari Julie Dash - yang pertama kali dibuat oleh seorang Afrika-Amerika untuk dirilis secara luas - adalah potret pedih dari tiga generasi perempuan Gullah (keturunan budak Afrika Barat) pada awal tahun 1900-an, dan keputusan mereka untuk bermigrasi dari rumah mereka di pulau lepas pantai Carolina Selatan ke daratan Amerika. Meskipun film Julie diabaikan oleh kritikus pada saat itu, dan dikatakan telah memengaruhi visual album Beyoncé, Lemonade - citra historis Julie yang pedih telah menginspirasi estetika film tersebut. Pembuat film Ava duVernay menggambarkan Julie sebagai "ratu dari semua itu".


    3. 12 Years A Slave


    12 Years A Slave yang merupakan pemenang Oscar bukanlah film yang mudah untuk disimak, tetapi ini adalah tontonan penting bagi siapa saja yang ingin memahami kebrutalan dan kekejaman dari perbudakan kulit hitam. Chiwetel Ejiofor membintangi kisah kehidupan nyata dari Solomon Northup, seorang tukang kayu berpendidikan, musisi dan lelaki yang berkeluarga dari negara bagian New York, pada tahun 1841, diculik dan dijual sebagai budak di Selatan - sebuah kisah yang terlalu umum. Dia kehilangan identitasnya, masa lalu, dan bahkan kemanusiaannya saat dia dipaksa ke dunia yang gelap serta tak tertahankan. Sutradara Steve McQueen layak mendapatkan pujian atas film yang mentah, intens, dan mengerikan ini.


    4. Malcolm X

     

    Film biografi karya Spike Lee tahun 1992 tentang aktivis dan orator Amerika Malcolm X masih dianggap sebagai pengulangan penting dari sejarah kulit hitam. Film ini dibagi menjadi tiga bagian - hari-hari pertamanya sebagai gangster kecil di Harlem, waktunya dihabiskan di penjara ketika ia masuk agama Islam, dan kemudian tahun-tahun terakhirnya sebagai aktivis dan juru kampanye publik terkenal. Spike melihat sisi tersebut melampaui status ikon Malcolm X dan meminta kami sebagai penonton untuk berjalan sedikit di sepatunya.


    5. Within Our Gates


    Within Our Gates adalah fitur yang bertahan paling awal dari seorang direktur Afrika-Amerika. 80 menit film tanpa suara dari Oscar Micheaux ini berfokus pada migrasi seorang perempuan kulit hitam dari Selatan ke Utara di abad ke-20 dengan menceritakan kisah Sylvia (Evelyn Preer) yang melarikan diri dari trauma mendalam yang terjadi pada keluarganya di Selatan. Kejujuran Oscar yang tak tergoyahkan mengenai kekerasan rasial, dari hukuman mati tanpa pengadilan, terhadap pemerkosaan wanita kulit hitam oleh pria kulit putih, menyebabkan banyak kontroversi pada saat pembebasannya di tahun 1920.


    6. If Beale Street Could Talk


    Berdasarkan novel James Baldwin tahun 1974 dengan nama yang sama, adaptasi tokoh Barry Jenkins dari "If Beale Street Could Talk" adalah kisah cinta yang menyentuh yang mengungkap kebenaran mengerikan tentang rasialisme dalam sistem peradilan Amerika Serikat. Narasi ini mengisahkan seorang wanita hamil muda yang, dengan dukungan keluarganya, bertujuan untuk membersihkan nama kekasihnya yang salah didakwa, dan membuktikan bahwa dia tidak bersalah sebelum kelahiran anak mereka. Cerita yang indah dan memengaruhi ini akan membuat Anda menangis, pesannya masih bertahan lama walau setelah kredit bergulir.



    7. Queen & Slim

     

    Melina Matsoukas, perencana di balik Formasi Beyonce, bercerita tentang pasangan muda yang dipaksa menjadi penjahat setelah situasi meningkat, dengan polisi bersenjata yang menarik mereka ketika mereka sedang mengemudi kembali dari kencan pertamanya. Berikut ini adalah narasi sepasang kekasih yang dimainkan melawan ketegangan rasial Amerika modern. Kedua protagonis menjadi tokoh terkenal dari Bonnie dan Clyde yang datang untuk mewakili simbol kebebasan dan kekuasaan kulit hitam.


    8. Black Panther


    Film superhero berkulit hitam pertama, Black Panther, adalah sebuah kesuksesan besar sekaligus box office dan merupakan kombinasi langka. Film ini bercerita tentang apa artinya menjadi kulit hitam di Amerika dan Afrika, melayani penonton hitam yang telah lama kurang terwakili. Cerdik, kuat, dan menghibur, film Marvel dikombinasikan dengan gaya dan substansi. Bayangkan sebuah dunia di mana Afrika belum dijajah dan para wanita yang tinggal di sana dihargai dan diperlakukan sama dengan yang diberdayakan - yah, itulah fondasi kehidupan di Wakanda, latar imajiner dari film Black Panther.


    9. In The Heat Of The Night


    Dalam film Heat of the Night yang telah memenangkan Oscar sebanyak empat kali, termasuk Best Picture, sejak pertama kali dirilis pada tahun 1967. Sidney Poitier - yang telah menjadi orang Afrika-Amerika pertama telah memenangkan penghargaan Oscar sebagai Aktor Terbaik di Lies of the Field pada beberapa tahun sebelumnya - dibintangi sebagai seorang detektif yang menghadapi rasialisme saat mengerjakan kasus pembunuhan di pedalaman Selatan. Satu adegan khususnya menyebabkan kegemparan, yang melihatkan karakter Poitier memberikan pembalasan terhadap pemilik tanah rasis dengan menamparnya di sekitar wajah.


    10. Selma

     

    Ava DuVernay adalah sutradara perempuan kulit hitam pertama yang mencetak nominasi Oscar Film Terbaik untuk film Selma, sebuah eksplorasi yang penuh gairah ke dalam kompleksitas moral dan sosial dari Martin Luther King Jr. selama masanya memimpin pawai hak-hak sipil tahun 1965 dari Selma ke Montgomery, Alabama. David Oyelowo menggambarkan sosok Martin tidak hanya sebagai seorang aktivis tetapi juga sebagai seorang suami melalui serangkaian adegan domestik bersama istrinya Coretta, di mana kita mendapatkan wawasan tentang ketakutan dan perselingkuhan yang dialaminya.




    (Penulis: Ella Alexander; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Elizabeth Michelle; Foto: Courtesy of Bazaar UK)










- RELATED ARTICLE -