• Memahami Hak Istimewa Kulit Putih di Kehidupan Sehari-hari

    Culture / News


    Memahami Hak Istimewa Kulit Putih di Kehidupan Sehari-hari

    Sebuah pelajaran tentang bagaimana orang kulit putih mendapat manfaat dan berkontribusi pada rasialisme struktural.


    Pembunuhan mengerikan yang dilakukan kepada George Floyd dan kemarahan yang terjadi membuat banyak dari kita mengevaluasi kembali bagaimana kita dapat secara tidak sengaja mendapat manfaat dari rasialisme struktural. Adalah sebuah kebenaran yang tidak mengenakkan bahwa dengan adanya hak istimewa untuk orang-orang berkulit putih berarti secara aktif telah membawa penindasan kepada orang-orang dengan kulit berwarna, entah itu menjadi representasi dominan di media atau tidak ditanyai tentang kewarganegaraan Anda.

    Ini adalah subjek yang pertama kali ditulis secara luas pada tahun 1988 oleh seorang sarjana studi wanita di Wellesley College bernama Peggy McIntosh. Dalam sebuah makalah yang berjudul  White Privilege and Male Privilege: A Personal Account of Coming to See Correspondences Through Work in Women’s Studies, ia mencantumkan 46 contoh hak istimewa yang diterima oleh orang-orang berkulit putih. Ia bertanya pada dirinya sendiri, "setiap hari, apa yang saya miliki dengan mudah yang tidak saya perjuangkan?", Menghasilkan daftar yang jelas berdasarkan pengalaman pribadi membantu orang untuk memahami bagaimana hak istimewa itu benar-benar nyata. Contoh-contoh ini telah ditelaah oleh para siswa dan akademisi sejak saat itu dan merupakan salah satu yang paling banyak dikutip secara global mengenai masalah ini.

    Saat ini, Peggy yang berusia 85 tahun merupakan pendiri dari The Seed Project, yang membantu para guru dan anggota masyarakat untuk menciptakan kurikulum “kesetaraan gender, kesetaraan secara multikultural, melek sosial-ekonomi, dan berwawasan global”.




    "Untuk memahami cara kerja keistimewaan ini, Anda harus dapat melihat pola dan sistem dalam kehidupan sosial, tetapi Anda juga harus peduli dengan pengalaman individu," kata Peggy dalam wawancara di tahun 2014 dengan The New Yorker. "Saya pikir pengalaman pribadi seseorang adalah sesuatu yang sakral. Memberi kesaksian itu sangat penting — tetapi melihat bahwa pengalaman itu diatur dalam kerangka di luar pengalaman pribadi seseorang yang jauh lebih besar, dan memiliki pola statistik berulang di dalamnya."

    Di sini, kami berbagi 20 contoh yang diberikan oleh Peggy tentang hak istimewa orang berkulit putih berdasarkan pengalaman sehari-hari yang sering kita anggap remeh, dengan harapan ia menawarkan pemahaman yang lebih baik tentang subjek yang kompleks ini. Mari kita belajar contoh-contoh di bawah ini:


    1. Saya bisa jika saya ingin menempatkan diri saya untuk berada di perusahaan yang dikelilingi oleh orang-orang dari ras saya.

    2. Jika saya harus pindah, saya bisa menyewa atau membeli rumah di daerah yang saya mampu untuk membelinya dan di mana saya ingin tinggal.

    3. Saya bisa sangat yakin bahwa tetangga saya akan netral atau menyenangkan bagi saya.

    4. Saya bisa berbelanja sendirian, dan saya cukup yakin bahwa saya tidak akan diikuti atau dilecehkan.

    5. Saya dapat menyalakan televisi atau membuka halaman depan koran dan melihat orang-orang dari ras saya terwakili secara adil.

    6. Ketika saya diberitahu tentang warisan nasional kita atau tentang "peradaban," saya mendapati fakta bahwa orang-orang dengan warna kulit saya juga turut campur tangan dalam sejarah tersebut.

    7. Saya yakin bahwa anak-anak saya akan diberikan materi kurikulum yang memberikan kesaksian tentang keberadaan ras mereka.

    8. Jika saya mau, saya bisa menemukan penerbit yang akan menerbitkan cerita saya di tengah hak istimewa dari orang-orang berkulit putih.

    9. Saya dapat pergi ke toko musik dan berharap menemukan musik yang diproduksi dari ras saya, ke supermarket dan menemukan makanan pokok yang sesuai dengan tradisi budaya saya, ke salon dan menemukan seseorang yang dapat memotong rambut saya.

    10. Apakah saya menggunakan cek, kartu kredit, atau uang tunai, saya dapat mengandalkan warna kulit saya untuk tidak dinilai dari stereotip keandalan finansial dari kelompok ras saya.

    11. Saya dapat melindungi anak-anak saya dari orang-orang yang mungkin tidak menyukai mereka.


    12. Saya dapat mengumpat, atau mengenakan pakaian bekas, atau tidak menjawab surat, tanpa orang menghubungkan pilihan-pilihan ini dengan moral yang buruk, kemiskinan, atau buta huruf yang telah melekat dalam ras saya.

    13. Saya dapat berbicara di depan umum kepada kelompok pria yang kuat tanpa harus melihat ras saya.

    14. Saya bisa melakukannya dengan baik dalam situasi yang menantang tanpa ditinjau dari ras saya.

    15. Saya tidak pernah diminta untuk berbicara untuk mewakili semua orang dari kelompok ras saya.

    16. Saya dapat tetap tidak menyadari bahasa dan adat istiadat orang-orang kulit berwarna yang merupakan mayoritas dunia tanpa merasakan hukuman apa pun dalam budaya saya atas pengabaian tersebut.

    17. Saya dapat mengkritik pemerintah dan berbicara tentang betapa saya takut akan kebijakan dan perilakunya tanpa dianggap sebagai orang dari luar budaya negara tersebut.

    18. Saya bisa sangat yakin bahwa jika saya meminta untuk berbicara dengan "orang yang bertanggung jawab," saya akan menghadapi orang dari ras saya.

    19. Jika seorang polisi lalu lintas menarik saya atau jika IRS mengaudit pengembalian pajak saya, saya bisa yakin saya tidak dipilih karena ras saya.

    20. Saya dapat dengan mudah membeli poster, kartu pos, buku bergambar, kartu ucapan, boneka, mainan, dan majalah anak-anak yang menampilkan orang-orang dari ras saya.


    Baca daftar lengkap di Nationalseedproject.org.




    (Penulis: Ella Alexander; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar UK)









- RELATED ARTICLE -