• Apakah Virus Corona Memengaruhi Penglihatan?

    People / News


    Apakah Virus Corona Memengaruhi Penglihatan?

    Kami bertanya kepada para ahli apakah Covid-19 dapat menyebabkan gangguan penglihatan.


    Baik Boris Johnson dan asistennya Dominic Cummings mengatakan bahwa mereka percaya Covid-19 mungkin mempengaruhi penglihatan mereka. Namun, masalah mata tidak dikenali pada daftar gejala virus korona di Inggris.

    Pada saat penulisan, suhu tinggi, gejala batuk baru namun secara terus menerus, dan berkurangnya kemampuan lidah ataupun hidung masih dianggap sebagai tanda paling umum dari virus ini. Kami bertanya kepada dokter mata, para dokter umum, dan ahli medis lainnya apakah virus korona dapat menyebabkan gangguan penglihatan.





    Masalah mata akibat virus korona

    Covid-19 mempengaruhi berbagai orang dengan cara yang berbeda-beda. Beberapa orang yang terinfeksi mengembangkan gejala ringan hingga sedang, sementara yang lain memerlukan rawat inap. Namun, kasus gangguan penglihatan bersama infeksi virus korona jarang terjadi.

    "Saat ini tidak ada bukti klinis yang menunjukkan bahwa virus korona memengaruhi kemampuan untuk melihat dengan jelas," kata direktur layanan klinis Specsavers, Giles Edmonds. "Gejala penyakit yang berhubungan dengan mata telah dicatat, tetapi sangat jarang dan tidak secara langsung mempengaruhi penglihatan.


    Saat ini tidak ada bukti klinis yang menunjukkan bahwa virus korona memengaruhi kemampuan untuk melihat dengan jelas.

    "Misalnya, salah satu efek sampingnya adalah konjungtivitis, tetapi ini pada waktunya adalah kondisi mata yang sangat umum dan dapat disebabkan oleh sejumlah faktor selain bakteri dan virus, termasuk alergi seperti demam," tambahnya.


    Infeksi mata akibat virus korona 

    Dalam sebuah penelitian besar yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine, para peneliti mendokumentasikan 'kongesti konjungtiva' pada angka 0,8 persen pasien dengan Covid-19 yang dikonfirmasi laboratorium dari 30 rumah sakit di seluruh Tiongkok. Kondisi itu membuat mata berair dan terasa berpasir serta tidak nyaman, bukannya menyakitkan, dan biasanya tidak mengganggu penglihatan.

    Walaupun virus korona  dapat menyebabkan konjungtivitis, namun hal ini jarang terjadi, hanya terjadi pada 1-3 persen orang yang terkena. Karena itu, WHO telah menambahkan konjungtivitis ke dalam daftar gejala virus korona  yang 'kurang umum', yang juga termasuk sakit dan nyeri, sakit tenggorokan, diare, sakit kepala, ruam kulit, dan perubahan warna jari tangan atau kaki.

    "Seperti halnya infeksi mata akibat bakteri dan virus lainnya, infeksi ini bisa sangat menular, terutama jika seseorang menyentuh bagian tersebut - atau dalam kasus infeksi virus, cairan encer dari mata, atau menyentuh benda yang terkontaminasi oleh pelepasan," kata Dan McGhee, direktur layanan profesional di Vision Express. "Anda harus sering mencuci dan membersihkan tangan, serta jangan berbagi handuk, cangkir, ataupun peralatan dengan orang lain."


    Gejala mata yang terjangkit virus korona 

    Juga dikenal sebagai mata merah atau merah muda, konjungtivitis biasanya mempengaruhi kedua mata, membuatnya merah, gatal dan berair, dengan sensasi terbakar atau berpasir. Mungkin juga menghasilkan nanah yang menempel pada bulu mata. Biasanya disebabkan oleh alergi atau infeksi.

    "Ketika dikaitkan dengan Covid-19, ia cenderung berada pada tahap akhir dari penyakit dan bersama dengan gejala yang lebih umum, seperti batuk terus menerus dan demam atau berkurangnya kemampuan lidah ataupun hidung," kata Giles. "Jika Anda tidak memiliki gejala lain yang terkait dengan infeksi virus korona, maka itu tidak mungkin menjadi penyebabnya."



    Jika Anda mengalami konjungtivitis dan tidak memiliki tanda-tanda dari gejala Covid-19 lainnya, hubungi dokter mata untuk meminta saran tentang cara mengobatinya, jika perlu. Namun, gejalanya sering membaik dengan sendirinya.

    "Tergantung pada penyebabnya, Anda mungkin perlu menggunakan tetesan antibiotik untuk membersihkan infeksi atau antihistamin jika itu adalah hasil dari reaksi alergi," kata Giles. "Penting juga untuk tidak membuat mata Anda menjadi iritasi lebih lanjut, jadi hindari mengenakan lensa kontak atau make-up sampai kondisi membaik."



    Penularan virus korona melalui mata

    Meskipun Covid-19 adalah infeksi pernafasan, namun hal tersebut juga berpotensi menyebar ke mata. Sama seperti tetesan virus yang dapat menyebar melalui mulut dan hidung kita, virus seperti Covid-19 juga memiliki potensi untuk menginfeksi mata seseorang, kata Dan.

    "Ketika kita bersin, batuk, atau bahkan berbicara tanpa penutup, kita menyemprotkan partikel virus kecil dari mulut atau hidung kita ke wajah orang lain yang dapat dihirup dan juga menginfeksi mata," katanya. "Anda mungkin juga menginfeksi diri Anda dengan menyentuh mata Anda setelah bersentuhan dengan seseorang yang memiliki virus atau sesuatu yang memiliki partikel virus di atasnya."


    Jika Anda memakai lensa kontak, pertimbangkan untuk beralih ke kacamata

    "Tidak ada bukti bahwa memakai lensa kontak meningkatkan risiko infeksi  virus korona , namun, memakai lensa berarti Anda mungkin lebih sering menyentuh mata daripada kebanyakan orang," kata Dan. "Dengan mengenakan kacamata, kamu bisa meminimalkan iritasi dan mengurangi penyentuhan mata. Tetap bersihkan tangan setiap saat dan pastikan kamu membersihkannya secara teratur."


    Hindari menggosok mata Anda

    "Mungkin sulit untuk menghentikan kebiasaan alami ini, tetapi melakukan hal itu akan menurunkan risiko infeksi," katanya. "Jika Anda merasa gatal dan ingin menggosok mata Anda atau bahkan untuk menyesuaikan kacamata Anda, gunakan tisu alih-alih jari Anda. Mata yang kering dapat menyebabkan lebih banyak kegiatan menggosok, jadi pertimbangkan untuk menambahkan tetes pelembab ke rutinitas mata Anda. Untuk alasan apa pun, pastikan untuk mencuci tangan terlebih dahulu dengan sabun dan air setidaknya selama 20 detik. Kemudian cuci lagi setelah menyentuh mata Anda."


    Selalu menjaga kebersihan dan jarak sosial

    "Cuci tangan Anda sesering mungkin dan selama 20 detik dengan sabun dan air," tambah Dan. "Lalu jaga kebersihan lensa kontak dengan baik dan hindari menyentuh atau menggosok hidung, mulut, dan mata Anda."


    Penglihatan akibat virus korona: kesimpulan

    Hanya ada sedikit alasan untuk mengkhawatirkan penglihatan Anda. Sementara Covid-19 dapat menyebabkan konjungtivitis dan, jarang, beberapa perubahan pada retina secara ringan, tidak ada bukti untuk mendukung dampak pada penglihatan, kata Amir Hamid, konsultan ahli bedah mata dan Direktur Medis untuk Koreksi Penglihatan di rumah sakit mata spesialis Optegra.

    "British Emergency Eye Care Society menyadari bahwa pasien Covid-19 mungkin mengalami mata merah dan berair selama menderita penyakit," lanjutnya. "Kondisi ini akan sembuh tanpa perlu tetes mata dan oleh karena itu mereka menyarankan untuk tidak pergi ke departemen mata."

    Meskipun virus korona tidak diketahui memengaruhi ketajaman visual, jika Anda mengkhawatirkan penglihatan Anda, ada baiknya untuk tidak mengemudi. "Individu tidak boleh mengemudi untuk menguji apakah penglihatan mereka telah dipengaruhi oleh Covid-19 atau lainnya," kata Dan. "Jika Anda khawatir, Anda harus membuat janji dengan ahli kacamata setempat."




    (Penulis: Annie Hayes; Penasihat Medis: Dr. Roger Henderson; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Elizabeth Michelle; Foto: Courtesy of Bazaar UK)









- RELATED ARTICLE -