• Virgil Abloh Minta Maaf Terakit Komentar yang Ia Lontarkan

    People / News


    Virgil Abloh Minta Maaf Terakit Komentar yang Ia Lontarkan

    "Saya bangga dapat berdiri dalam solidaritas dengan setiap gerakan untuk memberantas rasialisme dan kekerasan yang dilakukan oleh polisi."


    Virgil Abloh telah meminta maaf atas komentar yang ia lontarkan selama akhir pekan, yang telah menyebabkan reaksi di media sosial. Perancang busana - yang mengepalai label Off-White, serta lini pakaian pria Louis Vuitton - awalnya dikritik karena mengeluh tentang penjarahan dan karena tampaknya hanya menyumbangkan $50 untuk aksi ini meskipun ia kaya.

    "Mari saya mulai dengan beberapa fakta sentral," tulis Virgil di Instagram. "Saya seorang pria kulit hitam. Seorang pria kulit hitam gelap. Benar-benar sangat gelap. Tak jarang ketika saya dalam perjalanan menuju tempat kerja saya di Chicago saya khawatir saya akan mati. Perasaan untuk dapat kapan saja mati adalah hal yang normal bagi saya. Interaksi apa pun dengan polisi bisa berakibat fatal bagi saya. Interaksi sepersekian detik yang saya lakukan dengan mereka, sepatu olahraga yang saya rancang di Off-White tidak akan berarti apa-apa... atau bahwa saya kepala desainer dari label tersebut... atau saya menunjukkan karya seni yang luar biasa, tidak akan berlaku lagi ketika berada dalam sengitnya interaksi dengan polisi."






    Perancang tersebut kemudian meminta maaf karena berbicara tentang toko yang telah dijarah - dan menjelaskan bahwa ia tidak bermaksud apa-apa.

    "Kemarin saya berbicara tentang bagaimana toko-toko dan teman-teman saya dijarah. Saya minta maaf karena sepertinya kekhawatiran saya terhadap toko-toko itu melebihi keprihatinan saya atas hak kami untuk memprotes ketidakadilan dan mengungkapkan kemarahan  kami pada saat ini."

    "Orang-orang yang mengkritik penjarahan sering melakukannya sebagai cara untuk membuatnya tampak seperti perjuangan kita melawan ketidakadilan dengan cara yang tidak sah," tambahnya. "Saya tidak menyadari bagaimana komentar saya secara tidak sengaja berkontribusi pada narasi itu. Seperti yang disebutkan kemarin, jika penjarahan meringankan rasa sakit dan semakin meningkatkan misi keseluruhan, maka itu tidak apa-apa dengan saya."

    Virgil juga menjelaskan bahwa walaupun ia mengunggah screenshot dari sumbangan $50 sebagai bagian dari sumbangan rantai dalam solidaritas dengan teman-temannya di Miami, ini tidak berarti jumlah kontribusinya yang asli. Ia sebenarnya telah menyumbangkan $20.500 untuk berbagai dana jaminan dan penyebab lain yang terkait dengan gerakan tersebut.


    "Sebagai orang kulit hitam, saya merasa marah, sedih, dan sakit setiap kali salah satu dari kami menjadi korban prasangka atau rasisme. Saya bangga dapat berdiri dalam solidaritas dengan setiap gerakan untuk memberantas rasisme dan kekerasan polisi. Rasialisme harus dihentikan sekarang juga!

    "Saya merasa sedih karena George Floyd dan generasi orang kulit hitam telah dibunuh secara tidak adil oleh polisi. Setiap petugas polisi yang terlibat dalam kematian mereka perlu dituntut dan dihukum."




    (Penulis: Harper's Bazaar UK; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar UK)










- RELATED ARTICLE -