• Estée Lauder Ikut Turut Melarang Animal Cruelty Tahun 2023

    Beauty / News


    Estée Lauder Ikut Turut Melarang Animal Cruelty Tahun 2023

    Label kostemik ini menambahkan suaranya ke gerakan #BeCrueltyFree.


    Estée Lauder bergabung dengan gerakan melarang penujian pada hewan untuk kosmetik secara global, dengan mengumumkan dukungannya untuk kampanye #BeCrueltyFree oleh Humane Society International.


    Sementara EU melarang pengujian kosmetik pada hewan pada tahun 2013, masalah ini masih substansial pada skala global, dengan setidaknya 115 juta hewan digunakan dalam percobaan ini di seluruh dunia setiap tahun, menurut Cruelty Free International.


    Dalam upaya untuk mengubah ini, kampanye #BeCrueltyFree bekerja untuk mendidik dan membuat undang-undang terhadap pengujian hewan, dan berusaha untuk membuat semua kosmetik yang diproduksi baru aman dan bebas dari kekejaman. Dalam prosesnya, gerakan ini telah membantu untuk melarang pengujian hewan kosmetik dan penjualan di hampir 40 negara.



    Janji Estée Lauder Companies untuk bergabung dengan gerakan ini muncul setelah meningkatnya permintaan akan produk-produk kecantikan ramah-hewan dan vegan dari pada konsumen, dan ini juga mencerminkan tren di industri mode di mana rumah mode mewah seperti Prada dan Gucci telah mengumumkan keputusan mereka untuk berhenti menggunakan bulu dalam koleksi mereka.


    "Kami bangga dapat bekerja sama dengan Humane Society International, sebuah organisasi yang telah melakukan advokasi untuk perhatian hewan di mana-mana", kata Anna Klein, wakil presiden senior Global Corporate Affairs untuk The Estée Lauder Companies. "Mereka telah menjadi mitra dan penasihat yang luar biasa saat kami bekerja bersama menuju tujuan kami untuk mengakhiri pengujian pada hewan untuk kosmetik di seluruh dunia."


    Produsen kecantikan berpengaruh lainnya, termasuk Coty, Unilever dan Procter & Gamble, telah menjanjikan komitmen mereka untuk kampanye #BeCrueltyFree.


    Estée Lauder Companies - yang memiliki lebih dari 25 merek, termasuk Tom Ford dan Jo Malone London, dalam portofolionya yang luas - dijual di lebih dari 150 negara, jadi ini tampaknya akan menambah bobot nilai pada pergerakan penting.



    “Pengujian pada hewan adalah sains di abad lalu, tetapi untuk membuat undang-undang itu keluar dari keberadaan mengharuskan kita untuk bergabung dengan para pemimpin industri yang berwawasan ke depan seperti The Estée Lauder Companies", kata Kitty Block, presiden dan CEO Humane Society International. "Saya yakin bahwa dengan bekerja sama dengan perusahaan kecantikan melalui kampanye #BeCrueltyFree kami, kami dapat membantu mengakhiri pengujian kosmetik pada hewan pada tahun 2023."


    Dengan itu, kelompok Lauder masih memiliki merek yang menjual produk di Cina, sebuah negara di mana pengujian hewan saat ini wajib untuk produk yang akan dijual.


    Semoga dengan komitmen baru ini untuk kampanye #BeCrueltyFree dan rancangan peraturan yang sedang dibahas di negara ini untuk membanung ketentuan, kita akan melihat lebih banyak produk ramah-hewan dari perusahaan kecantikan di pasaran.


    Sementara itu, lihat logo Leaping Bunny pada produk kosmetik dan rumah tangga Anda. Dengan ini, Anda bisa tenang dan menyadari bahwa bahan-bahan dalam formula dalam keseluruhan produk tersebut tidak pernah diuji pada hewan.


    (Penulis: Becki Murray; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Danes Wara; Foto: Courtesy of Bazaar UK)


    Tags : estee lauder






- RELATED ARTICLE -