• Tips dan Trik Menghindari Makan Junk Food

    Culture / News


    Tips dan Trik Menghindari Makan Junk Food

    Ini sangat sederhana.


    Kita semua akrab dengan ungkapan 'semuanya moderat' - dan diet, tentu saja, tidak berbeda. Meskipun kita semua berusaha menjaga keseimbangan, termasuk menjaga sistem kekebalan dalam campuran makanan yang dikonsumsi, isolasi telah mengguncang rutinitas setiap orang; sekarang lebih dari sebelumnya banyak orang-orang telah mengidam junk food - terutama ketika berada di dekat dapur.

    Tentu saja, sama sekali tidak ada salahnya memanjakan diri, namun ada banyak hal penting yang harus kita khawatirkan sekarang. Tetapi, jika Anda mencari sedikit bantuan untuk menjauhkan diri dari pilihan yang tidak sehat dan kembali ke sesuatu yang tubuh Anda akan lebih menghargainya sedikit, sebuah penelitian baru, yang diterbitkan oleh Clinical Psychological Science dari University of Minnesota menunjukkan mungkin ada beberapa trik sederhana yang dapat Anda coba.

    Studi ini melibatkan 244 orang dewasa muda (beberapa di antaranya berusaha menurunkan berat badan, beberapa tidak) untuk memilih antara makanan yang 'sehat' dan 'tidak sehat' yang disajikan di layar komputer. Beberapa peserta telah diperintahkan untuk menonton video berdurasi dua menit sebelum mengikuti tes tersebut.




    Ketika diminta untuk memilih di antara pilihan makanan, orang dewasa muda diminta untuk berbicara secara langsung terlebih dahulu - misalnya. mengatakan "Apa yang Anda inginkan?" - atau orang ketiga, menyapa diri mereka sendiri dengan nama mereka sendiri - mis. "Jo, apa yang Anda inginkan?"

    Menariknya, mereka yang berbicara kepada diri mereka sendiri sebagai orang ketiga lebih cenderung membuang makanan cepat saji untuk pilihan makanan yang lebih sehat. Hal ini juga semakin meningkat setelah mereka menonton video yang telah disediakan terlebih dahulu.

    "Temuan menunjukkan bahwa para pelaku diet mendapat manfaat paling banyak dari penggunaan metode berbicara kepada dirinya sendiri  dan aktivitas menonton video," kata penulis penelitian. "Non-pelaku diet juga membuat pilihan yang lebih sehat ketika menggunakan self-talk, terlepas dari apakah mereka mengambil keputusan tersebut dengan tujuan untuk kesehatan atau tidak. Temuan ini menunjukkan bahwa self-talk dapat menjadi strategi pengendalian diri yang mendorong Anda memilih makanan yang lebih sehat."

    Seperti biasa, para peneliti juga menekankan bahwa diperlukannya lebih banyak studi - tetapi masih merupakan taktik yang sangat sederhana untuk dicoba jika Anda mau. Jika tidak, itu juga tidak masalah.





    (Penulis: Jennifer Savin; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar UK)











- RELATED ARTICLE -