• Ratu Elizabeth Menunggang Kuda Setiap Hari Selama Karantina

    People / News


    Ratu Elizabeth Menunggang Kuda Setiap Hari Selama Karantina

    Meski begitu, ia sudah tidak sabar untuk kembali ke kehidupan publik.


    - Ratu Elizabeth II dilaporkan menunggang kudanya setiap hari saat masa karantina dengan Pangeran Philip di Kastel Windsor.

    - Meskipun memiliki lebih banyak waktu untuk kegiatan santai, sang ratu sudah sangat ingin melanjutkan tugas publiknya.

     




    Ratu Elizabeth II yang merupakan seorang pecinta kuda, dilaporkan dengan bahagia menunggang kudanya setiap hari saat berada di karantina.

    Saat ini Ratu Elizabeth sedang menerapkan jarak sosial bersama dengan suaminya Pangeran Philip di Kastel Windsor, kegiatan sehari-harinya selama masa karantina ini juga membuat sang ratu "sangat bersemangat," menurut sebuah laporan baru-baru ini dari Vanity Fair. "Salah satu hal terbaik bagi Ratu adalah ia bisa menghabiskan lebih banyak waktu dengan suaminya daripada biasanya," kata seorang sumber. "Mereka makan malam bersama di malam hari dan saya membayangkan Ratu adalah tipe orang di mana ia akan benar-benar berdandan untuk makan malam. Ia berkuda setiap hari dan memanfaatkan sebagian besar waktu yang ia miliki."

    Meskipun mendapatkan lebih banyak waktu santai dari biasanya untuk seorang ratu kelas atas, ratu yang berusia 94 tahun itu masih memiliki niat untuk kembali ke kehidupan publik sesegera mungkin.

    "Ia sama sekali tidak menentang saran resmi dari pemerintah, tapi itu adil untuk mengatakan ia berharap untuk dapat sesegera mungkin kembali ke aktivitas normalnya," kata orang dalam kerajaan kepada Vanity Fair. "Ini memang adalah masa yang sulit, tetapi saya pikir kita akan melihatnya kembali melakukan lebih banyak pekerjaan yang biasa kita lakukan di depan umum di masa-masa yang akan datang. Sampai saat ini, ia masih menerima kotak merah miliknya dan melakukan acara-acara mingguannya dengan PM. Tidak ada rencana untuk mundur, ia sangat totalitas dalam memenuhi tugasnya sebagai kepala negara."



    Sumber lain berkata, "Gagasan bahwa kita tidak akan melihat Ratu di depan umum lagi jelas adalah sesuatu yang tidak benar. Ratu berencana untuk kembali bekerja dan ketika ia melakukannya saya pikir kita akan melihat ia bekerja lebih keras dari sebelumnya."


    Mereka menambahkan bahwa berada di mata publik adalah bagian integral dari bagaimana ratu memandang perannya dalam masyarakat. "Gagasan bahwa ia hanya akan memerintah dari layar bukanlah sesuatu yang diinginkan oleh Yang Mulia," lanjut sumber itu. "Ada keinginan untuk kembali melakukan pekerjaan yang selalu ia lakukan."

    Sang ratu juga dilaporkan "frustrasi" dengan pembatalan Trooping the Color, sebuah acara tahunan yang merayakan ulang tahun ratu.

    Di tengah pembatasan sosial dan masa isolasi yang sedang diterapkan, sang ratu masih berhasil menjangkau publik melalui berbagai pesan video, di mana ia mengucapkan selamat Paskah kepada semua orang dan memperingati Hari VE.




    (Penulis: Chelsey Sanchez; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar US)










- RELATED ARTICLE -