• Perawatan Wajah Layaknya Spa yang Bisa Dilakukan di Rumah

    Beauty / Tips


    Perawatan Wajah Layaknya Spa yang Bisa Dilakukan di Rumah

    Tips ahli mengenai DIY facial untuk kulit kering, rawan jerawat, dan kulit yang mengalami penuaan.


    Facial selalu diselimuti oleh sejumlah misteri. Meskipun Anda mungkin memiliki gagasan umum mengenai bahan-bahan yang digunakan oleh facialist Anda, sering kali segala kesibukan mengenai persiapan produk, peralatan, dan langkah-langkah - semua dilakukan saat mata Anda tertutup. (Dan bukankah melepaskan kendali atas rutinitas perawatan kulit Anda selama setengah jam itu menyenangkan?) Jadi, mereka yang suka mencoba facial di rumah mungkin merasa seolah-olah telah mengintip di balik tirai. Untuk memandu Anda memiliki wajah bercahaya selama di rumah, kami meminta dua ahli wajah untuk menjelaskan tip, trik, dan teknik keterampilan.





    Kapan Saatnya Untuk Melakukan Facial?

    Kulit kami terus-menerus mengomunikasikan keinginan dan kebutuhannya — Anda hanya perlu mendengarkan. Facialist selebriti, Candace Marino mencatat bahwa berbagai jenis kulit mengkomunikasikan saatnya untuk perawatan dengan berbagai cara. "Untuk kulit berminyak, Anda mungkin mengalami pori-pori yang tersumbat atau melebar dan menunjukkan perlunya facial, sedangkan jenis kulit kering akan memperlihatkan tekstur yang kasar, timbulnya flek, garis berlebihan dan kerutan — itulah cara kulit Anda untuk secara tidak langsung meminta Anda untuk melakukan facial," kata Candace. "Pada jenis kulit sensitif mungkin akan terlihat peningkatan peradangan atau penurunan lipid barrier, serta kulit yang rentan berjerawat akan break out dan tersumbat." Tanda lainnya yang pasti: Pertimbangkan untuk melakukan facial apabila Anda tidak mengaplikasikan atau mengenakan riasan secara baik, Candace mencatat.



    Cara Mempersiapkan Kulit Anda

    Sekarang saatnya untuk meningkatkan rutinitas pembersihan Anda, karena memulai dengan kulit wajah dan tangan yang bersih merupakan suatu hal penting. “Semua orang berbicara tentang pembersihan secara ganda pada akhir-akhir ini, dan selama bertahun-tahun saya telah memberi info kepada klien mengenai manfaat pembersihan sebanyak tiga kali lipat,” kata Candace. Tiga "fase pembersihan" Candace dimulai dengan membersihkan riasan dan polutan lainnya dengan pembersih minyak, jadi "Anda sedang mengerjakan kanvas segar." Kemudian muncul "Pembersihan Sejati": "Saya suka menggunakan pembersih berbahan dasar gel atau susu untuk langkah ini," katanya. Akhirnya, langkah terakhir dilanjutkan dengan eksfoliasi ringan. "Untuk pembersih ini akan gunakan secara bergantian hampir setiap malam antara pembersih enzimatik dan kimia, berdasarkan bagaimana kondisi kulit saya," lanjut Candace. 


    Dalam Kondisi Seperti Apa Saya Perlu Menggunakan Produk Ini?

    “Anda dapat melakukan facial secara lancar menggunakan produk yang telah bekerja baik untuk kulit Anda. Cukup lakukan beberapa pijatan panjang pada wajah dan masker untuk membuatnya terasa lebih dekaden,” kata Candace. Untuk mencegah formula dari pengelupasan— dan meningkatkan penyerapan — tetap gunakan produk yang biasa Anda kenakan mulai dari paling ringan hingga paling tebal. “Jika Anda menerapkan produk dengan kadar yang lebih berat atau memiliki tingkatan molekul lebih tinggi sebagai langkah pertama, maka Anda telah memblokir penetrasi produk dengan kadar yang lebih tipis atau tingkatan molekulnya lebih rendah, sehingga penerapan langkah kedua tersebut bisa dibilang percuma. Sebagai aturan praktis, pemakaian produk dapat dimulai dari menggunakan serum paling cair lalu serum berbasis gel, kemudian menggunakan krim dengan tekstur paling tebal, dan diakhiri oleh produk berbahan minyak,” jelasnya.


    Saran Ampuh: Dengan Cara Mandi

    Jika Anda ingin memanjakan diri sendiri, Anda bisa melakukannya. Candace menyarankan untuk menyalakan lilin, menggunakan diffuser, dan menikmati kegiatan mandi. “Sering kali, saya mempersiapkan kulit saya dengan cara membersihkannya dan kemudian melakukan facial di kamar mandi. Ini jelas dapat memberikan pengalaman yang lebih santai, serta juga bisa membuat Anda tidak turun ke lubang kelinci yang merupakan cermin pembesar,” katanya.

    Berenang juga cocok untuk facial di malam hari, pilihan pribadi Candace. "Ini memungkinkan saya untuk menerapkan beberapa bahan aktif yang ingin saya gunakan dalam semalaman, alih-alih membutuhkan perlindungan dari SPF dan kemudian harus mencuci wajah saya lagi," jelas ahli facial.



    Mulai dari sini, cara melanjutkan kegiatan ini tergantung pada jenis kulit Anda. Kedepannya, bagaimana melakukan perawatan pada kulit kering, kulit rawan jerawat, dan pengencangan kulit — semua dikemas dalam kenyamanan rumah Anda sendiri (atau, Anda tahu, bathtub).


    Facial untuk Kulit Kering

    “Ketika bekerja untuk kulit kering, Anda harus melakukannya dengan sangat lembut. Mengelupas dan menghilangkan kusam pada permukaan wajah adalah salah satu tujuannya, tetapi terlepas dari itu ada pula tujuan kedua yaitu untuk memulihkan kulit pada tingkat yang lebih dalam,” kata pendiri label kecantikan dan estetika selebriti Tammy Fender. "Penting untuk mengingat tampilan berkilau pada wajah yang kita semua cari tidak hanya dari teknik pengelupasan kulit baru-baru ini, dan pengangkatan sel-sel permukaan, namun dari kulit yang diberi isi ulang pada tingkat terdalam."

    Tammy merekomendasikan "a double mask protocol" untuk kulit kering, dimulai dengan exfoliator berbasis clay dan “dilanjutkan dengan perawatan masker yang kuat untuk mengisi ulang bagian dalam kulit di setiap tingkatnya”. Kemudian tambahkan serum favorit Anda, satu langkah yang dicatat oleh Tammy dapat melindungi kulit pasca facial, "mengunci kelembapan." 

    Jangan khawatir jika kulit Anda tidak langsung bertekstur seperti kelopak mawar yang lembut, dan pastinya jangan berlebihan untuk melakukan pengelupasan kulit dalam mencapai tampilan glowing. “Penggosok tidak pernah direkomendasikan untuk siapa pun terlebih jika kulit sedang meradang, termasuk jerawat, rosacea, dan eksim. Jika kulit Anda merah, panas, meradang, atau mengalami kerusakan kapiler, jangan pernah Anda gosok,” jelas Candace. "Anda hanya akan meningkatkan aliran darah, menambah peradangan, serta memperburuk kondisi kulit." 

    Alih-alih, coba versi rumah dari teknik pemeliharaan ala Tammy untuk mengelupasnya dengan lembut: “Menggunakan ujung jari, tekanan yang sangat ringan, dan gerakan melingkar kecil bekerja dengan sangat baik. Menggunakan lebih sedikit tekanan dan menginvestasikan satu momen ekstra atau dua gerakan ringan, pengelupasan berulang lebih bermanfaat daripada penggosokan secara cepat dan agresif, serta akan membantu menjaga integritas kulit,” jelas Tammy. "Anda ingin menghilangkan sel permukaan yang mati, namun tanpa merusak lapisan hidup yang masih mendasarinya." 



    Facial untuk Kulit Rawan Jerawat

    Kulit berjerawat menikmati tangan yang lembut, jadi cobalah yang terbaik agar dapat menahan godaan untuk mengobatinya secara berlebihan. ”Sungguh, jerawat dapat berkurang dengan gerakan yang lembut,” catat Tammy. “Cara yang saya lakukan adalah membersihkannya secara mendalam, mendetoksifikasi dan memurnikan kulit, sembari memperkuat pertahanan kulit alami, meredakan peradangan, serta mendukung penyembuhan di bagian dalam dengan nutrisi. Anda pasti ingin menghindari penggunaan produk jenis apa pun yang dapat memperburuk kondisi kulit seperti sabun astringen yang keras, toner yang mengandung alkohol isopropil, dan bahan kimia agresif yang dapat menghilangkan minyak alami kulit— yang merupakan penghalang serta pelindungnya. "

    Demikian pula, jangan menyerah pada efek gatal yang ditimbulkan oleh ekstraksi saat Anda melakukannya secara mandiri, karena dapat menyebabkan lebih banyak iritasi dan meninggalkan bekas luka. “Simpan langkah itu untuk facialismu — dia akan bersemangat untuk mendapatkannya untukmu,” kata Candace. “Satu-satunya hal yang harus diekstraksi sendiri ialah memiliki tekstur lunak dan dapat dihilangkan dengan cara menekan ringan di antara ujung jari yang terbungkus kapas. Saya suka mengandalkan produk untuk mengakhiri kemacetan di rumah, daripada mengajari orang cara menghilangkannya."



    Dan ya, Anda masih dapat melakukan facial di rumah bahkan jika Anda sedang berada di tengah kondisi breakout. “Jika Anda perlu meredakan iritasi yang menyakitkan dan kondisi kulit sangat meradang, maka kompresan dingin yang direndam dengan jus lidah buaya atau air mentimun merupakan solusinya. Oleskan kain tepat pada permukaan kulit,” kata Tammy. "Di sisi lain, jika Anda memiliki jerawat, itulah saat yang tepat untuk Anda menggunakan kompres air hangat. Anda dapat berbaring dengan kompres hangat untuk membantu kulit melepaskan apa yang perlu diekstrak secara alami."


    Facial untuk Pengencangan dan Pengelupasan

    Anda sudah memiliki semua yang dibutuhkan untuk mengencangkan kulit wajah. “Sebuah pijatan adalah temanmu. Anda akan melihat noda kulit yang terangkat dan terlihat lebih muda ketika menggunakan pijat wajah setiap hari,” jelas Candace, yang menunjukkan bahwa peningkatan sirkulasi berarti lebih banyak nutrisi yang dikirim ke sel-sel Anda. “Saya selalu memulai dari pijatan leher untuk melepaskan ketegangan, yang kami pegang adalah bagian yang dapat memengaruhi penampilan wajah. Leher yang tegang atau sakit dapat memengaruhi cara kita memegang rahang, mulut, mata ... melepaskan ketegangan dari area leher dapat langsung merevitalisasi wajah yang lelah.”



    Untuk pembengkakan, Tammy menyarankan untuk menggunakan roller kuarsa dingin, atau batu yang disterilkan dan bertekstur halus. "Lalu, dengan tekanan ringan, gerakan roller pada wajah dengan sapuan ke atas dan ke luar. Yang penting adalah menjaga semua gerakannya sangat ringan,” katanya. Produk-produk yang disimpan dalam kulkas juga dapat membantu kulit menjadi rileks. “Juga sangat menenangkan bagi kulit yang teriritasi, apabila kulit tergolong bengkak maka kompres pula Roman Chamomile Tonic dalam kondisi dingin.

    Pada akhirnya, Anda tidak perlu melakukan facial setiap minggu jika Anda mempertimbangkan bahwa segala kegiatan dalam kehidupan sehari-hari dapat memengaruhi kondisi kulit Anda. “Meskipun kita tidak bisa menghindari penuaan — itu tidak bisa dihindari, dan itu bisa indah — kita bisa memperlambat penuaan dini. Dari perspektif holistik, penting untuk diingat bahwa hormon stres seperti kortisol sebenarnya dapat merusak kolagen. Dalam melindungi kulit yang menua, kita perlu melakukan apa yang dapat kita lakukan untuk menenangkan tubuh, dan kulit, menurunkan sistem alarm,” kata Tammy. “Tidur nyenyak dapat mengurangi potensi iritasi dan racun. Berlaku pula jika sedang bersenang-senang bersama teman hingga tertawa.”




    (Penulis: Madge Maril; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih bahasa: Elizabeth Michelle; Foto: Courtesy of Bazaar US)










- RELATED ARTICLE -