• Power of Radiance: Program Apresiasi Terhadap Wanita Tangguh

    Culture / News


    Power of Radiance: Program Apresiasi Terhadap Wanita Tangguh

    Sebuah cerita tentang perjuangan wanita dalam menyelamatkan generasi bangsa dalam hal pendidikan. Simak cerita Bazaar berikut ini.


    Bazaar kembali ke Tokyo, Jepang. Kali ini dalam rangka undangan salah satu label kecantikan prestisius asal Negeri Sakura, yakni Clé de Peau Beauté. Acara yang Bazaar hadiri kali ini diadakan di Hotel Grand Hyatt Tokyo, dan tertulis di atas undangan, ada beberapa sosok wanita yang akan hadir seperti Naomi Kawase, seorang sutradara film asal Jepang, kemudian Cindi Leive, seorang jurnalis senior dari Amerika, serta Belinda Lee, yang dikenal sebagai aktris dan pembawa acara TV di Singapura.





    Namun tentu saja yang paling menarik perhatian adalah Felicity Jones, selaku ambassador dari brand tersebut.

    Sebelum menyaksikan puncak acara, para tamu undangan dibawa ke sebuah ruangan bernama Radiance Gallery yang ditata lewat instalasi-instalasi mini berisi profil para persona yang telah Bazaar sebutkan di atas tadi. 


    Ada yang berbeda dari acara kecantikan kali ini, tidak ada pembahasan tentang peluncuran lini skincare terbaru, melainkan sebuah program kemanusiaan bertajuk Power of Radiance. Program ini bertujuan sebagai komitmen filantropis multi-tahunan yang ditujukan untuk mengapresiasi wanita-wanita inspirasional dari seluruh dunia.

    Bidang yang diusung secara perdana untuk mengawali program ini adalah tentang pendidikan. Clé de Peau Beauté akan memilih secara berkala sosok-sosok yang mewakili bidang tersebut, untuk kemudian menjamin serta mendukung seluruh inisiatif tentang edukasi terhadap wanita dan anak-anak perempuan. 

    Menuju ke ruang utama, di area seberang panggung besar terdapat satu papan putih diikuti kata-kata indah yang mewakili makna Power of Radiance seperti passion, love, positivity, intergrity, transformation, dan lain-lain.


    Tiap tamu yang memasuki ruangan ini akan diberi sebuah Clé ball berwarna transparan dengan lambang ikonis Clé de Peau Beauté. Kemudian kami dipersilakan untuk memajang Cle ball di papan sesuai kata favorit terkait Power of Radiance.



    Setelah itu acara inagurasi akhirnya tiba, secara bergantian Masahiko Uotani selaku President and Group CEO of Shiseido Group, dan Yukari Suzuki sebagai Chief Brand Officer Clé de Peau Beauté, memberi kata sambutan kepada tamu undangan.


    Yukari sempat menyatakan alasan dipilihnya Power of Radiance sebagai tajuk program ini. Menurutnya Clé de Peau Beauté percaya bahwa manusia sebenarnya memiliki ‘cahaya murni’ yang menjadi kekuatan di dalam diri mereka, namun pancaran itu harus diaktifkan. Ketika telah cahaya itu dilepas maka mereka akan berpotensi untuk mewujudkan hal-hal terbaik dan mempengaruhi dunia di sekitar mereka. 

    Penghargaan pertama dari Power of Radiance diberikan kepada Muzoon Almellehan, seorang gadis asal Siria pertama dengan status pengungsi yang ditunjuk sebagai UNICEF Goodwill Ambassador, dan hingga kini masih terus menjadi seorang aktivis pendidikan.


    Di atas panggung ia bercerita tentang awal mula mengapa akhirnya ia menjadi seorang aktivis di bidang pendidikan. “Ketika di Siria mulai terjadi peperangan, kami memiliki banyak tantangan, termasuk kesulitan untuk bersekolah. Saat perang, kami tidak memiliki masa depan, oleh karena itu kami sekeluarga memutuskan untuk pindah ke Yordania.

    Saat berkemas, kami tidak dapat membawa seluruh barang-barang, dan ayah saya mengatakan bahwa kami boleh membawa satu benda yang paling penting atau berharga dalam hidup, saya pun memilih buku pelajaran,” cerita Muzoon.


    Cerita Muzoon berlanjut ketika sampai di tenda pengungsian, “Di sana hal tentang edukasi banyak sekali hambatan, seperti terbatasnya jaringan internet sehingga anak-anak kesulitan mendapat informasi dari dunia luar.

    Saya melihat di pengungsian sangat berbeda dengan kehidupan normal saat di Siria. Menyadari itu, semakin mendorong saya untuk fokus kepada pendidikan. Saya harus punya kekuatan seperti edukasi, sebab edukasi dapat mengubah hal tidak beruntung seperti di pengungsian.

    Akhirnya saya menemukan sekolah yang didukung oleh UNICEF dan Departemen Pendidikan Yordania, tapi di sisi lain masih banyak anak-anak pengungsi dari Siria yang tidak seberuntung saya. Saya akhirnya membantu mereka untuk melanjutkan sekolah, serta menyarankan mereka tentang pentingnya pendidikan. Saat ditunjuk menjadi UNICEF Goodwill Ambassador usia saya masih 14 tahun.”

    Lantas aksi apa yang dapat kita lakukan di sini, agar kita juga peduli terhadap isu pendidikan? Muzoon dengan lugas menjawab, “Banyak orang yang menderita di dunia ini, termasuk mereka yang terkena imbas peperangan.

    Oleh sebab itu kita harus lebih bekerja sama untuk mendukung anak-anak perempuan dan anak-anak lain untuk mendapat akses pendidikan. Kita semua dapat membuat perbedaan, kita dapat membagikan kata-kata atau pesan untuk mengubah dunia. Saya berharap di masa depan, tiap anak, tiap anak perempuan dapat belajar dan mempunyai posisi di dalam grup mereka.”

    Mendengar itu Felicity langsung menyetujuinya dan mengatakan, "Saya setuju jika pendidikan adalah sebuah kunci dan benar adanya bila perlu ada prioritas pendidikan bagi perempuan. Dan ketika hal itu terjadi, kesempatan besar akan datang dengan sendirinya.

    Saya benar-benar merasa terhormat dapat duduk dan membagikan pengalaman ini bersama Muzoon. Saya merasa adalah tepat mengumpulkan orang-orang dari seluruh dunia di sini untuk mendengar langsung pengalaman Muzoon.

    Saya juga beruntung bekerja bersama Clé de Peau Beauté yang bukan saja memiliki produk menawan, tetapi juga menekankan sisi filantropi yang luar biasa untuk mengubah dunia. Kami dapat memastikan di masa depan, tiap anak perempuan mempunyai hak atas pendidikan,” tutup Felicity.

    Sore itu acara ditutup dengan penyerahan penghargaan secara simbolis kepada Muzoon Almellehan yang diwakili oleh Masahiko Uotani, Yukari Suzuki, dan Felicity Jones.


    Usai mendengar perbincangan mereka, muncul banyak hal yang mengusik hati, dan semoga juga dirasakan Anda setelah membaca cerita Bazaar di atas. Bahwa adalah benar apabila pendidikan merupakan kesempatan yang paling ampuh dalam menyamakan kedudukan.

    Sayangnya menurut data terakhir di bulan September 2018 yang dibuat oleh situs daring Sustainable Development Goal (SDG) 4, hingga kini masih ada lebih dari 130 juta anak-anak perempuan di seluruh dunia tidak dapat bersekolah. Mungkin sebagian dari mereka adalah anak-anak perempuan di Indonesia.

    Ya, pendidikan untuk anak-anak perempuan sebenarnya merupakan prioritas pembangunan yang strategis. Bayangkan jika wanita-wanita meraih pendidikan lebih baik, mereka akan mampu berpartisipasi untuk banyak hal.

    Sebut saja dapat bekerja di industri formal, meraih penghasilan yang lebih tinggi, menikah dan mempunyai anak pada usia sewajarnya, kemudian juga memperoleh pengetahuan tentang kesehatan dan pendidikan untuk anak mereka.

    Jika seluruh faktor itu berkolaborasi dengan baik, tentu secara otomatis akan meningkatkan kehidupan rumah tangga, komunitas, dan terakhir, berhasil keluar dari kemiskinan. Jika kita dapat membantu mewujudkannya, betapa membahagiakan cita-cita itu bukan?


    Baca ulasan lengkap serta interview eksklusif Bazaar bersama Felicity Jones dan Muzoon Almellehan di majalah Harper's Bazaar Indonesia edisi Mei 2019.


    (Foto: Courtesy of Clé de Peau Beauté)










- RELATED ARTICLE -