• Meghan dan Harry Sebut Tabloid UK Menulis Berita Tak Benar

    People / News


    Meghan dan Harry Sebut Tabloid UK Menulis Berita Tak Benar

    Duke dan Duchess of Sussex mengatakan kepada editor dari 4 tabloid Inggris bahwa mereka berduatidak akan pernah membaca tulisan mereka lagi!


    Ketika Pangeran Harry dan Duchess Meghan mengumumkan bahwa mereka akan mundur dari jabatan bangsawan pekerja senior pada bulan Januari lalu, mereka juga menjelaskan bahwa kehidupan baru mereka akan menampilkan pendekatan baru dalam hubungan media.

    Pada hari Minggu malam, Duke dan Duchess of Sussex mengukuhkan rencana itu setelah mengirim surat pedas kepada redaksi dari empat tabloid Inggris, yang menyatakan bahwa mereka tidak akan pernah lagi berurusan dengan publikasi atau jurnalis mereka. Sebagai gantinya, pesan yang sangat tegas menyatakan bahwa The Sun, Daily Mail, Mirror, dan Express tidak akan lagi menerima informasi resmi apa pun dari pasangan tersebut — kecuali melalui pengacara mereka. 

    "Apa yang [duke and duchess] tidak akan lakukan adalah membuat mereka untung dari kisah mereka," kata surat itu, yang dikirim oleh perwakilan pasangan itu pada 19 April.




    Surat Harry dan Meghan melanjutkan, “Sangat memprihatinkan bahwa sebuah media dapat sangat berpengaruh, selama bertahun-tahun mereka telah berusaha melindungi diri mereka dari pemberitaan yang tidak benar— bahkan ketika mereka tahu bahwa cerita asli mereka telah terdistorsi dengan tanpa alasan. Ketika kekuasaan dinikmati tanpa adanya tanggung jawab, maka kepercayaan yang kita semua berikan selama ini pada industri tersebut lama-lama akan hilang.”


    "Media memang memiliki hak untuk melaporkan dan memiliki opini tentang Duke dan Duchess of Sussex, baik atau buruk. Tapi itu tidak bisa didasarkan pada kebohongan."


    "Ada dampak nyata dari cara melakukan bisnis yang tidak benar dan itu mempengaruhi setiap aspek kehidupan masyarakat," tambah perwakilan mereka. "Duke dan Duchess of Sussex telah menyaksikan orang-orang yang mereka kenal — dan juga bahkan orang asing - berakhir dengan hidup yang berantakan tanpa alasan yang jelas karena media yang memberitakan hal-hal yang belum tentu benar hanya agar dapat meningkatkan pendapatan iklan mereka."

    Membidik editor di empat tabloid, surat itu menyatakan, "Harap dicatat bahwa Duke dan Duchess of Sussex tidak akan terlibat dengan media milik Anda lagi. Tidak akan ada bukti yang menguatkan dan tidak ada keterlibatan. Ini juga merupakan kebijakan yang diterapkan oleh tim komunikasi mereka, untuk melindungi tim itu dari industri yang memberitakan seuatu tanpa dasar yang jelas.” 

    “Kebijakan ini bukan tentang menghindari kritik,” mereka melanjutkan, menambahkan bahwa mereka percaya pada industri media yang bebas, kuat, dan berdasarkan fakta. “Ini bukan tentang menutup percakapan publik atau menyensor pelaporan yang akurat. Media memiliki hak untuk melaporkan dan memang juga memiliki opini tentang Duke dan Duchess of Sussex, baik atau buruk. Tapi itu tidak bisa didasarkan pada kebohongan."


    Duke dan Duchess of Sussex saat berada di Auckland, New Zealand pada tahun 2018.


    Seperti yang dinyatakan pasangan tersebut yang telah berbasis di AS pada bulan Januari, model kerja baru mereka termasuk mengadopsi “pendekatan media yang direvisi” untuk memperluas akses ke pekerjaan kemanusiaan mereka. Ini termasuk berkolaborasi dengan organisasi media dan pers asing yang kredibel, dan wartawan yang lebih beragam. Hubungan kerja mereka dengan surat kabar Inggris yang disegani seperti The Telegraph dan The Guardian juga akan tetap berlanjut seperti biasa.

    Surat The Sussexes dirilis hanya beberapa hari sebelum sidang pertama dalam tindakan hukum Meghan terhadap Associated Newspapers, penerbit Mail on Sunday dan Mail Online, mengenai sebuah artikel yang mereproduksi secara ilegal bagian “korespondensi pribadi dari surat” yang dikirimkan kepada ayahnya, Thomas Markle, pada Agustus 2018. Penerbit diharapkan untuk terus menyangkal tuduhan penyalahgunaan informasi pribadi, pelanggaran hak cipta, dan pelanggaran Undang-Undang Perlindungan Data selama sidang pada hari Jumat, 24 April, yang akan dilakukan secara jarak jauh atau secara online.

    Pada Oktober 2019, Pangeran Harry — yang menuntut pemilik The Sun dan Mirror atas dugaan sabotase pesan voicemail secara ilegal — membenarkan gugatan Meghan dalam pernyataan yang sangat pribadi, di mana ia menuduh sejumlah surat kabar tertentu melakukan “kampanye kejam” terhadap istrinya. Duke mengatakan bahwa media Inggris telah "menjelek-jelekkan istrinya hampir setiap hari selama sembilan bulan terakhir" dan menerbitkan "dusta demi dusta"  kepada Meghan.

    "Untuk media-media ini mungkin mereka menganggap ini adalah sebuah permainan, namun kami tidak mau memainkannya sejak awal," tulisnya. “Sudah terlalu lama saya menjadi saksi bisu penderitaan pribadinya. Untuk diam dan tidak melakukan apa pun akan bertentangan dengan semua yang kami yakini.”



    Baca surat lengkap Sussex ke tabloid di bawah ini:

    Karena Duke dan Duchess of Sussex sekarang telah menjalani kehidpan bab baru mereka dan tidak lagi menerima dukungan yang didanai publik, kami menulis untuk menetapkan kebijakan hubungan media baru, khususnya yang berkaitan dengan organisasi Anda.

    Seperti Anda, Duke dan Duchess of Sussex percaya bahwa pers yang bebas adalah landasan bagi demokrasi - terutama di saat krisis. Pada kondisi terbaiknya, pers bebas ini menyinari tempat-tempat gelap, menceritakan kisah-kisah yang mungkin tidak pernah terungkap, membela yang benar, dan membuat mereka yang menyalahgunakan sistem untuk bertanggung jawab.

    Dikatakan bahwa kewajiban pertama jurnalisme adalah kebenaran. Duke dan Duchess of Sussex pun setuju dengan sepenuh hati.

    Sangat memprihatinkan bahwa sebuah media yang berpengaruh, selama bertahun-tahun, telah berusaha untuk melindungi diri mereka atas apa yang mereka katakan atau cetak - bahkan ketika mereka tahu itu akan terdistorsi, salah, atau invasif tanpa alasan. Ketika kekuasaan dinikmati tanpa tanggung jawab, kepercayaan yang kita semua berikan kepada industri ini lama-lama akan hilang.

    Ada dampak nyata dari cara melakukan bisnis yang tidak benar dan itu mempengaruhi setiap aspek kehidupan masyarakat

    Duke dan Duchess of Sussex telah menyaksikan orang-orang yang mereka kenal — dan juga bahkan orang asing - berakhir dengan hidup yang berantakan tanpa alasan yang jelas karena media yang memberitakan hal-hal yang belum tentu benar hanya agar dapat meningkatkan pendapatan iklan mereka."

    Dengan itu,harap dicatat bahwa Duke dan Duchess of Sussex tidak akan terlibat dengan media milik Anda lagi. Tidak akan ada bukti yang menguatkan dan tidak ada keterlibatan. Ini juga merupakan kebijakan yang diterapkan oleh tim komunikasi mereka, untuk melindungi tim itu dari industri yang memberitakan seuatu tanpa dasar yang jelas.” 

    Kebijakan ini bukan tentang menghindari kritik. Ini bukan tentang menutup percakapan publik atau menyensor pelaporan yang akurat. Media memiliki hak untuk melaporkan dan memang juga memiliki opini tentang Duke dan Duchess of Sussex, baik atau buruk. Tapi itu tidak bisa didasarkan pada kebohongan. 

    Duke dan Duchess of Sussex berharap dapat bekerja sama dengan jurnalis dan organisasi media di seluruh dunia, terlibat dengan media yang kredibel, media regional dan lokal, dan jurnalis muda, yang sedang naik daun, untuk menyoroti masalah dan sebab yang sangat dibutuhkan. Dan mereka berharap untuk melakukan apa pun yang mereka bisa untuk membantu memberikan peluang lebih besar untuk suara yang lebih beragam dan kurang terwakili, yang sekarang dibutuhkan lebih dari sebelumnya.

    Apa yang tidak akan mereka lakukan adalah memubuat diri mereka sebagai tambang uang milik media-media yang tidak bertanggung jawab lagi.

    Kami didorong bahwa pendekatan baru ini akan didengar dan dihormati.

     



    (Penulis: Omid Scobie; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar US)









- RELATED ARTICLE -