• Marc Jacobs Menghentikan Produksi Untuk Koleksi Mendatang

    People / News


    Marc Jacobs Menghentikan Produksi Untuk Koleksi Mendatang

    "Sampai kita menemukan cara baru untuk bekerja, kita benar-benar tidak akan melakukan apa-apa."


    Marc Jacobs telah mengevaluasi kembali strategi labelnya. Dalam konferensi video Zoom untuk seri yang disebut Global Conversations, yang memulai debutnya kemarin, menurut People, perancang busana yang berbasis di New York itu berbagi keputusannya untuk menghentikan produksi untuk koleksi musim gugur 2020 dan koleksi Fashion Week mendatang yang akan dihelat pada bulan September.

    "Sejujurnya, saya tidak tahu apa yang akan kita lakukan atau kapan kita akan mulai, tetapi untuk merancang koleksi, saya membutuhkan tim saya," jelasnya. “Dan tim saya perlu melihat kain. Dan kain-kain itu berasal dari Italia. Dan kami bepergian, dan ada banyak hal yang terjadi. Sampai kita menemukan cara baru untuk bekerja - sampai kita menciptakan cara baru untuk bekerja - kita benar-benar tidak akan mengambil langkah baru. "

    Pengumuman untuk mengubah haluan perusahaannya adalah hasil dari wabah coronavirus yang telah melanda dunia. Bisnis harus ditutup, larangan bepergian telah diberlakukan, dan pihak berwenang telah mengamanatkan bahwa masyarakat harus mengarantina diri di rumah. Ini telah menyebabkan putusnya pekerjaan bagi banyak label yang bergantung pada konsumerisme.






    Memang, dunia mode adalah bisnis yang bergerak cepat yang mengandalkan aliran ide yang stabil untuk memajukannya. Mereka datang dalam bentuk koleksi kapsul, acara, kemitraan label, menata pakaian pelanggan VIP, dan banyak lagi inisiatif yang bertujuan untuk merayu pembeli di pasar yang sudah semakin jenuh. Dan itu bahkan tidak termasuk empat hingga enam koleksi yang diproduksi banyak label setiap tahun. Semua ini, menurut laporan McKinsey & Company, ditambahkan ke evaluasi industri yang bernilai $2,5 triliun. Tetapi dengan dunia yang terhenti, C-suiters seperti label Jacobs menghadapi kenyataan bahwa memaksakan diri untuk memproduksi barang mereka adalah sesuatu yang tidak penting lagi.

    "Kami tidak dapat menghadirkan koleksi [musim gugur] kami," katanya. “Setelah kami menunjukkannya di New York, koleksi tersebut hadir di Paris, di ruang pameran kita. Kemudian semua terdampak karena adanya pandemi coronavirus. Dan Italia, jika Anda ingat, di tutup secara total. Dan seperti yang kita semua tahu, semua bahan kain kami berasal dari Italia. ”


    Seperti Marc Jacobs, banyak perancang busana lainnya, tidak diragukan lagi, juga memberhentikan produksi untuk koleksi mereka. Dan meskipun itu adalah keputusan yang sulit (terutama karena koleksi Marc Jacobs untuk musim gugur 2020 benar-benar luar biasa), itu tampaknya menjadi satu-satunya pilihan terbaik saat ini.




    (Penulis: Barry Samaha; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar US)










- RELATED ARTICLE -