• Chrissy Teigen Ungkap Bahwa Dia Ingin Lepas Implan Payudara

    People / News


    Chrissy Teigen Ungkap Bahwa Dia Ingin Lepas Implan Payudara

    "Semua orang menyaring segala sesuatu, mengedit, atau menggunakan Facetunes sehingga Anda sampai lupa seperti apa wajah atau tubuh normal."


    - Chrissy Teigen mengungkapkan bahwa dirinya pernah menjalani operasi pembesaran payudara ketika ia berusia 20 tahun.

    - Chrissy mengatakan bahwa ia ingin implannya dilepas tetapi khawatir tentang menjalani prosedur operasi.





    Chrissy Teigen bercerita tentang operasi plastik yang pernah ia jalani di masa lalu dalam sebuah wawancara terbuka dengan Glamour UK. Dalam masalah ini, Chrissy mengungkapkan bahwa ia menjalani operasi pembesaran payudara di awal usia 20-an, dengan mengatakan, “Ya, saya melakukan implan payudara ketika saya berusia sekitar 20 tahun. Saya melakukan itu untuk tampil lebih percaya diri dengan pakaian renang. Saya pikir, jika saya akan berpose, berbaring di punggung saya, saya ingin mereka terlihat indah! Tetapi kemudian saya memiliki bayi dan payudara saya membesar karena susu dan kini mengempis, dan sekarang saya merasa kacau. "

    Ia menambahkan, “Jujur, saya membuat mereka dengan ukuran yang sama. Saya baru saja mengisinya, sehingga mereka bulat dan kencang. Saya memiliki lingkaran di bagian bawah dan mengisi garis dada."

    Tampaknya, supermodel dan penulis buku masak tersebut siap melepas implannya, tetapi operasi membuatnya gugup. "Saya ingin mereka keluar sekarang," katanya. “Jika saya bisa melakukan satu hal, itu adalah mengangkat implan tersebut. Saya pikir Anda seharusnya mengganti [implan] setiap 10 tahun. Tetapi ketika Anda memiliki anak, Anda berpikir tentang [risiko] operasi dan saya pikir, ini bukan cara saya ingin mati, dalam operasi payudara."

    Chrissy menjelaskan bahwa ia ingin mengetahui secara terperinci tentang prosedurnya karena “Anda tidak dapat menetapkan harapan ini untuk orang-orang dan bahwa semua hal akan berjalan dengan sempurna. Semua orang memfilter, mengedit, atau menggunakan Facetunes sehingga Anda lupa seperti apa wajah atau tubuh normal. Itu tidak adil dan membuat Anda iri dengan tubuh orang lain. Itu sebenarnya adalah kebohongan yang dilakukan kepada orang-orang karena kelalaian. Tetapi juga, sementara Anda ingin mengajari anak-anak Anda merasa nyaman dengan kulit mereka sendiri, Anda ingin memberi tahu mereka semua yang Anda bisa dan membiarkan mereka memutuskan."


    Tepat ketika saya berpikir saya tidak bisa lebih mencintainya.




    (Penulis: Mehera Bonner; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar US)










- RELATED ARTICLE -