• Social Distancing dan Manfaatnya untuk Hindari Wabah Corona

    Culture / News


    Social Distancing dan Manfaatnya untuk Hindari Wabah Corona

    Para ahli mengatakan itu sebenarnya bisa membantu memperlambat penyebaran COVID-19.


    Dengan pandemi coronavirus (COVID-19) yang sudah di depan mata, Anda kemungkinan akan mendengar pejabat kesehatan, selebriti, dan bahkan teman-teman yang seharusnya Anda ajak minum bersama malam ini, menekankan perlunya membuat jarak sosial. Tetapi sebagai ungkapan yang relatif baru, mungkin ada beberapa kebingungan tentang apa artinya dan mengapa penting bagi kita untuk mengerti arti tersebut sekarang.

    Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) mendefinisikan jarak sosial sebagai "tetap berada di luar perkumpulan, menghindari pertemuan massal, dan menjaga jarak (sekitar 6 kaki atau 2 meter) dari orang lain jika memungkinkan." Itulah alasan mengapa banyak perguruan tinggi menyelesaikan semester musim semi secara online, pertunjukan Broadway di non-aktifkan, dan bioskop hanya memiliki setengah dari jumlah orang seperti biasa.

    Semuanya dalam upaya untuk mencoba meminimalkan jumlah kuman yang berpindah dari satu orang ke orang lain. “Setiap kali Anda berinteraksi dengan orang lain, Anda akan bertukar mikroba — bakteri atau virus,” kata David Larsen, Ph.D., M.P.H., seorang ahli epidemiologi dan asisten profesor kesehatan masyarakat di Universitas Syracuse. "Setiap interaksi membawa kemungkinan penularan, dan dalam kasus wabah penyakit menular, jika Anda mengurangi interaksi itu, Anda dapat mengurangi kemungkinan kejadian penularan." Pada dasarnya, jika seseorang mempraktikkan jarak sosial, mereka dapat melindungi diri mereka sendiri, katanya, tetapi jika seluruh komunitas mempraktikkannya, Anda mungkin dapat menghentikan virus tersebut.




    Bahkan, ada grafik yang beredar online yang menampilkan dua kurva lonceng: satu yang naik dan turun dengan tajam melewati garis horizontal yang menunjukkan kapasitas sistem perawatan kesehatan kita (menggambarkan jalur saat ini), dan grafik yang naik dan turun adalah lebih bertahap dan tidak melampaui garis horizontal itu (menggambarkan apa yang mungkin terjadi dengan langkah-langkah yang lebih protektif).



    Karena industri kesehatan kita hanya dapat menangani begitu banyak kasus yang parah sekaligus, jika COVID-19 menyebar terlalu cepat, kita akan berada dalam masalah besar: Para ahli mengatakan bahwa 10-20% orang dengan penyakit ini mungkin memerlukan rawat inap. "Dengan jumlah rawat inap itu, Anda dapat membanjiri sistem dan masuk ke situasi di mana tidak ada perawatan yang tersedia untuk semua orang yang membutuhkannya," kata David. "Kami ingin menghindari posisi di mana dokter berusaha memutuskan siapa yang mendapat ventilator, di mana tidak ada cukup tersedia untuk orang-orang yang membutuhkannya untuk terus hidup, seperti yang terjadi di Italia." Profesional kesehatan (dokter, perawat, teknisi, dll.) juga mungkin mulai sakit, menurunkan kualitas perawatan dan memicu peningkatan kematian, katanya. Jika Anda menunggu kurva grafik naik sebelum Anda mengambil tindakan pencegahan, mungkin sudah terlambat untuk membuat perbedaan, tetapi tindakan pencegahan yang tepat dapat "meratakan kurva." 

    Tetapi bahkan jika Anda merasa baik-baik saja, atau tidak berada dalam kelompok orang-orang yang berisiko lebih tinggi, berlatih menjaga jarak sosial adalah penting. Satu masalah dengan COVID-19 adalah bahwa beberapa orang, terutama mereka yang lebih muda, hanya memiliki gejala ringan atau tidak sama sekali. "Ilmu pengetahuan baru menunjukkan bahwa orang dapat menyebarkan virus sebelum mereka bergejala," kata David. "Ada yang disebut periode latensi antara waktu ketika Anda terinfeksi dan ketika Anda menunjukkan gejala." Ini berarti bahwa seseorang yang tampaknya cukup sehat dapat menginfeksi orang lain tanpa sadar mereka membawa virus.


    Sayangnya, pengujian tidak tersebar luas saat ini sehingga kami tidak tahu persis siapa yang memiliki COVID-19, yang membuatnya lebih sulit untuk di deteksi. "Dipercayai bahwa satu orang positif dapat menularkan virus ke dua atau tiga orang lainnya, yang mengakibatkan dua hingga tiga orang tersebut mempengaruhi lebih banyak orang," kata Peter Gulick, D.O., profesor kedokteran di MSU College of Osteopathic Medicine. “Yang ringan atau tanpa gejala berisiko tinggi karena mereka tidak cukup sakit untuk mengetahui untuk menjauh dari orang banyak, sedangkan mereka yang merasa sakit biasanya mengunjungi dokter atau UGD. Kita bisa mengurangi penyebaran jika kita tidak membuat kerumunan."

    Ingat: "Jika Anda menunjukkan gejala, segera hubungi dokter Anda dan beri tahu mereka dan buat tindakan," kata Dr. Gulick. Meskipun Anda tidak memiliki gejala, tetapi Anda adalah orang dewasa yang lebih tua atau orang yang memiliki penyakit jantung, penyakit paru-paru, atau diabetes, Anda berisiko lebih tinggi terkena komplikasi yang mengancam jiwa karena COVID-19 dan harus mengikuti tindakan pencegahan ini dari CDC.

     



    (Penulis: Kaitlyn Pirie; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar US)









- RELATED ARTICLE -