• Ratu Elizabeth Batalkan Perjalanan Karena Coronavirus

    People / News


    Ratu Elizabeth Batalkan Perjalanan Karena Coronavirus

    Ratu yang berusia 93 tahun itu dijadwalkan mengunjungi Cheshire dan Camden akhir bulan ini.


    Ratu Elizabeth dan anggota keluarga kerajaan lainnya membatalkan rencana perjalanan mengingat wabah coronavirus yang semakin menyebar.

    Ratu yang berusia 93 tahun, telah menunda perjalanan ke Cheshire dan Camden yang direncanakan akhir bulan ini karena mengingat penyebaran virus yang sedang berlangsung, menyebutnya "tindakan pencegahan yang masuk akal".

     




    Sang Ratu menghadiri Pesta Commonwealth Day 2020 pada 9 Maret.


    Siaran pers dari Istana Buckingham menyebutkan bahwa: “Sebagai tindakan pencegahan yang masuk akal dan untuk alasan praktis dalam situasi saat ini, perubahan sedang dilakukan terhadap agenda harian The Queen dalam beberapa minggu mendatang.

    “Dalam konsultasi dengan Medical Household and Government, kunjungan Yang Mulia yang akan datang ke Cheshire dan Camden akan dijadwalkan ulang. Audiensi akan berlanjut seperti biasa. Acara lain akan ditinjau secara berkelanjutan sesuai dengan saran yang sesuai. "

    Ratu akan mengunjungi Jodrell Bank Observatory dan Square Kilometer Array Global Headquarters di Macclesfield serta Bentley Motors Factory di Crewe pada 19 Maret mendatang. Kemudian, ia juga dijadwalkan untuk mengunjungi Camden di London pada tanggal 26.

    Berita itu datang pada saat yang sama Pangeran Charles dan Camilla Parker Bowles membatalkan kunjungan ke luar negeri ke Bosnia dan Herzegovina, Siprus dan Yordania, yang dijadwalkan dari 17 hingga 25 Maret.

     


    Pangeran Charles dan Camilla Parker Bowles juga telah membatalkan rencana perjalanan.


    Clarence House mengeluarkan pernyataan serupa, dengan mengatakan, "Karena situasi yang sedang berlangsung dengan pandemi coronavirus, pemerintah Inggris telah meminta Yang Mulia untuk menunda tur musim semi mereka ke Bosnia dan Herzegovina, Siprus dan Yordania."

    Pada Kamis (12 Maret), Perdana Menteri Boris Johnson menyatakan Inggris memasuki fase 'penundaan' dari rencana empat kali lipatnya untuk mengatasi penyebaran Covid-19.

    Dalam konferensi pers, ia memperingatkan pemerintah akan memperkenalkan pembatasan sosial seperti memaksakan isolasi diri selama tujuh hari bagi mereka yang memiliki batuk terus-menerus atau gejala lain, dan menghindari kontak dengan orang tua.




    (Penulis: Ciara Sheppard; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar UK)










- RELATED ARTICLE -