• Apakah AirPods Dapat Menimbulkan Penyakit Kanker?

    Culture / News


    Apakah AirPods Dapat Menimbulkan Penyakit Kanker?

    Laporan yang mengkhawatirkan menjadi sebuah daya tarik di website, dan kami akan menggali pernyataan ini.


    - Sebuah laporan baru-baru ini memperoleh perhatian publik di Medium yang mendiskusikan apakah Apple AirPods dapat menyebabkan kanker melalui radiasinya.

    - Data ini berdasarkan sebuah petisi ke PBB dan Organisasi Kesehatan Dunia yang ditandatangani pada tahun 2015.

    - Beberapa ahli berpendapat bahwa tingkat radiasi yang dipancarkan dari perangkat wireless dan menggunakan Bluetooth ini berbahaya. Namun, para ahli lain menyatakan bahwa tingkat radiasinya kurang dari ponsel dan kita seharusnya baik-baik saja menggunakan headphone wireless.


    Pekan lalu, beberapa penggemar teknologi menjadi khawatir setelah penulis freelance Markham Heid menerbitkan sebuah artikel di Medium yang meneliti tentang keamanan AirPods dan headphone wireless Bluetooth yang serupa. Sepotong itu, yang mendapat daya tarik online dan baru-baru ini diliput oleh outlet berita lain, memiliki beberapa pertanyaan: 'Apakah AirPods sebenarnya menyebabkan kanker?' Jawabannya tidak sederhana. Di sini, kami akan memecahnya.

    Dalam karyanya, Markham berbicara dengan Jerry Phillips, seorang profesor biokimia di University of Colorado di Colorado Springs, yang mengatakan, “Kekhawatiran saya terhadap AirPods adalah bahwa penempatan mereka di saluran telinga memperlihatkan jaringan di kepala ke tingkat radiasi frekuensi radio yang relatif tinggi."

    Namun, Jerry mengklarifikasi bahwa risikonya tidak hanya tertuju pada AirPods, tetapi juga ada bukti untuk "potensi kekhawatiran terhadap kesehatan manusia dan pengembangan dari semua teknologi yang beroperasi pada frekuensi radio." Hal ini termasuk telepon seluler, telepon wireless, menara seluler, radio, Wi-Fi, dan banyak lagi.


    Jerry adalah salah satu dari hampir 250 ilmuwan, lebih dari 40 negara yang menandatangani petisi tahun 2015 untuk United Nations and World Health Organization yang mencari perlindungan lebih baik dan studi lebih lanjut tentang meningkatkan paparan “non-ionizing electromagnetic fields [EMF]. " Petisinya, yang awalnya dirilis pada 11 Mei 2015 dan direvisi pada 1 Januari 2019, juga menyatakan bahwa ada risiko kesehatan bagi manusia, hewan, dan lingkungan kita.

    Menurut Institut Nasional Ilmu Kesehatan Lingkungan, EMF "adalah area energi yang tidak terlihat, sering disebut sebagai radiasi, yang terkait dengan penggunaan tenaga listrik dan berbagai bentuk pencahayaan alami dan buatan manusia." Petisi tersebut memperingatkan bahwa efek samping negatif dari paparan EMF dapat mencakup: "peningkatan risiko kanker, cellular stress, meningkatkan pembebasan radikal berbahaya, kerusakan genetik, perubahan struktural dan fungsional sistem reproduksi, defisit pembelajaran dan memory, gangguan neurologis, dan dampak negatif pada kesejahteraan umum pada manusia. "

    Institusi ini juga menambahkan bahwa EMF dibagi menjadi dua kelompok: non-ionizing, "radiasi tingkat rendah yang umumnya dianggap tidak berbahaya bagi manusia," dan pengion, "radiasi tingkat tinggi yang berpotensi merusak sel dan DNA." Radiasi yang dikeluarkan oleh perangkat wireless dan teknologi Bluetooth, seperti AirPods, adalah non-ionizing, tulis Markham.

    Ada penelitian tentang Bluetooth secara khusus, tetapi penelitian yang lebih besar pada EMF dan efek sampingnya menunjukkan bahwa headphone wireless dapat menyebabkan risiko kesehatan, menurut penandatangan petisi Joel Moskowitz, direktur Pusat Kesehatan Keluarga dan Masyarakat di University of California di Berkeley. Namun, Apple sebelumnya menanggapi kekhawatiran tentang AirPods dengan mengatakan bahwa produk ini sudah sesuai dengan pedoman keselamatan saat ini, menurut Markham.

    Anda tidak harus menyerahkan headphone wireless kesayangan Anda sama sekali, kecuali jika Anda ingin berbuat salah di sisi hati-hati. Dr. Michael Schulder, Direktur Pusat Tumor Otak Northwell Health di Lake Success, New York, mengatakan kepada Men's Health: "Kita tidak dapat menghindari radiasi dalam hidup kita bahkan jika kita hidup dalam kehidupan pastoral yang sepenuhnya di luar jaringan. Bagi saya, kenyamanan yang diberikan oleh AirPods tidak berguna jadi saya memilih untuk tidak menggunakannya. "

    Headphone wireless bahkan memancarkan radiasi lebih sedikit daripada perangkat seluler kita, tambah Michael. "Belum ada efek besar pada tumor untuk menunjukkan bahwa ponsel menyebabkan mereka dan kita tahu bahwa radiasi dari Bluetooth kurang dari ponsel itu sendiri," tambahnya.


    (Penulis: Nicole Saunders; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih bahasa: Danes Wara; Foto: Courtesy of Bazaar US)


    Tags : apple airpods






- RELATED ARTICLE -