• Semua Hal yang perlu Diketahui Tentang Filler Bibir

    Beauty / Tips


    Semua Hal yang perlu Diketahui Tentang Filler Bibir

    Seorang dokter kosmetik terkemuka akan menjelaskan semuanya.


    Hampir seminggu berlalu tanpa pembesaran bibir menjadi sebuah berita utama. Dari kisah pekerjaan bibir Kylie Jenner yang terdokumentasi secara luas (ia membantahnya, mengakuinya, menghilangkannya, memunculkannya kembali...), filler yang terdapat pada pasaran (Superdrug baru-baru ini memperketat pemeriksaan kesehatan mental pada pelanggan yang membuat janji prosedur kosmetik, mengikuti kritik dari NHS), penghilangan iklan prosedur dianggap tidak etis (sebuah iklan di Majalah Index ditemukan untuk melanggar aturan mengenai anak-anak, iklan yang bertanggung jawab, bahaya dan pelanggaran) atau melobi untuk undang-undang (aesthetics industry Inggris saat ini tidak diatur) karena kebangkitan filler bibir terus berlanjut, begitu pula kontroversi seputar topik tersebut.


    Jika Anda mempertimbangkan mencoba filler bibir sendiri, atau hanya tertarik, untuk membawa kembali ke basisnya, kami berbicara dengan dr. Esho, seorang dokter kosmetik pemenang penghargaan dan pendiri The Esho Clinic di Harley Street. Di bawah ini, ia membantu menjelaskan apa yang terjadi pada janji pertemuan, bagaimana menemukan praktisi yang berpengalaman, dan risiko serta dampak potensial yang terkait dengan pembesaran bibir.


    Bagaimana suntik filler bibir digunakan?

    Filler biasanya digunakan untuk menambahkan volume dan membesarkan ukuran bibir. Filler yang berbasis kolagen atau hyaluronic acid adalah hal yang tipikal, ”dr. Esho menjelaskan, yang menggunakan Juvederm, filler yang populer dapat diinjeksi dengan basis hyaluronic acid. "Kolagen bekerja untuk membesarkan, sementara hyaluronic acid bekerja untuk membesarkan sekaligus menahan air di dalam bibir untuk efek yang lebih alami."


    Berapa lama filler bibir biasanya bertahan?

    "Itu tergantung pada faktor-faktor seperti usia pasien dan merek yang digunakan," ujarnya. "Top-up biasanya diperlukan setiap empat hingga enam bulan untuk mempertahankan hasil yang diinginkan."


    Apakah industri ini diatur?

    Sedikit mengejutkan, sebenarnya tidak, dan dr. Esho yang telah menangani ratusan kasus yang gagal, mengatakan bahwa aesthetics industry Inggris yang tidak diregulasi adalah penyebab dari kasus yang serius. "Melobi, kepekaan akan publik, dan praktisi yang beretika adalah bagian penting dalam bagaimana kita dapat menghentikan ini, tetapi pemerintah harus memasukkan nilai-nilai yang akan membantu untuk mengendalikan hal-hal ini,” ia memperingatkan.


    Meskipun botoks adalah obat yang diresepkan, yaitu hanya profesional medis terlatih yang dapat menggunakannya, filler ini tidak. Pulse melaporkan bahwa pemerintah bermaksud untuk membuat filler yang harus menggunakan resep dari tahun 2020, tetapi sampai saat itu, mengingat kurangnya regulasi, industri ini menjadi penyebab menjadi sebuah kasus yang cukup serius.


    Jadi, bagaimana Anda menemukan seorang praktisi yang baik dan aman?

    "Pencarian adalah kunci, dan Anda harus memastikan bahwa Anda menemukan seseorang yang secara medis memenuhi syarat," saran dr. Esho. “Periksa apakah mereka adalah seorang profesional medis yang terdaftar (yaitu seorang dokter, perawat, dokter gigi).” Kami merekomendasikan menggunakan 'Daftar Praktisi' JCCP (Dewan Gabungan untuk Praktisi Kosmetik), dan juga mencari daftar praktisi terakreditasi pada BAAPS (Inggris). Situs web Asosiasi Ahli Bedah Plastik Estetik.


    “Hal-hal lain yang perlu ditanyakan kepada seorang praktisi termasuk: berapa lama mereka telah berlatih, jika mereka memiliki asuransi, apakah ada rencana aftercare di tempat ini, dan apa yang akan mereka lakukan jika ada yang kesalahan,” tambah dr. Esho.


    Apa yang dapat Anda harapkan selama prosedur?

    Awalnya bibir akan mati rasa karena anestesi topikal atau melalaui dental block dan ketika area tersebut dibersihkan. Dalam kasus dr. Esho, ia kemudian merawat pasiennya dengan menggunakan 'teknik tetesan nano'. “Di sinilah sejumlah filler kecil diberikan dan ditetapkan berdasarkan ‘Rasio Esho’.

    Ini adalah rasio 1:1 antara garis atas dan bagian terluar dari bibir bawah, dengan segmen tengah dari rasio 1:2 bibir bawah dibandingkan dengan bibir atas, jadi lebih tebal di tengahnya dengan cupid’s bow yang lebih ditekankan.

    Contoh sempurna dari ini dapat dilihat pada bintang-bintang termasuk Angelina Jolie, Michelle Keegan dan Emily Ratajkowski. "Ia menambahkan bahwa dengan filler bibir, tujuan utamanya adalah agar mempertahankan penampilan alami dari bibir mereka sendiri," namun seiring waktu, persepsi 'alami' akan berubah dan berevolusi.“



    Apa yang biasanya terjadi segera setelah itu?

    Setelah prosedur, Anda bisa mengalami kemerahan, pembengkakan, dan nyeri di bagian suntikan, yang dapat berlangsung sekitar 24 jam. Jika hal ini tidak hilang-hilang, Anda harus menghubungi praktisi Anda.


    Apa risiko dan efek sampingnya?

    "Pembesaran bibir adalah prosedur medis dan semua prosedur medis memiliki risiko yang terkait dengan penggunaan jarum, termasuk infeksi, memar, dan pendarahan," ujarnya. "Selain itu, ada risiko yang terkait dengan filler, termasuk alergi, necrosis dan kebutaan [hal ini terjadi karena filler yang menghalangi pembuluh darah]." Anda harus selalu diminta untuk memberikan rincian kontak Anda jika terjadi keadaan darurat.


    (Penulis: Bridget March; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Danes Wara; Foto: Courtesy of Bazaar UK)

    -->






- RELATED ARTICLE -