• Ini Cara Dolce & Gabbana Dukung Riset Virus Corona

    Fashion / News


    Ini Cara Dolce & Gabbana Dukung Riset Virus Corona

    "Kami berharap kontribusi kami akan membantu menyelesaikan masalah dramatis ini."


    Dolce & Gabbana telah memberikan donasi penting ke Humanitas University untuk proyek penelitian yang diharapkan dapat membantu memerangi virus corona. Label fashion Italia tersebut hari ini mengumumkan bahwa mereka berharap dapat membantu berkontribusi dalam memecahkan masalah, yang memengaruhi populasi global.

    "Kami merasa kami harus melakukan sesuatu untuk memerangi virus yang merusak ini, yang dimulai dari China tetapi mengancam seluruh umat manusia," kata rumah mode itu dalam sebuah pernyataan. "Dalam kasus-kasus ini, penting untuk membuat pilihan yang tepat. Inilah mengapa kami berpikir Universitas Humanitas akan menjadi mitra yang ideal, yang keunggulan dan kemanusiaannya menjadikannya entitas khusus, yang telah kami jalani kerja sama juga dalam proyek beasiswa."






    Humanitas University adalah universitas swasta Italia yang didedikasikan untuk ilmu kedokteran - dan proyek ini bertujuan untuk meletakkan dasar untuk mengembangkan intervensi diagnostik dan terapeutik, yang akan membantu dalam perang melawan virus corona.

    Desainer Dolce & Gabbana menambahkan bahwa, walaupun mereka merasa kontribusinya terhadap masalah global mungkin tampak kecil, mereka berharap itu akan signifikan.


    "Dalam menghadapi tragedi skala besar ini, setiap tindakan mungkin tampak tidak signifikan. Tetapi Profesor Mantovani [yang memimpin proyek ini memberi tahu kami dongeng Afrika tentang burung kolibri: sementara semua hewan lainnya melarikan diri dari api di hutan, ia terbang ke arah yang berlawanan, terus membawa air dalam upaya memadamkan api. Kami memahami bahwa dalam hal apa pun itu layak untuk dilakukan. Bahkan gerakan yang sangat kecil dapat memberikan makna yang sangat besar. Mendukung penelitian ilmiah adalah tugas moral bagi kami, kami berharap kontribusi kami akan membantu menyelesaikan masalah dramatis ini."




    (Penulis: Amy De Klerk; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar UK)










- RELATED ARTICLE -