• Amal Clooney Kritik Donald Trump Tentang Penindasan Media

    People / News


    Amal Clooney Kritik Donald Trump Tentang Penindasan Media

    Amal mengatakan bahwa presiden AS bertanggung jawab atas bahasa negatif yang digunakan tentang jurnalis.


    Amal Clooney menyalahkan Donald Trump untuk istilah negatif yang digunakan untuk menggambarkan wartawan oleh para pemimpin dunia yang otoriter. Komentarnya datang sebagai bagian dari kampanyenya untuk memberantas sensor media.

    "Beberapa bahasa yang digunakan tentang jurnalis oleh para pemimpin otoriter terinspirasi oleh bahasa yang berasal dari presiden AS," katanya kepada The Guardian.

    Donald Trump menyebut kritik terhadap kebijakan atau tindakannya sebagai 'berita palsu', dan menyebut wartawan sebagai "orang yang tidak jujur, mengerikan", dan media sebagai "musuh rakyat". Untuk mengatasi penindasan media, Amal telah mengusulkan sanksi terhadap individu, termasuk menteri, menyalahgunakan hak asasi manusia, seperti hak untuk kebebasan berekspresi.




    Negara-negara tidak akan menjadi sasaran - fokusnya adalah untuk menghentikan individu, dari menteri menjadi jaksa penuntut, memenjarakan wartawan, menutup internet atau mengancam wartawan secara umum.

    "Jika para pemimpin dunia menjadi lebih bersatu dan lebih inovatif dalam menemukan cara untuk membungkam pers, bukankah kita sebagai pembela pers dapat melakukan hal yang sama," kata Amal, menggambarkan masalah ini sebagai "keheningan demokrasi".

    Amal mengakui bahwa ini adalah "pemandangan yang cukup suram" ketika menyangkut pelanggaran hak asasi manusia, tetapi ini jelas bukan saatnya untuk menyerah dalam pertarungan".

    "Autokrat memegang kendali penuh atas media," kata Amal. “Yang bisa saya lakukan sebagai pengacara hak asasi manusia adalah terus berusaha untuk memindahkan masalah lebih jauh ke daftar yang harus dilakukan dan terus mendorong agar ketika suatu negara goyah, mereka lebih cenderung melakukan sesuatu daripada tidak. Tapi ya, itu adalah pemandangan yang cukup suram ketika menyangkut pertanggungjawaban atas pelanggaran HAM.”





    (Penulis: Harper's Bazaar UK; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar UK)










- RELATED ARTICLE -