• Anda Bisa Hidup Seperti Choupette di Game Karl Lagerfeld

    Fashion / News


    Anda Bisa Hidup Seperti Choupette di Game Karl Lagerfeld

    Temukan yang harus dimiliki musim ini dan hindari kucing setempat.


    Jika Anda mencari game fashion baru yang akan membuat Anda terobsesi, maka Anda mungkin ingin melihat 'Maison de Karl Lagerfeld'.

    Permainan ini memungkinkan Anda untuk mewujudkan kucing kesayangan sang desainer, Choupette, dan menemukan jalan Anda melalui Lagerfeld Maison yang ikonis, di 21 Rue St-Guillaume, Paris. Adalah tugas Anda untuk mencari gaya yang harus dimiliki musim ini dan, tentu saja, Anda harus menghindari anjing-anjing tetangga.

    Tujuannya adalah untuk mendapatkan skor setinggi mungkin - poin bonus tersedia untuk mengambil item khusus termasuk; kacamata hitam, kamera, tas, nomor keberuntungan Karl yaitu nomor tujuh dan Menara Eiffel. Sekali seminggu, satu pemain yang beruntung akan menerima pengalaman berbelanja Karl Lagerfeld seharga €250 (4.450.000 rupiah).




    'Maison Karl Lagerfeld' terinspirasi oleh koleksi Pixel musim semi/panas 2020 dari merek mode tersebut, yang menampilkan karya seni pixeler dari Karl dan Choupette dalam nuansa merah, kuning dan biru.



    Desainer legendaris tersebut mengadopsi Choupette, kucing Birman, setelah hewan peliharaan untuk model Prancis Baptiste Giabiconi. Kucing itu melanjutkan hidup mewah dengan Karl, yang terkenal diberi makan dari piring perak - di meja, tidak pernah di lantai - dengan koki pribadi, dua pelayan dan pengawal.


    Karl sering bercakap-cakap tentang Choupette, memberi tahu Bazaar mantan pemimpin redaksi Justine Picardie tahun lalu - dalam apa yang ternyata menjadi salah satu wawancara terakhirnya - bahwa ia kadang-kadang percaya bahwa ia mungkin "reinkarnasi ibunya".

    "Ia seperti orang yang sentimental," katanya. "Ia sangat lucu - ketika saya membaca koran, ia membacanya dengan saya. Ia makan di atas meja juga, tidak di lantai. Jika makanan di lantai, ia tidak akan menyentuhnya. Ia sangat manusiawi... saya kadang-kadang berpikir ia adalah reinkarnasi ibu saya."




    (Penulis: Jessica Davis; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar UK)









- RELATED ARTICLE -