• Gambar Bibir Menjadi Salah Satu Motif Busana Paling Populer

    Beauty / News


    Gambar Bibir Menjadi Salah Satu Motif Busana Paling Populer

    Sementara kita mencium, berbicara, dan mencibir bersama mereka, kita juga memiliki kecenderungan untuk memakainya: bibir.


    Segera dikenali sebagai salah satu motif milik Markus Lupfer, senyum lippy-toothy yang paling terlihat pada pakaian rajut desainer adalah hasil dari beberapa kebingungan yang agak brilian. “Kenapa itu ‘xx’? Karena itu harus menjadi sebuah ciuman! Karena itulah saya memulainya,” kenang Markus tentang simbol yang telah menjadi lambang mode abadi - dan sesuatu yang terus ia eksplorasi sejak saat itu.

    Karena saat kita berciuman dengan mereka, berbicara dengan mereka, mencibir dengan mereka dan menarik muka dengan mereka; jika kita cemas kita menggigitnya dan, jika kita mau, bahkan mengisinya, kita juga memiliki kecenderungan untuk memakainya: bibir.


    "Seks selalu laku, menggugah rasa ingin tahu, dan menarik"


    Melewati bulan Februari dan Hari Valentine hanya sebagai desain musiman, bibir memiliki sejarah mode yang jauh - dan mengejutkan - (di luar industri kecantikan), yang telah melihat daftar desainer yang benar-benar merangkul seksual dan sensual, surealis mereka. Sebuah konotasi ironis dan Pop Art.

    "Sangat menarik berapa banyak desainer telah menggunakan bibir sebagai cetakan - bibir sendiri - dalam berbagai warna meniru iklan kosmetik, tetapi juga cetakan lipstik yang nyata dalam diri mereka karena mereka mewakili tidak adanya bibir yang sebenarnya dan hanya jejak mulut seorang wanita," kata Dr Rebecca Arnold, dosen senior dalam sejarah pakaian dan tekstil di Courtauld Institute.


    Motif bibir muncul pada desain Schiaparelli tahun 1930-an


    Dari kolaborasi Elsa Schiaparelli dengan Salvador Dali dan Jean Cocteau hingga koleksi Libération/Quarante haute couture musim semi/panas '71 yang memalukan; ada interpretasi Tom Ford tentang simbol yang dapat dicium untuk sepatu dan tas di YSL sekitar musim semi/panas '03 dan Hedi Slimane mengambilnya untuk Saint Laurent yang berganti nama pada musim semi/panas '14.

    Ada cetakan bibir primer Prada untuk musim semi/panas '00 dan kemudian musim semi/panas '12; dan penggunaan bibir Sonia Rykiel yang tahan lama untuk sedikit joie de vivre yang menggoda. Sementara itu Claire Waight Keller mengomentari kami untuk debutnya di Givenchy pada 2017; mereka telah lama menjadi favorit Diane von Furstenberg; dan Zandra Rhodes mengubah desain 1960-an untuk kolaborasi dengan Valentino untuk SS17. Dan, jika Anda masih mencari hadiah Valentine bertema yang sesuai, Celine memiliki beberapa barang kulit bertabur kecil yang indah di toko sekarang.


    Musim semi/panas Yves Saint Laurent 2014


    Givenchy musim semi/panas 2018


    "Bibir adalah simbol ikonis dan selalu digunakan dalam mode dan seni dan saya pikir ada sesuatu yang sangat sensual dan pahatan tentang mereka," kata David Hodgson, direktur kreatif di Lulu Guinness yang terkenal dengan kopling bibirnya yang ikonik, merayakan 15 tahun tahun ini.

    “Secara langsung, itu cantik, menggemaskan dan sedikit kitsch, tetapi sebenarnya mereknya lebih banyak - sensualitas dan sedikit subversif. Ia [Lulu Guinness] sangat terinspirasi oleh pelukis surealis. Salvador Dali adalah inspirasi yang sangat besar dan sofa Mae West [yang ia lakukan] adalah sesuatu yang sangat ia cintai,” ia menjelaskan asal-usulnya. “Ia berdiam diri dan berpikir apakah bibirnya harus terbuka atau tertutup. Yang asli telah sedikit berevolusi."


    Sofa Mae West yang terkenal di Dali


    Khususnya, luar biasa dampak gerakan bibir dapat bergantung pada bagaimana ia digunakan dan, karenanya, suasana hati apa yang dapat disampaikannya dan bagaimana perasaan itu dirasakan. Gigi menunjukkan, lidah menunjukkan, keduanya, tidak dapat berarti erotis, glamor, menggoda, sosial, rock 'roll, keren, lucu, positif, negatif. Ke depannya, Hodgson memiliki rencana untuk menginstal ulang pendekatan yang lebih subversif dan intelektual di Lulu Guinness.

    “Semua perancang ini datang dari sudut pandang yang sangat berbeda dan individual,” tandas Oriole Cullen, kurator tekstil dan mode modern di Victoria & Albert Museum. "Lulu Guinness [orang] terkenal dengan bibir merahnya sendiri" - seperti Mick Jagger untuk bibir dan lidahnya, yang menjadi logo untuk band Rolling Stones.


    Mick Jagger mengenakan logo bibir Rolling Stones-nya yang terkenal sebagai t-shirt pada tahun 1971


    Saat lip-up melanda, ada banyak lagi selain desainer yang telah memperjuangkan mereka (meskipun seperti di atas, mereka benar-benar memperjuangkan mereka). Madonna, Lara Stone, Louise Brooks, bahkan Jessica Rabbits dan Betty Boops di dunia ini, serta Kylie Jenner dan Kim Kardashian.

    “Bibir adalah titik fokus sentral bagi wanita. Vamped up atau mengecilkan, ada begitu banyak cara untuk mengubah identitas berdasarkan hanya pada bibir, “mengonfirmasi makeup artist pemenang penghargaan Lan Nguyen-Grealis.


    Kate Moss mengenakan clutch bibir Lulu Guinness pada 2013


    Mengaitkannya kembali dengan surealisme, Arnold menjelaskan: “surealisme adalah kunci penggunaan bibir sebagai simbol feminitas dan erotisme. Cara seniman seperti Dali memecah tubuh - berfokus pada kaki, mata, bibir dll - menarik perhatian, sengaja atau tidak pada cara-cara fashion 'menyatukan wanita'. "


    "Surealisme adalah kunci penggunaan bibir sebagai simbol feminitas dan erotisisme"


    Yang mungkin tidak jauh berbeda dengan daya tarik kita saat ini dengan lip kit dan pengisi dan sekitar 10 tahun yang lalu, dengan Botox - semuanya terkait dengan ide penemuan atau penemuan kembali. Dan sama-sama berlaku untuk fashion.

    Bagi perancang Holly Fulton, pemakai bibir merah itu sendiri adalah ciri khas dari motif yang menarik. Ia memberikannya gaya Pop Art untuk koleksi musim gugur/dingin 2011, terinspirasi oleh romansa antara Coco Chanel dan Duke of Westminster.

    “Saya menikmati mode dan bagi saya rasanya alami untuk bersenang-senang memainkan elemen dalam hal itu. Mengumpulkan beragam elemen dari berbagai era dan genre dan penggunaan kembali gambar selalu memotivasi saya secara kreatif, memungkinkan saya untuk menangkap aspek feminitas yang bercampur dengan grafis yang saya sukai."



    Tetapi bibir tidak hanya beresonansi dari sudut pandang desainer; mereka juga sukses dengan pelanggan


    “Seks selalu menjual, membangkitkan minat, dan menarik, didukung oleh fakta bahwa barang-barang dengan model cetakan bibir kami adalah yang terlaris di seluruh koleksi aksesori dan pakaian wanita,” kata Holly. Dan seperti halnya mereka secara intrinsik terkait dengan menciptakan kepercayaan pada dunia kecantikan, melukis bibir seseorang merah untuk merasa kuat, ia mengatakan mereka memiliki efek pemberdayaan yang sama ketika dipakai sebagai bagian dari lemari pakaian.

    Mungkin itu salah satu yang tidak terasa, namun, kembali pada abad pertengahan. Di antara simbolisme abad pertengahan, ada anggapan bahwa bibir pada pakaian seharusnya mewakili seseorang yang gemar bergosip atau dongeng seperti yang digambarkan dalam permadani Edward Burne Jones dan permadani William Morris dari puisi yang diterjemahkan oleh Chaucer, 'The Romance of the Rose'. Ini adalah ide yang masuk akal - kata kerja "to gossip" berasal dari abad pertengahan dan selama masa inilah Bridle Scold yang agak menghebohkan mulai digunakan sebagai bentuk hukuman bagi wanita yang suka bergosip atau bertengkar. Tapi tidak terlalu romantis.





    (Penulis: Jessica Bumpus; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar UK)







- RELATED ARTICLE -