• Michelle Obama Berbagi Kunci Kebahagiaan Dalam Rumah Tangga

    People / News


    Michelle Obama Berbagi Kunci Kebahagiaan Dalam Rumah Tangga

    Ia membagi pelajaran terbesar dari pernikahannya sendiri.


    Michelle Obama, yang kata-kata bijaknya selalu kita dengarkan, telah berbagi tentang apa yang ia pelajari dari pernikahannya dengan Barack Obama.

    Dalam sebuah percakapan dengan Oprah Winfrey, mantan Ibu Negara tersebut membahas tentang realita pernikahan dan bagaimana pasang surutnya.

    “Inilah yang terus saya coba sampaikan kepada kaum muda,” jelasnya. “Pernikahan itu keras, membesarkan keluarga bersama adalah hal yang sulit. Dan ini memakan tenaga. ”

    Wanita berusia 56 tahun itu menyinggung tentang bagaimana membangun hubungan berdasarkan persahabatan adalah sesuatu yang ia dan Barack andalkan selama masa-masa sulit.

    “Kami kembali ke titik di mana kami bertemu lagi karena beberapa saat tersulit dalam hidup kami, kami berhasil lolos, kami selamat,” katanya.



    “Kami melewati masa-masa sulit, kami melakukan beberapa hal sulit bersama. Tapi sekarang kita keluar di ujung yang lain dan saya bisa melihatnya dan saya masih mengenali suami saya. Dia tetaplah pria yang saya cintai. "

    Seperti banyak pasangan, keluarga Obama menghadiri terapi hubungan bersama, yang dibahas oleh Oprah selama percakapan jujurnya dengan Michelle.



    "Terkadang Anda membutuhkan orang yang objektif untuk hanya mendengarkan Anda," saran Michelle. “Itu mengajari saya bahwa saya bertanggung jawab atas kebahagiaan saya sendiri. Saya tidak menikahi Barack untuknya membuat saya bahagia. Tidak ada yang bisa membuat saya bahagia. "

    Ia menjelaskan kepada hadirin betapa pentingnya bertanggung jawab atas kebahagiaan Anda sendiri terlebih dahulu, kemudian sisanya datang kemudian.

    “Jika saya akan tampil setara dalam hubungan ini, saya harus dapat membuat diri saya bahagia dan jadi saya harus berhenti fokus pada apa yang tidak ia lakukan dan mulai berpikir tentang cara mengukir kehidupan yang saya inginkan untuk diri saya sendiri, dengan atau tanpa Barack. "

    Ia melanjutkan: "Semakin saya berhasil mendefinisikan diri saya sendiri, maka semakin baik saya dalam hubungan."




    (Penulis: Jessica Davis; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar UK)







- RELATED ARTICLE -