• Joaquin Phoenix & Pangeran William Bahas Rasialisme di BAFTA

    People / News


    Joaquin Phoenix & Pangeran William Bahas Rasialisme di BAFTA

    Baik aktor maupun kerajaan menyoroti kurangnya keberagaman dalam BAFTA.


    Baik Joaquin Phoenix dan Duke of Cambridge menyoroti pentingnya keberagaman dalam pidato BAFTA mereka. Penghargaan tersebut telah banyak dikritik setelah 18 nominasi akting yang dipilih semuanya dari golongan kulit putih. Tidak ada sutradara wanita yang dinominasikan untuk tahun ketujuh berturut-turut, meskipun ada pujian kuat untuk Greta Gerwig di Little Women.

    Joaquin mungkin telah memenangkan penghargaan Aktor Terbaik untuk penampilannya di Joker, tetapi ia mengambil kesempatan untuk melakukan lebih dari berterima kasih selama pidato penerimaannya.

    Bintang AS itu mengatakan sementara ia berterima kasih atas pengakuan itu, ia merasa bertentangan karena kurangnya keragaman dalam kategori penghargaan dan industri yang lebih luas.




    "Kami mengirim pesan yang sangat jelas kepada orang-orang kulit berwarna bahwa 'Anda tidak diterima di sini,'" jelasnya.



    "Saya tidak berpikir ada yang menginginkan selebaran atau perlakuan istimewa. Orang-orang hanya ingin diakui, dihargai dan dihormati untuk pekerjaan mereka."

    Joaquin kemudian menjelaskan bahwa ia tidak ingin pidatonya tampak terlalu kritis: “Saya malu untuk mengatakan bahwa saya adalah bagian dari masalah, karena saya tidak memastikan bahwa set yang saya kerjakan bersifat inklusif.”


     


    Sang aktor juga menyoroti bagaimana masalah ini berakar seluruhnya dari Hollywood: "Kami benar-benar harus melakukan kerja keras untuk benar-benar memahami rasialisme sistemik."

    "Saya pikir itu adalah kewajiban orang-orang yang telah menciptakan, melanggengkan dan mendapat manfaat dari sistem penindasan untuk membongkarnya... jadi itu untuk kita."


    Duke of Cambridge, Pangeran William, lebih lanjut mendukung pendapat Joaquin, dengan mengatakan bahwa “tidak mungkin benar di zaman sekarang” bahwa penghargaan film semua berasal dari golongan kulit putih saja.

    "Baik di sini di Inggris dan di banyak negara lain di seluruh dunia, kami beruntung memiliki pembuat film, aktor, produser dan teknisi yang luar biasa, pria dan wanita dari semua latar belakang dan etnis yang memperkaya kehidupan kami melalui film," kata sang duke selama pidato di BAFTA, untuk memperkenalkan BAFTA Fellowship.

    “Namun pada tahun 2020, dan bukan untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun terakhir, kami menemukan diri kami berbicara lagi tentang perlunya berbuat lebih banyak tentang keragaman di sektor ini dan dalam proses penghargaan. Itu tidak mungkin benar di zaman sekarang ini. ”

    Sejak penghargaan tadi malam, pengguna telah mengunggah tweet dukungan mereka terhadap pidato Joaquin dengan menggunakan tagar #baftasowhite.

    Salah satu pengguna menulis: "apakah kita menerima pidato itu? Katanya #baftasowhite dan itu tergantung pada orang kulit putih untuk melakukan perubahan itu. Pujian untuk diajak bicara karena menggunakan platform-nya untuk mengatakan sesuatu tentang kurangnya keragaman di berbagai penghargaan + perhatikan hak istimewanya #BAFTAs "





    (Penulis: Jessica Davis; Artikel ini disadur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar UK)










- RELATED ARTICLE -