• 38 Lagu Hits Sepanjang Tahun 2018 yang Harus Didengar

    Culture / News


    38 Lagu Hits Sepanjang Tahun 2018 yang Harus Didengar

    Lihat kembali beberapa musik baru terbaik tahun ini.


    Berikut ini, kami telah mengurutkan lagu-lagu terfavorit di 2018, dimulai dari musik yang sesuai untuk suasana pesta dan lagu-lagu single, hingga komposisi termenung dan pernyataan-pernyataan yang berbau politik. Simak lagu-lagu berikut di bawah ini.

    February 3rd dari Jorja Smith


    Di album studio debutnya, Lost & Found, Jorja yang berusia 21 tahun ini menawarkan akun penemuan diri yang sangat rentan. Calon Artis Baru Terbaik ini sangat menawan dalam lagunya yang berjudul "February 3rd," sebuah cerminan halus tentang kekosongan dan kepuasan, dikemas dengan getaran dingin dan tanda tangannya, vokal seperti mimpi.


    Malamente dari Rosalía


    Rosalía menjadi sorotan di tahun ini dengan album resmi keduanya berjudul El Mal Querer, di mana penyanyi asal Spanyol yang berusia 25 tahun itu memberi penghormatan dan menata kembali musik flamenco tradisional dalam vokal dan aransemennya. "Malamente" adalah irama memukau yang membuka koleksi 11-track dalam album Rosalía, menjalin suara yang bersejarah dengan suara elektronik serta petunjuk produksi yang terinspirasi oleh hip-hop.


    Thank U, Next dari Ariana Grande


    Ariana Grande telah menjalani tahun ini dengan tepat, namun melalui itu semua, dia muncul dengan rasa terima kasih, kepuasan, dan cinta diri. Dengan "Thank U, Next" bintang pop ini menawarkan jenis lagu perpisahan yang baru, lagu yang mempromosikan pertumbuhan dan refleksi diri, semuanya menjadi satu dalam sebuah melodi yang menarik dan lirik yang sangat lancang.


    As I Am dari H.E.R.


    Dalam dua tahun terakhir, H.E.R. telah berubah dari dark horse menjadi salah satu bintang musik yang paling bersinar. Setelah mengeluarkan album pada bulan Oktober 2017 silam, ia merilis album mini multi-part yang banyak diminati pada musim gugur, I Used to Know Her.

    Koleksi-koleksi dalam albumnya termasuk penghargaan untuk Lauryn Hill, potret cinta yang jujur, dan pernyataan politik, tetapi lagu yang paling menggema adalah "As I Am," trek yang memberdayakan tentang tetap jujur pada diri sendiri dan mendorong orang lain untuk mencintai Anda seperti sebagaimananya diri Anda.

    "You’d be a fool to not take me as I am," sepenggal lirik yang terdapat dalam lagu tersebut, dengan alur yang lembut dan mantap.


    Cool dari Soccer Mommy


    Dengan album debutnya Clean, yang dirilis pada bulan Maret silam, Sophie Allison (alias Soccer Mommy) mengukuhkan statusnya sebagai salah satu bintang yang paling menjanjikan di dunia indie rock. "Saya ingin hal itu dapat bertahan seiring dengan berjalannya waktu," katanya kepada BAZAAR.com pada bulan Juli.

    Lagu single darinya, "Cool," merupakan potongan lagu yang saling terkait dan rentan tentang keputusasaan saat mengidealkan seseorang yang Anda inginkan.


    Nobody dari Mitski


    Pada bulan Agustus, Mitski menindaklanjuti album terakhirnya yang sangat dipuji, Puberty 2 yang beredar di tahun 2016, dengan lagu bertajuk Be the Cowboy yang sama-sama terpuji, di mana ia menunjukkan kerumitannya sebagai penulis lagu dan seniman.

    Di tengah lagu-lagu rock yang termenung dan melankolis, ada lagunya yang berjudul "Nobody," yang ironisnya dapat dijadikan lagu pengiring tari di mana Mitski mengeksplorasi keterasingan dan kesepian dengan iringan gitar yang cemerlang dan ritmenya yang seperti disko.


    Me & My Dog dari Boygenius


    Ini adalah supergrup Sad Girl beraliran indie yang kami tidak pernah tahu jika ternyata kami inginkan tetapi sangat berterima kasih karena memiliki mereka. Julien Baker, Phoebe Bridgers, dan Lucy Dacus bergabung untuk album mini self-titled berisikan enam lagu yang menawarkan lagu-lagu dengan cerita jujur yang mereka kuasai secara individu dan mereka ungguli bersama.

    Single mereka, "Me & My Dog," pada awalnya disusun oleh Bridgers akan tetapi mendapatkan peningkatan dengan harmoni dan instrumentasi dari Baker dan Dacus.


    Rose in Harlem dari Teyana Taylor


    Album K.T.S.E. dari Teyana Taylor yang telah lama ditunggu-tunggu adalah yang terakhir — dan mungkin yang paling diremehkan — dari label rekaman G.O.O.D. Music milik Kanye West yang rilis pada musim panas ini.

    Setelah komentar kontroversial Kanye, perselisihan Pusha T dengan Drake, dan kolaborasi buzzy Kanye dengan Kid Cudi, perilisan album Taylor ini hampir diabaikan secara tidak adil. Namun dalam album itu, Taylor membuktikan bahwa dia dapat memegangnya sendiri dan telah melakukannya sejak awal.

    Penduduk asli Harlem menyamakan dirinya dengan mawar yang tumbuh dari beton dan mematikan para pengkhianat dan teman-teman palsu tanpa menyebutkan nama mereka. "But I ain't callin' no names out/No, no free promotions," katanya dalam lagu tersebut.


    Sicko Mode dari Travis Scott feat. Drake


    Serahkan pada dua bintang terbesar hip-hop untuk membuat salah satu lagu terbesar tahun ini. Kolaborasi dari Travis dan Drake dalam album Astroworld untuk penduduk asli Houston yang sangat besar adalah perjalanan multi-part selama lima menit yang menampilkan produksi eklektik, bantuan dari Swae Lee Rae Sremmurd, dan sampel dari The Notorious B.I.G. dan 2 Live Crew.

    Tampaknya satu-satunya orang yang bukan penggemar dari lagu ini adalah Kanye West.


    Self dari Noname


    Dalam waktu kurang dari dua menit, pembawa acara Chicago memberikan garis-garis tajam dan jenaka dengan kesombongan yang acuh tak acuh serta humor yang halus. (Liriknya, "My p*ssy wrote a thesis on colonialism.” memiliki banyak penggemar)

    Sebuah kolaborasi antara Chance the Rapper dengan akar dari puisi slam, Noname yang menawarkan kehadiran unik dalam daftar MC wanita berbakat, membalas orang-orang yang ambisius seperti Nicki Minaj dan Cardi B. Namun jangan biarkan sikap rendah hatinya mengalihkan Anda dari keterampilannya; dalam lagunya yang bertajuk "Self," Noname menantang pendengarnya untuk meragukan kemampuannya: "Y’all really thought a bitch couldn’t rap, huh?"


    151 Rum dari J.I.D.


    Dalam singel utama dari album DiCaprio 2, rapper asal Atlanta, J.I.D. memamerkan ketangkasan liriknya yang ekstrim. Dia menampar seperti tamparan di wajah: cepat, keras, dan Anda pergi tanpa tahu apa yang menimpa Anda.

    Dalam video langsung di akun Instagram-nya, J.I.D. mengatakan "151 Rum" adalah "salah satu lagu paling berpengaruh yang pernah saya tulis dalam hidup saya," dan hal itu terbukti. Dia menjelaskan dengan terperinci bagaimana perjuangan keluarganya dalam kemiskinan, kematian orang-orang terdekatnya, dan bagaimana hal itu memengaruhi hidupnya.


    Charcoal Baby dari Blood Orange


    Pada bulan Agustus, Devonté Hynes (alias Blood Orange) merilis albumnya, Negro Swan, sebuah eksplorasi ke dalam "depresi hitam" dan "kegelisahan yang terus-menerus terjadi pada orang-orang ‘aneh’," katanya dalam sebuah pernyataan.

    Sebelum benar-benar mengeluarkan albumnya, ia menggoda dengan single "Charcoal Baby," yang menggali kesepian dan perasaan menjadi orang luar. "No one wants to be the odd one out at times/No one wants to be the negro swan," lirik yang berbunyi di bagian chorus, di atas ciri khasnya yang sintetis, suara yang terinspirasi dari tahun 80-an.

    Di akhir dari lagu ini terdapat lantunan merdu saxophone tunggal sebagai hadiah.


    1950 dari King Princess


    King Princess (Mikaela Straus) muncul sebagai salah satu bintang bersinar tahun ini setelah singel hit viral-nya berjudul "1950," mendapat teriakan perayaan dari selebritis seperti Harry Styles dan Kourtney Kardashian.

    Balada pop mellow-nya menggambarkan romansa seolah-olah berasal dari periode waktu saat orang gay tidak bisa mengungkapkan cinta mereka di depan umum. Dengan "1950," Mikaela menunjukkan kepada pemuda LGTBQ bahwa "kami memiliki hak untuk meromantisasi masa lalu kami, meskipun itu menyakitkan," katanya kepada BAZAAR.com.


    Tints dari Anderson .Paak feat Kendrick Lamar


    Anderson telah mendapatkan banyak perhatian dalam beberapa tahun terakhir, tetapi di jalur ini, ia sangat membutuhkan anonimitas — atau setidaknya beberapa privasi untuk pesta pora baller-lifestyle. Kendrick Lamar memberikan lirik-lirik yang sangat licik dan pas dengan alur khas dari Anderson dan suara yang terinspirasi dari jenis retro.


    Praise the Lord (Da Shine) dari A$AP Rocky feat Skepta


    A$AP Rocky memiliki campuran kolaborator yang beragam tahun ini — mulai dari Moby dan T.I., hingga FKA Twigs serta Tame Impala — tetapi yang palimh menonjol adalah lagunya bersama Skepta, yang muncul di album terbarunya, Testing.

    Bintang yang merupakan penduduk asli Harlem dan Grime ini menghasilkan kolaborasi yang mengejutkan, dengan senang hati mengambil apa yang menjadi milik mereka dan menuai manfaat atas lagu mereka yang terinspirasi dari DMX.


    Slow Dancing in the Dark dari Joji


    Sebelum mendapatkan penghargaan sebagai album nomor satu pertamanya dengan Ballads 1 (dan menjadi artis kelahiran Asia pertama yang melakukannya), Joji menggoda rekaman lengkapnya dengan single melankolis ini.

    Balada kekuasaan modern hadir sebagai lagu pengantar tidur yang berkelap-kelip, seperti nyanyian, di mana YouTuber yang berubah menjadi musisi ini mati-matian bernyanyi tentang perasaan tanpa cinta dan kesepian.


    L.M.F. dari Smino


    Penyanyi asli dari St. Louis ini menampilkan aliran yang cepat, lincah, dan eksentrik yang ia lakukan dengan sangat baik di trek ini dari albumnya yang bertajuk NOIR, kelanjutan dari rilisannya yang beredar pada 2017 lalu, blkswn. Pada lagunya yang bertajuk “L.M.F.,” Smino memasangkan irama yang smacking dan ceria dengan rima dan permainan kata yang cerdas, termasuk sekumpulan referensi dari Lion King.


    Shallow dari Bradley Cooper dan Lady Gaga


    Bradley Cooper dan Lady Gaga tidak menganggap enteng musik untuk film mereka yang berjudul A Star Is Born. Mereka berada di studio dengan penulis lagu dan produser terkenal seperti Diane Warren dan Mark Ronson.

    Lady Gaga memanfaatkan karakternya untuk menulis lirik yang mencerminkan alur cerita. Bradley memiliki putra Willie Nelson yaitu Lukas Nelson, dan bandnya yang bermain dengannya di layar. Tim ini menyimpan lagu seautentik mungkin untuk sebuah film yang mengeksplorasi identitas dan integritas artistik, dan hasilnya terbayar.

    "Shallow," duet antar bintang rock ballad Bradley dan Gaga, yang berfokus pada mengambil risiko dan menyelam ke dalam perubahan, merujuk tidak hanya pada plot, tetapi juga proses di balik pembuatan film itu sendiri.


    Doesn’t Matter dari Christine and the Queens


    Dengan garis bass yang kuat dan iringan music perkusi, frontwoman Héloïse Letissier merenungkan perebutan kekuasaan dan hubungan yang rumit dengan beberapa sinisme: “It doesn't matter, does it?/If I know any exit/If I believe in God, and if God does exist,” ujarnya dalam lirik lagu tersebut. Ironisnya, mustahil untuk tidak menari. Lagu ini muncul di album terbaru artis yang beasal Prancis ini, Chris.


    Saturn dari Nao feat. Kwabs


    Penyanyi R&B asal Inggris Nao menindaklanjuti albumnya yang terkenal, For All We Know, tiga tahun kemudian dengan lagunya yang berjudul Saturn pada bulan Oktober silam. Lagu ini terinspirasi dari fenomena Saturn’s Return, sebuah peristiwa astrologi yang menandakan pertumbuhan, perubahan, dan kebangkitan dalam kehidupan seseorang.

    Tema ini terutama disorot dalam judul lagu yang kosmik, ditulis bersama dengan Daniel Caesar. "You return like Saturn to me," dia dan Kwab bernyanyi dalam lagu tersebut. Ini adalah balada luas yang menunjukkan evolusinya sebagai seorang seniman dan rentangnya sebagai seorang penyanyi.


    Hungry Hippo dari Tierra Whack


    Dalam albumnya, Whack World, rapper asal Philadelphia yang sedang naik daun ini mencapai apa yang tidak kita ketahui dan ternyata mungkin: menciptakan karya penuh yang berlangsung hanya 15 menit, dengan masing-masing lagu hanya berlangsung selama 60 detik.

    "Hungry Hippo" telah mengumpulkan pujian dari para kritikus dan penggemar, dengan melodi yang ringan, menyenangkan dan lirik yang kasar. "He likes my diamonds and my pearl/I said, thank you I designed it," adalah suasana hati yang ingin kami mulai di tahun 2019.


    Black Effect dari The Carters


    Dalam album gabungan mereka yang menjadi kejutan, Everything Is Love, Beyoncé dan JAY-Z dengan bangga menunjukkan kekayaan dan kesuksesan mereka, mengekspresikan cinta mereka satu sama lain dan keluarga mereka, serta merayakan kegelapan mereka.

    Dalam lagunya yang berjudul "Black Effect", mereka secara sadar menempatkan diri mereka di jajaran perintis Amerika-Afrika sambil menantang perjuangan sehari-hari dan prasangka yang terus dihadapi komunitas kulit hitam. "F*ck a false arrest," mereka menyatakan di akhir dari lagu tersebut.


    If You Know You Know dari Pusha T


    Jangan biarkan Pusha yang meledak-ledak dengan Drake menaungi albumnya bertajuk DAYTONA. Proyek dengan tujuh lagu ini merupakan yang pertama dari label rekaman G.O.O.D. Music yang rilis pada musim panas ini, dimulai dengan pembuka yang mengejutkan.

    Lagu ini terinspirasi secara jelas dari kehidupan rapper sebelumnya sebagai pengedar kokain, digabungkan dengan sampel Kanye-fied dari Air bertajuk “Twelve O'Clock Satanial.” Judulnya, yang juga muncul di chorus, merupakan sebuah kedipan mata sejak hari pertama. Ini adalah jenis lagu yang akan Anda dengar terus menerus melalui jendela mobil sepanjang tahun.


    Geyser dari Mitski


    Pada single pertama dari rekaman fenomenalnya, Be the Cowboy, Mitski memberikan nada menakutkan yang dapat menghantui Anda dalam ode untuk keahliannya. Dijelaskan sebelumnya kepada NPR bahwa lagu ini adalah "semua perasaan," dan itu ditampilkan dalam liriknya yang bersemangat dan instrumen yang klimaks.

    "I will be the one you need / I just can't be without you," ia mengulangi dalam lirik lagu tersebut. Produk jadinya adalah komposisi dingin yang akan membuat Anda merinding.


    Chun-Li dari Nicki Minaj


    Sang Ratu muncul saat kehadirannya paling ditunggu-tunggu dengan tidak hanya satu karya comeback, tetapi dua. Namun, "Chun-Li" segera menjadi lagu yang menonjol dengan syairnya yang kuat dan irama yang kencang, dalam gaya Nicki yang klasik. Rapper ini menyamakan kekuasaannya dalam permainan rap yang didominasi oleh pria dengan karakter wanita pertama dalam franchise Street Fighter.


    Bubblin’ dari Anderson .Paak


    Pada lagunya yang berjudul "Bubblin’," Anderson mengantarkan era musik yang berikutnya dengan ciri khas ramahnya menggunakan hip-hop, dipasangkan dengan beat yang lebih agresif (milik produsen Jahlil Beats dan AntMan Wonder).

    Alurnya sigap dan melodis saat ia menertawakan tentang memiliki banyak uang sambil terus menabung. Jika Anda benar-benar ingin pikiran Anda meledak, dengarkan remix yang menampilkan Busta Rhymes.


    I Do dari Cardi B feat. SZA


    Sangat cocok bahwa lagu dengan kesombongan ini tiba pada kolaborasi pertama antara dua wanita yang kariernya meroket pada tahun lalu. Sebagai lagu penutup untuk album studio debutnya, Invasion of Privacy, Cardi menyimpan lirik yang paling tanpa filter dan paling menggigit untuk yang terakhir.

    Lirik-lirik seperti, "P*ssy so good, I say my own name during sex," dan, "Leave his texts on read, leave his balls on blue," yang langsung mengirim wig kami ke lantai.


    This Is America dari Childish Gambino


    Di tengah menjadi bintang Star Wars yang baru dan menciptakan (serta membintangi) musim baru dari serial TV Atlanta, Donald Glover juga punya waktu untuk memberkati kita dengan musik baru. Dan dia tidak puas dengan earworms ringan; dia pergi untuk komentar sosial yang pedih tentang keadaan hubungan ras, kekerasan senjata, dan budaya hitam di negara itu.

    Dipasangkan dengan visualnya yang kuat (meskipun mengganggu), "Amerika" memaparkan perasaan terikat orang-orang dengan budaya pop kecil dan tren media sosial sambil mengabaikan kekacauan yang berada disekelilingnya.


    Nice for What dari Drake


    Mengesampingkan tentang ejekan yang diterima karena rapnya, Drake tahu cara membuat lagu pop. Kali ini, Sad Boy hip-hop menyoroti para wanita dengan lagu untuk malamnya perempuan yang penuh dengan lirik yang Instagram-worthy dan cocok dengan "Ex-Factor" serta sampel Big Freedia. Drizzy bahkan mendapat co-sign dari Miss Lauryn Hill sendiri.


    Lost in Paris dari Tom Misch feat. Goldlink


    Di awal saat mendengarkan lagu ini, "Lost in Paris" terdengar seperti sebuah ode untuk koneksi yang terlewat di salah satu kota paling romantis di dunia. Tapi, seperti yang dijelaskan Tom dalam akun Twitter-nya, lagu ini sebenarnya terinspirasi dari hard disk lagu-lagunya, yang benar-benar ia salah tempatkan di ibukota Prancis.

    Kemampuan instrumentalis, penyanyi, dan produser Inggris untuk mengubah kecelakaan menjadi crossover jazz/R&B/hip-hop yang menarik membuktikan pengabdian murni pada musik. Lagipula itu benar-benar lagu cinta.


    High Horse dari Kacey Musgraves


    Gadis pedesaan kesayangan mengatakan dia "pada getaran Bee Gees" saat membuat album terbarunya, Golden Hour, dan single "High Horse" adalah bukti yang sempurna.

    Musgraves mencampur pengaruh disko dan pop ke dalam lagu ini, di mana ia menceritakan seorang yang brengsek dan berada di dalam kepalanya. (Suara manisnya membantu melunakkan pukulan itu.) Dengan sisa rekaman tersebut, penduduk asli Texas ini menunjukkan kepandaiannya sebagai seorang seniman sementara tetap bersabar.


    Life dari Saba


    Meskipun dia telah muncul dalam beberapa tahun terakhir setelah terobosannya dengan Chance the Rapper, Saba masih menunjukkan bahwa ceritanya bukan tanpa perjuangan. Rapper asal Chicago ini menjadi nyata, dan kadang-kadang sendu, ketika membahas bagaimana kematian sepupu, paman, dan temannya yang memengaruhi dirinya — semuanya berganti-ganti antara aliran yang mengayun dan ritme yang keras.


    Bad Bad News dari Leon Bridges


    Pada tahun 2015, kami mendapat pengantar yang luar biasa untuk Bridges, yang dengan sempurna mengasah pengaruh vintage pada rekaman debutnya Coming Home. (Lagu itu bahkan mendapat kehidupan baru dengan penempatan lagunya di Big Little Lies dua tahun kemudian.)

    Tetapi jika Anda melalui Fort Worth, penduduk asli TX akan berjuang untuk menindaklanjuti debutnya yang terinspirasi dati nostalgia, coba pikirkan lagi. Pelepasan keduanya di musim semi ini, yang dipimpin oleh penggabungan dengan jazzy, membuktikan bahwa orang yang ragu itu salah.


    Make Me Feel dari Janelle Monáe


    Pada bulan April, Janelle merilis album pertamanya dalam lima tahun: Dirty Computer, sebuah album yang membebaskan secara seksual di mana ia merayakan dirinya yang sebenarnya, dan menginspirasi orang lain untuk melakukan hal yang sama.

    Dengan mengingat hal itu, "Make Me Feel" adalah lead single yang pas, karena para penggemar dengan cepat memujinya sebagai lagu biseksual (video musik menampilkan banyak minat cinta). Prince tidak menulis lagu itu, tetapi dia memberi tahu Janelle beberapa masukan tentang suara dialbumnya ini sebelum dia meninggal.

    Ketika "Make Me Feel" pertama kali dirilis, pendengar tidak bisa tidak membandingkannya dengan legenda musik "Kiss." Mungkin itulah cara Janelle menjaga ingatannya, dan musik, tetap hidup.


    Nameless, Faceless dari Courtney Barnett


    Penyanyi rock indie asal Australia kembali memukau di single utama dari album keduanya. Dalam syair-syair lagu tersebut, ia menepis ejekan-ejekan dari dunia internet untuknya - "faceless”: "Don't you have anything better to do?/I wish that someone could hug you."

    Tapi dia melebarkan pandangannya dengan mengutip kutipan Margaret Atwood dalam lagu tersebut: "Men are scared that women will laugh at them ... Women are scared that men will kill them."


    After the Storm dari Kali Uchis feat. Tyler, the Creator and Bootsy Collins


    Sebelum merilis album debutnya pada bulan April yang lalu, bintang yang sedang bersinar Kali Uchis bergabung dengan kolaborator lamanya, Tyler, the Creator, untuk sebuah kolaborasi keren yang dipenuhi dengan penegasan. "If you need a hero/Just look in the mirror," ujarnya dalam lirik lagu tersebut.


    D’Evils dari SiR


    Mengikuti artis dari label rekaman TDE lainnya seperti SZA dan Kendrick, salah satu anggota dari label terbaru yang membuat debut dengan memukau pada bulan Januari silam, termasuk single sebelumnya "Something Foreign" dan "Something New."

    SiR (lahir dengan nama Darryl Farris) mulai menulis lagu untuk artis lain seperti Jill Scott dan Anita Baker, tetapi ia membuktikan bahwa ia dapat menangani sendiri rekaman studio pertamanya, terutama pada trek yang halus dan mudah diingat seperti ini.


    All the Starts dari Kendrick Lamar dan SZA


    Serahkan pada Kendrick Lamar untuk membuat dan menghasilkan soundtrack film serta menjadikannya platinum, dinominasikan untuk Grammy, dan masuk daftar shortlist untuk nominasi Oscar.

    Proyek ini menyoroti beberapa talenta Afrika yang meningkat dan memunculkan kolaborasi yang tak terduga, tetapi lagu yang menonjol datang dari dua bintang terbesar dari label rekaman TDE, yang memutar suara pop-synth dengan lirik tajam dari Kendrick dan sentuhan halus SZA.


    (Penulis: Erica Gonzales; Artikel ini disandur dari Bazaar US; Alih bahasa: Meiske Fabiola; Foto: Bazaar US)


    Tags : lagu, hits, 2018






- RELATED ARTICLE -