• Emily Ratajkowski Bicara Tentang Label Wanita Seksi

    People / News


    Emily Ratajkowski Bicara Tentang Label Wanita Seksi

    "Saya jauh lebih dari itu."


    - Sambil tampil sebagai bintang tamu di podcast Ashley Graham, Pretty Big Deal, Emily Ratajkowski berbicara dengan jujur tentang "hubungan rumitnya" dengan label yang seksi.

    - Model itu mengatakan bahwa meskipun ia menemukan "menjadi seksi" sebagai karakter yang memberdayakan, ia juga ingin orang-orang mengerti bahwa ia "jauh lebih dari itu."

    - Emily Ratajkowski sebelumnya berbicara tentang bagaimana ia secara pribadi merasa seksi dalam esai yang ia tulis untuk Harper's Bazaar.


    Google "Emily Ratajkowski" dan Anda kemungkinan besar akan dibanjiri dengan tajuk utama yang menampilkan bikini "mungil" terbaru yang ia kenakan atau beberapa mini dress ramping dan ketat yang ia langkahkan. Bagi supermodel yang "selalu dikenal sebagai wanita seksi", menjadi seksi merupakan perasaan yang menyenangkan tapi di satu sisi juga memberdayakan. Namun, ia mengakui bahwa ia memiliki "hubungan yang rumit" dengan label tersebut.

    Berbicara di podcast Ashley Graham, Pretty Big Deal, Emily terang-terangan bercerita tentang bagaimana cara mengatur batasan antara secara pribadi mengeklaim keseksian dirinya sendiri dan menjadi sasaran melalui lensa patriarki.

    "Saya pikir saya memiliki hubungan yang sangat rumit untuk menjadi seksi," kata EmRata. "Saya pikir saya telah menemukan kekuatan luar biasa di dalamnya — hanya untuk diri saya sendiri. Seperti diberdayakan untuk menjadi diri saya sendiri. Saya tidak berbicara tentang kekuatan dalam berapa banyak uang yang saya hasilkan atau karier saya — maksud saya dengan merasa baik dan kuat di tubuh saya. Saya pasti bisa melakukan itu. "

     


    Meskipun demikian, Emily masih ingin dikenal lebih dari sekadar tubuhnya. "Saya juga berpikir ada sisi lain dari diri saya yang sama seperti setiap wanita," katanya, "di mana rasanya saya jauh lebih dari itu."

    Dalam sebuah esai yang ditulisnya untuk Harper's Bazaar pada bulan Agustus lalu, model tersebut mengungkapkan sentimen yang sama, menulis tentang berbagai cara yang berbeda setiap orang dapat menentukan feminitas dan keseksian pribadi mereka sendiri.

    "Jika saya memutuskan untuk mencukur ketiak saya atau menumbuhkannya, itu terserah saya," tulisnya. "Pada hari tertentu, saya cenderung suka bercukur, tetapi terkadang saya juga suka membiarkan rambut tersebut tumbuh adalah hal yang membuat saya merasa seksi. Dan tidak ada jawaban yang tepat, tidak ada pilihan yang membuat saya sedikit banyak menjadi seorang feminis."

     


    (Penulis: Chelsey Sanchez; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar US)








- RELATED ARTICLE -