• Kenali Ciri-Ciri Social Jet Lag dan Cara Mengatasinya

    Beauty / News


    Kenali Ciri-Ciri Social Jet Lag dan Cara Mengatasinya

    Tidak memahami kebutuhan tubuh Anda bisa menyebabkan kelelahan yang ekstrem.


    Saat sebagian besar dari kita melakukan banyak kegiatan sepanjang hari, minum cukup air dan berhasil melakukan percakapan tanpa mengantuk, kita sadar bahwa hal terakhir yang Anda butuhkan adalah hal baru yang perlu dikhawatirkan. Jadi, maaf, tetapi Anda hampir pasti menderita social jet lag sekarang - dan itu merupakan sebuah masalah.


    Apa itu social jet lag?

    Bukan hal yang membingungkan dengan perjalanan ke luar negeri, social jet lag adalah istilah yang relatif baru didengar, tetapi sekitar 87% orang di negara-negara industri seperti Inggris menderita karena social jet lag tersebut. Efek yang ditimbulkan mencerminkan bahwa jet lag nyata adanya, dan dapat berdampak pada segala sesuatu dari kegiatan sehari-hari hingga kesehatan jangka panjang Anda.

    Pada dasarnya, social jet lag terjadi sebagai akibat langsung dari tubuh yang tidak mendapatkan paparan sinar matahari yang cukup, dan tubuh Anda benar-benar menjadi bingung kapan Anda sebenarnya harus tidur.

    Ini adalah perbedaan antara siklus biologis alami Anda dan apa yang telah dikondisikan untuk dipercaya adalah norma sosial. Hal Ini adalah perbedaan antara menarik diri Anda keluar dari tempat tidur dalam seminggu, dan tidur di akhir pekan yang tenang dan tidak terganggu.




    Tetapi belum tentu hari Minggu Anda terbengkalai dalam masalah itu.


    Chronobiologist Till Roenneberg, penulis Internal Time: Chronotypes, Social Jet Lag, and Why You're So Tired, mengatakan bahwa kita telah terbiasa menyalahkan diri kita sendiri atas social jet lag yang dialami, padahal sebenarnya itu karena jadwal kerja dan kurangnya ketersediaan waktu untuk melakukan kegiatan di luar rumah yang memberi kita ujung tombak. Katanya kepada Cosmopolitan UK:


    "Setiap kali kita membutuhkan bantuan jam alarm itu berarti kita dipaksa untuk bangun terlalu pagi. Jadi dalam lima hari seminggu kebanyakan dari kita dipaksa untuk menjalani zona waktu yang tidak sesuai dengan zona waktu biologis kita. Seperti misalnya seseorang di London yang harus bekerja di St. Petersburg, tetapi tidak pernah meninggalkan London.

    "Hanya pada akhir pekan kita dapat hidup sesuai dengan zona waktu biologis kita sendiri."

    Pada dasarnya, waktu bangun yang alami tubuh adalah apa yang seharusnya kita dengarkan. Seperti apa yang dikatakan oleh Profesor Till, "Menariknya, sebagian besar Anglo-Saxon berpikir bahwa social jet lag disebabkan oleh tidur di akhir pekan dan oleh karena itu Anda harus mengatur alarm Anda juga pada hari Sabtu dan Minggu. Ini adalah apa yang dibicarakan oleh Puritan. Faktanya, kita akan bekerja terlalu dini."

    Sebuah studi pada tahun 2017 dari American Academy of Sleep Medicine mendukung hal ini. Para peneliti menemukan bahwa orang-orang dengan jadwal tidur yang tidak menentu menderita suasana hati yang lebih rendah, masalah kesehatan yang lebih banyak dan lebih banyak disfungsi masalah tidur daripada orang-orang yang mempertahankan pola tidur rutin tujuh hari dalam seminggu.


    Mengalami social jet lag berlebih


    Jika Anda berprofesi sebagai karyawan, mulailah untuk bersikap bijak. Alexa Cobbold, seorang PR Senior dari York membuat keputusan untuk berbicara dengan bosnya tentang mengubah jadwalnya setelah melihat keseimbangan kehidupan kerjanya mulai menderita di pagi hari.

    “Meninggalkan rumah pukul 7 pagi dan tidak kembali sampai jam 7 malam sangat melelahkan,” jelasnya. “Saya sudah tidak tahan karena tidak memiliki energi untuk pergi melihat teman/pergi berlari yang sebenarnya hal tersebut sangat membantu mengatur tingkat stres dan kesehatan mental saya, dan harus menjelaskan kepada manajer saya bahwa saya terlambat.

    "Butuh waktu sekitar satu setengah tahun yang canggung saat datang ke kantor dan terlambat 15 menit serta berharap tidak ada yang memperhatikan, ditambah perubahan dalam manajer, untuk mengatakan sesuatu."




    Perubahan setengah jam dalam jadwal telah membuat terjadinya perbedaan.

    "Ini adalah hal terbaik yang saya pikir dapat mereka miliki - saya lebih positif tentang kehidupan, saya melihat teman-teman dan pacar saya tanpa memperhatikan waktu dan saya bisa bersama dengan mereka dalam jangka waktu lama, melakukan makan malam dan sedikit waktu ekstra untuk me-time juga," tutur Alexa.

    "Saya beruntung memiliki tim manajemen yang fleksibel dan "untuk orang-orang" yang memungkinkan hal ini bisa terjadi."

    Sementara Profesor Till mengatakan semua perusahaan memiliki tanggung jawab untuk beradaptasi dengan kebutuhan tidur setiap karyawannya, ia mengakui bahwa kita mungkin baru akan memiliki jam kerja yang benar-benar fleksibel pada 10 atau 20 tahun mendatang. Sampai saat itu, kita dapat membantu diri kita sendiri dengan mengambil tindakan ke tangan kita sendiri.


    Bagaimana cara membantu diri Anda

    “Penting untuk menginformasikan tentang sistem, memberi informasi kepada masyarakat, dan memberi tahu kepada para pengusaha bahwa mereka akan lebih produktif jika mereka mengubah waktu kerja,” jelasnya.


    “Itu adalah keburukan dari hati nurani Anda yang membuat Anda berkata, 'Hal ii membuat saya malas pada akhir pekan,' bukannya mengakui bahwa jadwal kerja yang terlalu dini adalah pelakunya.”




    Mungkin perlu diperhatikan pada titik ini bahwa semua karyawan di Inggris (terlepas dari Irlandia Utara, di mana memiliki peraturan berbeda), memiliki hak hukum untuk meminta jam kerja yang fleksibel; misalnya, perubahan waktu memulai kerja dan menyelesaikan pekerjaan.

    Namun, jika menyediakan waktu tambahan di tempat tidur tidak dapat Anda lakukan untuk saat ini, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk meminimalkan efek dari social jet lag.

    Hope Bastine, seorang psikolog yang menangani masalah waktu tidur dan pembuat kasur berteknologi tinggi Simba, mengatakan kita perlu mengidentifikasi kebutuhan tidur individu terlebih dahulu.

    “Bereksperimenlah dengan produktivitas dan tingkat kinerja Anda dan sesuaikan jadwal waktu Anda dengan itu,” katanya kepada Cosmopolitan UK. “Temukan ritme, jadwal, gaya hidup yang sangat cocok untuk Anda, dan itu membuat Anda merasa selaras dengan diri Anda. Pastikan jadwal tidur Anda tidak bisa dinegosiasikan.”

    Dia mengatakan bahwa "utang tidur" - kelelahan yang kita tumpuk saat kehilangan berjam-jam selama seminggu, perlu diperlakukan seolah kita benar-benar memiliki utang.

    “Jika Anda mencoba untuk mengejar utang tidur Anda, pergilah tidur satu jam lebih awal, dan tidurlah satu jam kemudian. Ini akan mencicil utang tidur Anda, seperti halnya kartu kredit atau hipotek Anda. Anda tidak membayar semuanya sekaligus, Anda mencicilnya.

    “Dengan cara itu, Anda tidak mengubah otak terlalu banyak dalam hal kebiasaan-kebiasaan Anda, tetapi Anda masih berusaha mengejar waktu tidur Anda.”

    Jadi kabar baiknya adalah, memperbaiki social jet lag Anda benar-benar dapat Anda lakukan. Mencari tahu apa yang sesuai dengan jadwal pribadi Anda, dan jika memungkinkan bagaimana Anda dapat membuat perubahan kecil untuk menaatinya, dapat membuat semua perbedaan dalam gaya hidup Anda. Bahkan mungkin memberi Anda lebih banyak waktu untuk menikmati akhir pekan.


    (Penulis: Abigail Malbon; Artikel ini disandur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Meiske Fabiola; Foto: Bazaar UK)  








- RELATED ARTICLE -