• Selena Gomez Pernah Alami Kekerasan Emosional dari Justin

    People / News


    Selena Gomez Pernah Alami Kekerasan Emosional dari Justin

    "Bukannya saya bersikap tidak sopan, namun saya merasa menjadi korban pelecehan tertentu."


    Selena Gomez memberi Nulu Lulu Garcia-Navarro dari NPR salah satu wawancara paling terbuka tentang bagaimana ia sembuh setelah patah hati, bersama dengan betapa beracunnya hubungan "on-off" dengan Justin Bieber sebelum akhirnya berakhir pada musim semi 2018. Penyanyi itu berbicara untuk pertama kali tentang bagaimana ia percaya bahwa ia adalah korban pelecehan emosional ketika bersama Justin. Justin sendiri sebelumnya mengaku "menyalahgunakan" hubungan masa lalu.

    Nulu membuat Selena secara eksplisit mengonfirmasi untuk pertama kalinya bahwa Justin memang inspirasi di balik lagu "Lose You to Love Me."

    Selena memulai dengan membahas mengapa lagu itu sangat berarti baginya: "Saya sangat bangga akan hal itu," katanya. "Ini memiliki arti yang berbeda bagi saya sekarang dari ketika saya menulisnya. Saya merasa saya tidak mendapatkan akhir hubungan yang terhormat, dan saya telah menerimanya, tetapi saya tahu saya perlu beberapa cara untuk hanya mengatakan beberapa hal yang saya harap saya punya. "Itu bukan lagu yang penuh kebencian; itu lagu yang mengatakan — saya punya sesuatu yang indah dan saya tidak akan pernah menyangkal itu. Itu sangat sulit dan saya senang itu sudah berakhir. Dan saya merasa ini adalah cara yang bagus untuk hanya mengatakan, Anda tahu, sudah selesai, dan saya mengerti itu, dan saya menghargai itu, dan sekarang di sini saya melangkah ke bab lain dalam kehidupan saya. "




    "Mengucapkan selamat tinggal pada Justin Bieber, yang saya kira Anda bicarakan," kata Nulu.

    "Anda harus memasukkan nama itu, saya mengerti," Selena mengakui.

    Nulu bertanya apakah melupakan Justin dan hubungan itu adalah salah satu bagian tersulit dalam hidupnya yang telah ia lalui.

    "Tidak, karena saya sudah menemukan kekuatan di dalamnya," kata Selena. "Berbahaya untuk tetap berada dalam mentalitas korban. Dan bukannya saya bersikap tidak sopan, namun saya merasa menjadi korban pelecehan tertentu—"

    "Maksud Anda pelecehan emosional?" Nulu bertanya.

    "Ya, dan saya pikir itu sesuatu yang — saya harus menemukan cara untuk memahaminya sebagai orang dewasa. Dan saya harus memahami pilihan yang saya buat. Yang pasti saya pasti tidak ingin menghabiskan sisa hidup saya untuk berbicara tentang ini, saya sangat bangga bahwa saya bisa mengatakan saya merasakan yang terkuat yang pernah saya rasakan dan saya telah menemukan cara untuk berjalan melewatinya dengan sebanyak mungkin rahmat."


    Justin tidak memberikan komentar kepada NPR atas klaim yang dibuat oleh Selena. Tetapi di Instagram-nya Agustus ini, ia menulis tentang bagaimana ia menyalahgunakan narkoba dan hubungan masa lalunya sebelum mendapatkan bantuan dengan masalah-masalahnya — beberapa di antaranya berasal dari menjadi bintang anak-anak.

    "Saya mulai menggunakan obat-obatan yang cukup berat pada usia 19 tahun dan menyalahgunakan semua hubungan saya," tulisnya tentang dirinya sendiri dalam kondisi terburuk. (Justin berkencan dengan Selena ketika ia berusia 19 tahun.) "Saya menjadi benci, tidak menghormati wanita, dan marah. Saya menjadi jauh dengan semua orang yang mencintai saya, dan saya bersembunyi di balik cangkang seseorang yang telah menjadi diri saya. Saya merasa seperti tidak pernah bisa membalikkannya. Butuh waktu bertahun-tahun untuk bangkit kembali dari semua keputusan yang mengerikan ini, memperbaiki hubungan yang rusak, dan mengubah kebiasaan dalam hubungan. "




    (Penulis: Alyssa Bailey; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar US)










- RELATED ARTICLE -