• Gucci Jadikan Putri Charlotte Inspirasi Gaya Pria Miliknya

    People / News


    Gucci Jadikan Putri Charlotte Inspirasi Gaya Pria Miliknya

    Istirahat Megxit yang sangat dibutuhkan dari Alessandro Michele.


    Jika rock-and-roll dapat menyembuhkan dunia, maka begitu juga mode, dan Alessandro Michele mungkin baru saja membuktikannya. Koleksi pakaian pria terbarunya adalah petualangan lekuk-lekuk dari cetakan bunga ditsy, sulaman wol pastel, dan gaun-gaun yang dikenakan tanpa pandang bulu (tapi sangat cerdas) oleh model-model lintas spektrum gender. Ada beberapa lelaki tampil dengan celana ketat, dan Mary Janes, dan mantel motif leopard yang terakhir terlihat di Alison Mosshart. Ada wanita-wanita dengan kepala yang dicukur, mengenakan syal, dan bouffant Amy Winehouse dengan eyeliner hitam yang diaplikasian untuk tampil senada. Anak laki-laki di puncak tanaman dan syal kurus menyalurkan kewaspadaan Kurt Cobain dan George Harrison yang nyaman. Dan meskipun bintang kampanye Gucci Harry Styles tidak terlihat di barisan depan, Jared Leto yakin benar. Dalam bentuk frontman sejati, dewa rock Hollywood dengan gembira berpose dengan penggemar di luar pertunjukan, menunjukkan tanda-tanda damai dan lidah yang tampak seperti logo Rolling Stones IRL.






    Dalam multiverse Gucci karya Michele, kekerasan tidak memiliki tempat (ingat ketika mereka mengganti peluru dengan lipstik bermerek di tas tangan?) Dan gender juga tidak lagi memiliki batas. Itu berarti maskulinitas tidak lagi memiliki batasan... dan sebagaimana Harry dan Jared telah membuktikan dalam banyak cerita tabloid, itu tidak akan membuat Anda terbaring hampir seperti kardigan, selimut dan tas tangan bunga raksasa. Tapi sementara Gucci memancarkan daya tarik seks yang sangat nyata, itu juga menjadi kabur dan kekanak-kanakan, seperti yang disalurkan dalam kolaborasi Disney yang tak terhitung jumlahnya (sepatu Donal Bebek, ada orang?) Dan motif hewan, termasuk bros kelinci yang melompat di kerah tampilan pembuka. Banyak model mengenakan kerah Peter Pan, anggukan literal (dan sastra) untuk tidak pernah tumbuh dewasa. Lalu ada kolaborasi baru dengan Liberty London... seperti di, katun bunga tenang yang paling terkenal untuk membungkus bayi orang kaya.

    Semua ini membawa kita ke referensi gaya Gucci yang paling mengesankan, dan mungkin paling cemerlang yaitu Putri Charlotte. Di antara bintang-bintang rock di peragaan busana dan raja-raja perangkap, akan mudah untuk melihat rok Michele yang tanpa lengan sebagai penghormatan Courtney Love, dan tentu saja, legenda musik dan model wewangian Gucci pantas setiap altar untuk namanya. Tetapi diberikan dalam kain bunga Liberty London yang indah dan bordir bersulam, efeknya kurang Hole dan lebih Mulia, usia 4.




    Ketika Megxit terjadi dan dunia heboh ketika kita menontonnya di streaming langsung, sepertinya kehancuran global adalah bagian dari jalan Michele menuju kekuasaan. Sebaliknya, pakaian Gucci dan sederetan orang-orang cantik di dalamnya, tampaknya menginginkan masa depan yang jauh lebih lembut, di mana cita-cita damai Woodstock dan Glastonbury melalui berpesta bukan hanya mungkin, tetapi satu-satunya hal yang mungkin benar-benar menyelamatkan kita. Di mana menendang bola dengan gaun mini yang cantik adalah cara utama kita melampiaskan kemarahan dan frustrasi kita yang sesungguhnya. Inilah masalahnya, jika visi Michele hanya bekerja untuk mereka yang mampu #GucciGoals mereka, apakah itu utopia sejati? Atau seperti Monarki itu sendiri, apakah itu benar-benar hanya sebuah kandang berlapis emas?





    (Penulis: Faran Krentcil; Artikel ini disadur dari Bazaar US; Alih bahasa: Janice Mae; Foto: Courtesy of Bazaar US)









- RELATED ARTICLE -