• Terbuat Dari Bahan Apakah Baju Anda?


    Terbuat Dari Bahan Apakah Baju Anda?

    Mungkin tidak banyak yang benar-benar kenal jenis bahan pakaian yang sedang dikenakannya, Bazaar pun mengajak Anda untuk mengetahuinya.


    Di samping bahan-bahan umum seperti katun, linen, dan sutra, juga terdapat banyak jenis bahan lain yang penting untuk diketahui. Sebab dengan mengetahui jenis material pakaian, akan membantu Anda dalam menentukan langkah perawatannya.




    Acetate: merupakan kombinasi antara serat alami dan serat sintetis. Unsur alaminya diolah dari filamen kapas atau bubur kayu, dicampur dengan acetic acid yang diproses dan dipintal.

    Bisso: material yang bertekstur crisp ini merupakan fine linen yang juga disebut altar cloth, dan digunakan untuk tujuan tersebut.

    Chenile: bahan yang lembut dan berbulu, dikembangkan di Prancis. Nama ini berarti ulat bulu dalam bahasa Prancis, terbuat dari kapas atau campuran serat.

    Chiffon: karakternya menerawang berkat cara merajutnya, bahan yang ringan ini terbuat dari sutra, kapas, atau serat sintetis. Permainan seratnya membuatnya terasa kasar.

    Chino: jenis kain katun yang ditenun polos atau twill. Sebagian besar diolah dalam warna khaki, tetapi juga bisa dalam warna navy, atau hijau zaitun.


    Baca juga: Seberapa Sering Seharusnya Pakaian Anda Dicuci


    Chintz: bahan cotton yang mengilap ditenun polos. Ia memiliki warna terang dan bermotif, biasanya floral.

    Coolmax: teknologi yang menggunakan serat polyester ini dirancang untuk menggerakkan kelembapan dari tubuh, dan keluar ke permukaan garmen agar cepat menguap.

    Corduroy: karakternya yang kuat dan awet ini memiliki permukaan depan dan belakang berbeda. Bahan ini digunakan sebagai campuran katun/polyester agar bahan tidak mudah berkerut.

    Cotton: berasal dari serat tanaman kapas tropis. Ketika bunga kapas mekar dan mati, sisa boll yang matang dan terbelah, terbuka untuk mengungkapkan dalamnya yang putih dan berbulu dengan biji, inilah kapas mentahnya. Kapas adalah kain yang paling banyak digunakan, dan merupakan dasar bahan lebih dari 30 jenis tekstil.



    Damask: material ini mengacu pada jenis tenunan yang digunakan untuk membuat motif bunga jacquard-woven atau desain geometris. Kainnya bisa terbuat dari katun, linen, polyester, atau dari serat campuran.

    Denim: jenis kain katun yang ditenun sedemikian rupa sehingga benang menghasilkan diagonal ribbing khas di baliknya kain. Secara tradisional warnanya berwarna biru dan celana denim pertama dibuat di Genoa, Italia.

    Ecosil Polyester: serat polyester yang dipintal sangat kompak untuk memberi kesan bersih pada kain, dan ketahanan terhadap munculnya serabut kain dan abrasi.

    French Terry: kain rajutan melingkar dengan looped melingkar dan tampilan mulus. Kain ini bisa diolah dari serat alami seperti kapas, bambu, atau serat sintetis. Biasanya dijumpai pada sweater atau handuk.

    Gaberdine: kain kokoh dengan tenunan twill. Bisa terbuat dari serat kapas, wol atau sintetis.

    Georgette: Jenis kain sutra, meski saat ini georgette sintetis juga diproduksi. Rasanya ringan, kusut, dan terasa sedikit kasar. Ia memiliki berbagai warna yang dicelup.

    Hydrophilic Fabric: bahan yang menarik air, dan bersifat menyerap.


    Baca juga: Mengenal Jenis Bahan Kulit


    Hydrophobic Fabric: bahan yang cenderung menolak air.

    Jacquard: Setiap kain yang memiliki pola tenunan ke kain bukan dicetak di atasnya, adalah jacquard. Brokat dan damask adalah jenis kain tenun jacquard

    Jersey: Istilah untuk kain rajutan polos tanpa rib yang berbeda. Awalnya terbuat dari wol, kain kaus ini pertama kali diproduksi di Pulau Jersey.

    Knit: kain rajutan dibuat dengan cara yang sama seperti syal rajutan yang dibuat oleh seseorang di rumah dengan dua jarum dan bola benang. Merajut adalah proses yang menguraikan sepotong benang dalam beberapa baris beberapa kali, kemudian menghubungkan lubang tersebut dengan deretan lubang yang lain dan seterusnya. Kain rajutan secara alami melar karena gelaran pada serat alami atau buatan manusia.

    Lamé: kain tenunan menggunakan benang perak atau emas datar untuk membuat desain atau latar belakang kain.

    Latex: lateks dibuat dengan karet sehingga memiliki kualitas seperti karet. Hal ini digunakan dalam beberapa bahan untuk memberikan elastisitas yang lebih besar.

    Linen: terbuat dari serat linen yang diperoleh dari dalam batang kayu dari tanaman rami. Serat ini jauh lebih kuat dan lebih berkilau dibanding kapas. Kain linen sangat dingin dan menyerap, tapi berkerut sangat mudah, kecuali dicampur dengan serat buatan. Linen adalah salah satu serat tekstil tertua di dunia.




    Merino Wool: serat wolnya panjang dan halus. Hasilnya adalah kain yang tipis, lembut dan mewah.

    Mesh: kain rajutan atau tenunan terbuka yang menghasilkan efek bersih atau net.

    Microfiber: kain yang dibuat dengan microfiber berarti filamen kain sangat halus dan biasanya merupakan perpaduan antara serat polyester atau poliamida (nilon). Kain ini begitu ringan, serta terlihat dan terasa mewah.

    Modal: dibuat dengan selulosa dari pohon beech, dan pada dasarnya beragam rayon. Garmen yang dibuat dengan material ini memiliki sifat anti-lipatan dan perawatannya relatif mudah.

    Mohair: sejenis wol yang didapat dari bulu kambing Angora. Ini memiliki kemilau sutra dan kilau, tetapi juga cukup kuat dan tahan lama.

    Neoprene: kain karet sintetis yang digunakan untuk pakaian renang, beberapa waktu terakhir cukup trendi sebagai bahan pakaian jadi.

    Nylon: serat sintetis yang benar-benar sintetis, nilon dikenal dengan fleksibilitas superior dan ketahanannya yang luar biasa.

    Panne: kain seperti beledu yang telah diratakan untuk mencapai desain atau tampilan yang diinginkan.


    Baca juga: Perlukah Mencuci Pakaian Baru Sebelum Memakainya?


    Peau de Soie: berarti skin of silk, yaitu kain satin bergaris halus, terbuat dari serat sutra atau serat buatan.

    Piqué: kain dengan berat sedang, baik dari kain rajutan atau anyaman, dengan desain dobby. Versi anyaman memiliki kabel yang berjalan memanjang, atau dalam arah lungsin. Versi rajutan adalah konstruksi kain double-knit, dibuat pada mesin rajut multi-feed circular.

    Polyester: nama dari sebuah kain dan serat. Polyester memiliki kekuatan tinggi, keawetan yang sangat baik dan ketahanan abrasi yang tinggi. Daya serap rendahnya memungkinkan serat mengering dengan cepat.

    Rayon: kain seperti sutra yang terbuat dari bubur kayu, kapas, atau bahan nabati lainnya. Ini adalah kain yang nyaman, namun lemah, menempel pada kulit dan menyerap kelembapan. Nama lainnya adalah viscose.

    Satin: jenis kain tenun dengan karakteristik sangat berkilau di satu sisi, dan matte di sisi lain. Bisa dibuat dalam berbagai serat.

    Silicone: karet seperti polimer yang mempertahankan elastisitasnya pada berbagai suhu. Sering digunakan di dalam renda atas stoking untuk melekat pada kulit.

    Silk: serat filamen alami yang diproduksi oleh ulat sutra dalam konstruksi kepompongnya. Sebagian besar sutra dikumpulkan dari ulat yang dibudidayakan dan berasal dari Asia.




    Spandex: serat sintetis berbahan poliuretan. Bahan ini ringan, sangat elastis, kuat, tahan lama, dan tidak menyerap air dan minyak. Di Eropa, mereka menyebutnya elastane.

    Spannette: karet lateks alami/kain peregangan nilon dengan ribuan lubang udara untuk kenyamanan dan sirkulasi.

    Themastat: serat sintetis dengan inti berongga untuk membuat pemakainya lebih hangat dan kering dengan menghilangkan kelembapan.

    Velour: tekstil serupa velvet ini memiliki karakter yang lembut dan mewah, dengan dense yang rapat dan rapat.

    Velvet: atau beledu, merupakan kain anyaman dan berumbai, awalnya dibuat murni dari sutra namun umumnya terdiri dari sutra dan rayon akhir-akhir ini. Tumpukan benang potong pendek dan padat didistribusikan untuk memberi nuansa beludru yang khas.




    Venise: sejenis tekstil damask tapi biasanya hadir dengan motif bunga yang mencolok.

    Vinyl: kain pelapis berlapis plastik, biasanya dibuat dengan anyaman serat poliester yang kemudian dilapisi dengan polivinil klorida atau campuran PVC dan poliuretan.

    Wool: serat protein alami berasal dari bulu dan bulu hewan yang berbeda termasuk domba dan kambing. Seratnya lebih pendek dari sutra, dan umumnya membentuk tenunan yang lebih longgar.

    Woven: Kain tenunan dibuat dari dua helai benang yang diregangkan di atas alat tenun dan dijalin bersama dalam kedua horizontal dan vertikal. Kain tenunan tidak meregang karena seratnya saling berpegangan pada sudut 45 derajat satu sama lain. Kain tenun termasuk linen, denim, twill, satin, sifon, korduroi, wol dan kanvas.


    (Foto: Negloveyou, Oleksandr Berezko, Agnes Kantaruk, Neirfy, spkphotostock, Subbotina Anna/Shutterstock/Click Photos)







- MORE STORIES -


Kolaborasi Colette dan Saint Laurent

Sebelum berpisah dengan Colette, Saint Laurent hadir menemani kita untuk mengucapkan salam perpisahan dengan koleksi warna hitam.


Rick Owens Menggelar Pameran Retrospektif di Milan

Agenda menarik bagi pencinta fashion yang akan berkunjung ke Milan di musim dingin ini.


Busana Praktis untuk Bepergian di Musim Dingin

Sederet pakaian hangat namun ringan adalah kunci praktisnya, serta aksesori penunjang untuk membuat Anda tetap tampil gaya.


Seni Merancang Sepatu ala Giuseppe Zanotti

Inilah cerita yang terlontar dari desainer sepatu Giuseppe Zanotti mengenai kecintaannya terhadap musik dan estetika sepatu wanita


Bermain Peran dalam Pameran Fendi Studios

Menyaksikan seluk-beluk hubungan istimewa Fendi dengan dunia perfilman.



Other Stories