• Culture / News

    Mitos Seputar Kehamilan di Akhir Usia 30-an


    Mitos Seputar Kehamilan di Akhir Usia 30-an

    Berikut adalah kebenaran di balik kesalahpahaman dari ‘ibu yang sudah berumur’.


    Saat seorang anggota keluarga kerajaan mengumumkan bahwa mereka sedang menantikan seorang bayi, hal itu biasanya disertai dengan ketertarikan, bersamaan dengan dugaan mengenai jenis kelamin, nama dan gelar dari pangeran atau putri di masa depan.

    Sejak pihak Istana Kensington mengumumkan tentang kabar Duke dan Duchess of Sussex akan menjadi orang tua pada musim semi mendatang, mereka telah menerima dugaan-dugaan seperti yang diatas. Tetapi dugaan tambahan dan terasa tidak nyaman telah muncul, dan itu bersangkutan dengan usia Meghan.

    Meghan akan menjadi seorang ibu untuk pertama kalinya pada usia 37 tahun. Hal ini memicu dugaan lebih lanjut tentang kesuburannya, yang dimulai jauh sebelum ia menikah dengan Pangeran Harry pada bulan Mei silam, ketika ada bisikan-bisikan yang mendasari dan prasangka-prasangka kuno tentang mencentang jam biologis.

    Namun, Meghan jelas tidak sendirian. Menurut angka terbaru dari Kantor Statistik Nasional di Inggris, usia rata-rata wanita pertama kali menjadi seorang ibu telah meningkat menjadi 28,8 tahun.

    Lebih dari setengah (54%) dari semua bayi dilahirkan oleh ibu berusia 30 atau lebih, peningkatan yang signifikan dari tahun 1996 - ketika 41% bayi-bayi dilahirkan oleh ibu dalam usia 30 tahun atau lebih dan 48% pada tahun 2006.




    Meskipun data ini menyoroti tren bagi perempuan untuk memulai keluarga di kemudian hari dibandingkan dengan dekade sebelumnya, berlanjut menjadi kesalahpahaman ketika membahas tentang kesuburan dan membesarkan anak-anak bagi perempuan di akhir usia tiga puluhan.

    Untuk mengungkap mitos-mitos ini, Harper's Bazaar menanyakan para ahli dari NCT (National Childbirth Trust) dan perawatan kesehatan HCA, yang menjalankan klinik bersalin dan kesuburan swasta di Inggris. Ini yang mereka katakan.




    Mitos Pertama: Anda akan lebih lama untuk dapat mengalami masa kehamilan jika Anda mencoba untuk hamil di usia tiga puluhan

    Kenyataan: “NICE [the National Institute for Healthcare and Excellence] menyatakan bahwa lebih dari 80% pasangan mengalami masa kehamilan dalam satu tahun jika wanita tersebut berusia di bawah 40 tahun, mereka tidak menggunakan alat kontrasepsi dan secara teratur melakukan hubungan seksual,” tutur Elizabeth Duff sebagai penasihat kebijakan senior di NCT.

    “Persentase ini berkurang sedikit lebih dekat ke usia 40 tahun dari seorang wanita.”


    Mitos Kedua: Tidak biasa menjadi seorang ibu di usia tiga puluhan, karena kesuburan Anda menurun

    Kenyataan: "Ini, pada kenyataannya, sangat umum," kata Elizabeth. "Hampir seperlima (17,7%) dari semua kelahiran di tahun 2016-17 adalah oleh ibu-ibu berusia 35-39, menurut NHS Maternity Statistics Inggris."

    Dr James Nicopoullos, seorang spesialis dalam kedokteran reproduksi di Klinik Kesuburan Lister HCA, mengatakan bahwa "jelas tidak jarang untuk mengalami masa kehamilan di usia 30-an", itu bisa memakan waktu lebih lama.


    Mitos Ketiga: Anda lebih berisiko mengalami keguguran, jika Anda hamil di usia tiga puluhan

    Kenyataan: Ya, ada risiko keguguran sedikit lebih tinggi. Menurut badan amal Tommy, pada wanita di bawah usia tiga puluh, satu dari sepuluh kehamilan akan berakhir dengan keguguran. Pada wanita berusia antara 35-39 tahun, ini meningkat sedikit menjadi dua dari sepuluh kehamilan.

    Satu dari empat wanita akan mengalami keguguran dalam hidup mereka, menurut badan amal tersebut. NHS juga mencatat bahwa, bagi kebanyakan wanita, keguguran adalah peristiwa satu kali dan mereka akan terus memiliki kehamilan yang sukses di masa depan.

    "Karena traumatis dan sulit seperti keguguran dini, biasanya mekanisme kontrol kualitas tubuh yang memastikan bahwa embrio berkembang dari sel telur yang abnormal secara genetik (atau, lebih jarang, sperma) tidak berlanjut," jelas Dr James.


    Mitos Keempat: Jika Anda hamil di atas usia 35 tahun, Anda pasti mengalami IVF (Bayi Tabung)

    Kenyataan: Tidak. 80% pasangan hamil secara alami dalam waktu satu tahun sampai usia 40 tahun. Menurut angka terbaru dari Departemen Kesehatan Pemupukan dan Otoritas Embriologi, pada tahun 2016, 42% pasien yang menjalani program bayi tabung berusia di bawah 35 tahun. 23% berusia antara 35-37, 14% berusia 38–39, 14% berusia 40–42 tahun, dan 4% berusia 43–44 tahun. Usia rata-rata untuk pasien bayi tabung adalah 35,5 tahun.

    Dr James mengatakan pasangan yang berjuang untuk hamil secara alami, harus mempertimbangkan penyelidikan dan pengobatan sedini mungkin "karena peluang keberhasilan pengobatan kesuburan mulai menurun dengan cepat dari usia 30-an".


    Mitos Kelima: Anda digolongkan sebagai ibu ‘yang sudah tua’

    Kenyataan: Ada banyak perdebatan tentang Duchess of Sussex yang digolongkan sebagai 'ibu yang sudah tua', tetapi Dr James mengatakan istilah itu umumnya tidak digunakan oleh dokter karena "sangat jelas mengarah ke hal negatif".

    Dalam panduan online mereka untuk kehamilan, NHS tidak mengacu pada wanita di usia tiga puluhan memiliki anak sebagai 'ibu yang sudah tua' - ini dianggap istilah yang digunakan sebelumnya beberapa dekade yang lalu.

    "Tidak ada titik potong ‘tepi tebing’ yang mutlak setelah risiko hamil tiba-tiba mulai merosot," tutur Dr James. "Ini harus dibicarakan secara individual dengan wanita di segala usia, dengan mempertimbangkan kesehatan dan kesejahteraan mereka juga."




    Mitos Keenam: Anda lebih berisiko mengalami komplikasi selama kehamilan dan persalinan

    Kenyataan: Ada sedikit lebih banyak risiko komplikasi selama kehamilan dan persalinan untuk para wanita yang menjadi seorang ibu saat pertama kali di akhir usia tiga puluhan, kata Elizabeth. "Ini termasuk kemungkinan diabetes yang lebih tinggi, pre-eklampsia, tekanan darah tinggi, keguguran dan melahirkan bayi yang mengidap Down's Syndrome. Namun, mayoritas wanita ini bugar, sehat dan cenderung memiliki kelahiran yang mudah dan bayi yang sehat."

    All in all, ada risiko tertentu dalam kehamilan dan persalinan untuk wanita saat mereka semakin tua - yang merupakan kasus kebanyakan kondisi kesehatan, jika kita jujur - tetapi ini tidak berarti kasus mayoritas.

    Seperti Duff di NCT - yang mendukung ribuan wanita selama kehamilan, kelahiran dan orang tua awal di Inggris setiap tahun - mengatakan: "Ada banyak alasan bagi orang tua memilih untuk memiliki anak mereka di kemudian hari, dengan beberapa menunggu sampai mereka dapat memiliki bayi mereka setelah lingkungan keuangan atau keluarga mereka stabil.

    "Mayoritas ibu di usia akhir 30-an sudah bugar, sehat, dan cenderung memiliki kelahiran yang mudah dan bayi yang sehat."

    Dengan semakin banyak wanita yang memilih untuk memulai sebuah keluarga di kemudian hari, bukankah ini saatnya kita menghentikan label dan hubungan yang negatif dengan seorang ibu pertama kali dan mungkin melewati usia 35 tahun? Terminologi yang lawas bisa dilakukan dengan perbaikan.


    (Penulis: Olivia Blair; Artikel ini disandur dari Bazaar UK; Alih bahasa: Meiske Fabiola H; Foto: Bazaar UK)






- RELATED ARTICLE -